VIRUS DAN PROKARIOT

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari

                                                                                    BAB V
                                                                         VIRUS dan Prokaryot


           Pernahkah kalian terserang influenza? Influenza menyebabkan kalian menjadi pilek, pusing, dan kadang disertai demam. Gejala ini cukup mengganggu kegiatan kalian sehari-hari bukan? Influenza merupakan salah satu penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme, seperti virus (Gambar 5.1). Beberapa penyakit pada hewan dan tumbuhan dapat disebabkan oleh virus, misalnya flu burung dan mosaik tembakau. 

                                                                           Standar Kompetensi

                                      Mengidentifikasi mikroorganisme dan peranannya bagi kehidupan.

                                                                           Kompetensi Dasar
5.1. Mengidentifikasi ciri, sifat, dan keragaman dan virus.
5.2. Mengidentifikasi peranan virus dan prokaryot dalam bidang pertanian.
                                                                           Tujuan Pembelajaran
 Setelah mempelajari Mikroorganisme dan Peranannya, kalian diharapkan dapat:
• Mengidentifikasi virus dan prokaryot dengan pengamatan morfologi dan anatomi serta penafsiran gambar.
• Mendeskripsikan perbedaan virus dan bakteri.
• Mengkomunikasikan peranan virus dan prokaryot dalam bidang pertanian dan dalam kehidupan sehari-hari.
            Kata-Kata Kunci
Kapsomer                       Autotrof
Kapsid                            Heterotrof
Daur litik                         Transformasi
Daur lisogeni                   Transduksi
Polisom                          Konyugasi
Flagel                             Lisis
Endospora                      Virion
Pembelahan biner            Akinet
Heterosista                     Asidofil

5.1. Ciri, sifat dan keragaman virus
5.1.1. Ciri, sifat dan keragaman virus
         Selama hidupnya, seseorang yang pernah terkena AIDS tidak akan bisa sembuh secara total dari penyakit tersebut. Mengapa demikian? Hal itu karena penyebab AIDS adalah virus. Salah satu sifat virus adalah mampu bertahan didalam sel/jaringan makhluk
hidup dan kemudian menyerang sel/jaringan tersebut jika kondisi memungkinkan (misalnya, daya tahan tubuh menurun).

        Virus merupakan salah satu faktor penyebab penyakit, contohnya HIV, influenza, flu burung, mosaik tembakau, dan virus kentang. Namun, tahukah kalian seperti apakah bentuk virus itu? Makhluk hidupkah dia? Benda matikah dia? Marilah kita pelajari dalam bab ini.    

Sejarah penemuan virus
        Keberadaan Virus mulai diketahui sejak penemuan Adolf Meyer, seorang ilmuwan Jerman, pada tahun 1883. Meyer menyelidiki
penyakit bintik kuning pada tanaman tembakau sehat ternyata dapat menularkan penyakit bintik kuning. Penelitian itu diulangi oleh Dmitri
Ivanowsky pada tahun 1983. Oleh Ivanowsky, ekstrak daun tembakau yang terkena penyakit kuning disaring dengan saringan bakteri. Hasil penyaringan itu masih menyebabkan penyakit kuning jika disuntikkan pada tanaman tembakau yang sehat. Berdasarkan hal itu,
disimpulkan bahwa penyebab penyakit itu berukuran lebih kecil dari bakteri karena lolos dalam saringan bakteri.
        Pada tahun 1897, seorang ahli mikrobiologi Belanda bernama Martinus W. Beijerinck melakukan percobaan terhadap penyakit bintik kuning tersebut. Hasil pencobaannya menunjukkan bahwa patogen (penyebab penyakit) sebagai agen itu hanya dapat berkembang biak pada makhluk hidup. Pada tahun 1935, seorang ilmuwan Amerika Serikat bernama Wendelly Stanley, Walaupun telah dikristalkan,
patogen itu masih mampu menimbulkan penyakit jika disuntikkan pada tembakau yang sehat. Stanley memberi nama patogen tersebut
tobacco mosaic virus atau TMV (virus mosaik tembakau). Virus berasal dari bahasa Latin, berarti racun atau bersifat membunuh. Gambar 5.1. memperlihatkan berbagai macam virus
a. Ciri- ciri dan sifat virus
    Virus bukan merupakan tumbuhan, hewan, atau mikroorganisme. Walaupun demikian, virus tampak seperti makhluk hidup hidup karena
kemampuan berkembangbiaknya yang sangat luar biasa. Namun, virus bukanlah makhluk hidup dalam arti yang sesungguhnya.
5.1. Ciri, sifat dan keragaman virus

5.1.1. Ciri, sifat dan keragaman virus Selama hidupnya, seseorang yang pernah terkena AIDS tidak akan bisa sembuh secara total dari      penyakit tersebut. Mengapa demikian? Hal itu karena penyebab AIDS adalah virus. Salah satu sifat virus adalah mampu bertahan didalam sel/jaringan makhluk hidup dan kemudian menyerang sel/jaringan tersebut jika kondisi memungkinkan (misalnya, daya tahan tubuh menurun). Virus merupakan salah satu faktor penyebab penyakit, contohnya HIV, influenza, flu burung, mosaik tembakau, dan virus kentang. Namun, tahukah kalian seperti apakah bentuk virus itu? Makhluk hidupkah dia? Benda matikah dia? Marilah kita pelajari dalam bab ini. Sejarah penemuan virus Keberadaan Virus mulai diketahui sejak penemuan Adolf Meyer, seorang ilmuwan Jerman, pada tahun 1883. Meyer menyelidiki penyakit bintik kuning pada tanaman tembakau sehat ternyata dapat menularkan penyakit bintik kuning. Penelitian itu diulangi oleh Dmitri Ivanowsky pada tahun 1983. Oleh Ivanowsky, ekstrak daun tembakau yang terkena penyakit kuning disaring dengan saringan bakteri. Hasil penyaringan itu masih menyebabkan penyakit kuning jika disuntikkan pada tanaman tembakau yang sehat. Berdasarkan hal itu, disimpulkan bahwa penyebab penyakit itu berukuran lebih kecil dari bakteri karena lolos dalam saringan bakteri. Pada tahun 1897, seorang ahli mikrobiologi Belanda bernama Martinus W. Beijerinck melakukan percobaan terhadap penyakit bintik kuning tersebut. Hasil pencobaannya menunjukkan bahwa patogen (penyebab penyakit) sebagai agen itu hanya dapat berkembang biak pada makhluk hidup. Pada tahun 1935, seorang ilmuwan Amerika Serikat bernama Wendelly Stanley, Walaupun telah dikristalkan, patogen itu masih mampu menimbulkan penyakit jika disuntikkan pada tembakau yang sehat. Stanley memberi nama patogen tersebut tobacco mosaic virus atau TMV (virus mosaik tembakau). Virus berasal dari bahasa Latin, berarti racun atau bersifat membunuh. Gambar 5.1. memperlihatkan berbagai macam virus a. Ciri- ciri dan sifat virus Virus bukan merupakan tumbuhan, hewan, atau mikroorganisme. Walaupun demikian, virus tampak seperti makhluk hidup hidup karena kemampuan berkembangbiaknya yang sangat luar biasa. Namun, virus bukanlah makhluk hidup dalam arti yang sesungguhnya.

<img src="/wiki/images/a/ab/Open.jpg" _fck_mw_filename="Open.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

Virus dapat bertahan hidup (tidak aktif) di luar sel inangnya, tetapi dapat berkembang biak dalam sel inang tertentu. Tanpa sel inang,
virus tidak dapat menjalankan fungsi hidup untuk melakukan proses metabolisme. Virus tidak dapat mensintesis protein karena tidak
mempunyai ribosom yang berperan sebagai ”mesin“ pembentuk protein. Untuk itu, virus harus menginfeksi sel inang dan menggunakan ribosom sel inang untuk mentranslasi duta ARN virus guna membentuk protein virus. Virus tidak dapat menghasilkan atau menyimpan energi dalam bentuk ATP (adenosin trifosfat). Virus merupakan partikel berukuran sangat kecil dibandingkan dengan bakteri. Virus berukuran antara 10-400 nm (0.01-0.4 μm). Ukuran virus terlalu kecil untuk dapat dilihat dengan mikroskop cahaya biasa dan lolos dari saringan bakteri. Virus hanya dapat diamati dengan miskroskop elektron, tidak tersusun atas sel-sel. Semua virus mempunyai senyawa asam nukleat (DNA atau RNA) sebagai bahan inti. Namun, suatu virus hanya mengandung DNA atau RNA. Komponen satuan protein struktur yang membungkus asam nukleat virus dinamakan kapsomer, dan kumpulan kapsomerkapsomer yang membungkus asam nukleat tersebut dinamakan Kapsid. Struktur kapsid dan asam nukleat virus dinamakan Nukleokapsid (Gambar 5.2).
<img src="/wiki/images/d/d8/Nini.jpg" _fck_mw_filename="Nini.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

      Dalam bentuk yang tidak aktif atau berada diluar sel inang, sebuah partikel virus disebut virion. Setiap virion paling sedikit mengandung satu jenis asam nukleat (DNA atau RNA) sebagai bahan inti. Virion atau disebut juga benda seperti virus adalah pembawa penyakit (patogen) yang hanya mengandung asam nukleat (RNA) dan tidak mempunyai selubung protein. Beberapa partikel lain seperti virus disebut prion dan viroid. Prion disusun oleh protein dan tidak memiliki asam nukleat, sedangkan viroid adalah molekul utas tunggal RNA dan merupakan patogen terkecil yang diketahui. Beberapa virus merupakan parasit pada sel-sel hewan, tumbuhan, dan beberapa jenis mikroorganisme tertentu. Contoh virus yang hanya menyerang satu jenis sel atau kumpulan sel (jaringan) pada makhluk hidup adalah influenza. Virus influenza hanya menyerang sel-sel penyusun permukaan saluran pernapasan. Adapun virus yang menyerang bakteri, misalnya bakteri Escherichia coli, disebut bakteriofag. Virus disebut sebagai makhluk hidup peralihan, antara benda mati dan makhluk hidup. Virus memiliki sifat benda mati, yaitu dapat dikristalkan dan tidak berprotoplasma. Virus memiliki sifat makhluk hidup karena mampu berkembang biak dan mempunyai asam nukleat.

Replikasi virus
      Virus mempunyai cara reproduksi yang berbeda dengan makhluk hidup lain. Virus hanya mampu berkembang biak di dalam sel
makhluk hidup. Pada prinsipnya replikasi virus dapat dikatagorikan ke dalam 5 tahap (Gambar 5.3) :
1. Penempelan/adsopsi virion pada inangnya
2. Penetrasi virion atau asam nukleatnya ke dalam sel inang
3. Sintesis asam nukleat dan protein virus mulai dari awal sampai akhir infeksi. Awal infeksi, virus mengendalikan metabolisme sel untuk mensintesis asam nukleat dan protein virus baru. Akhir infeksi, protein struktural yang merupakan sub unit pembungkus virus (kapsomer) disintesis.
4. Penyusunan (Assembly) subunit struktural (dan komponen membran pada virus berselubung lipid) dan pengepakan asam nukleat menjadi partikel virus.
5. Pelepasan virion dari sel inang.

<img src="/wiki/images/1/11/Rfv.jpg" _fck_mw_filename="Rfv.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                             (Brock Biology of microorganisms, 2006) 

                                                                    Gambar 5.3. Replikasi virus.
Berdasarkan virulensinya ada 2 jenis virus bakteri yaitu virus virulen/litik dan virus temperate/lisogeni.

<img src="/wiki/images/c/ce/Bui.jpg" _fck_mw_filename="Bui.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                        (Brock Biology of microorganisms, 2006)
                                        Gambar 5.4. Dua jenis virus bakteri berdasarkan virulensinya.
1. Daur litik
    Untuk mempelajari virus litik, kita ambil contoh perkembangbiakan bakteriofag T4 di dalam sel bakteri E. coli. Partikel-partikel virus yang baru (hasil perkembangbiakan) dikeluarkan sel inang melalui proses lisis. Lisis adalah pecahnya membran sel inang dan keluarnya
sitoplasma. Proses lisis menyebabkan sel inang mati dengan cepat, karenanya bakteriofag T4 bersifat virulen. Daur litik dapat
berlangsung selama 20-40 menit. Selama satu kali daur litik dihasilkan 50-200 virus. Daur litik meliputi beberapa fase, yaitu absorpi, penetrasi, replikasi, perakitan, dan lisis.
a. Fase adsorpsi
    Penempelan serabut ekor bakteriofag T4 bagian reseptor E. coli.

b. Fase penetrasi
    Selubung ekor virus berkontraksi dan menyuntikkan DNA bakteriofag T4 ke dalam sitoplasma

c. Fase replikasi
     DNA bakteriofag T4 mengarahkan bakteri E. coli untuk mengode enzim hidrolitik guna menghancurkan DNA bakteri itu sendiri dan
memperbanyak protein DNA serta enzim bakteriofag T4 melalui proses transkripsi dan translasi. Fase ini disebut periode eklips.

d. Fase perakitan
    Setelah menguasai proses metabolisme bakteri E.coli, gen bakteriofag T4 mengarahkan sel E.coli untuk memproduksi komponen-komponen virus. Komponen-komponen tubuh virus yang berupa selubung protein, serabut ekor, dan kepala, selanjutnya dirakit membentuk virus-virus baru. Hasil rakitannya berupa bakteriofag T4 baru yang masih bersifat virion, yaitu virus yang belum aktif.

e. Fase lisis
    Setelah proses perakitan berakhir, bakteriofag T4 membentuk enzim lisis untuk merusak dinding sel E.coli menyebabkan bakteri
mati dan keluarnya virion-virion bakteriofag T4. Virion-virion ini akan menjadi bakteriofag T4 yang aktif setelah menginfeksi bakteri E. coli yang lain.

<img src="/wiki/images/d/db/Aaii.jpg" _fck_mw_filename="Aaii.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />


                                                                    (Brock Biology of microorganisms, 2006)
                                                                        Gambar 5.5. daur litik pada virus.

2. Daur lisogenik
    Beberapa virus, antara lain herpes, HIV, dan bakteriofag lamda, berkembang biak melalui daur lisogenik. Pada daur lisogenik, materi
genetik virus bergabung dengan materi genetik sel inang. Ketika sel inang membelah, materi genetik virus juga menggandakan dan
diturunkan pada keturunannya. Pengaruh dari luar dan sinyal dari materi genetik kemungkinan menyebabkan materi genetik virus
berada di bawah pengaruh materi genetik sel inang. Karena materi genetik virus dilindung oleh selubung protein dan tidak dapat menjalankan sendiri proses biokimiawinya, virus dapat hidup lama di dalam sel inang. Beberapa virus dapat ”tidur” di dalam materi genetik
sel inang selama beberapa tahun sebelum berkembang biak. Sebagai contoh, orang yang terinfeksi HIV dapat hidup tanpa menunjukkan
virus penyebab AIDS itu ke orang lain. Pada daur lisogenik, partikel-partikel virus yang baru dibentuk melalui daur litik. Pada beberapa virus tertentu, daur litik dapat melengkapi daur lisogenik, misalnya pada bakteriofag lamda. Ketika memasuki daur lisogenik, DNA bakteriofag lamda mengalami rekombinasi dengan kromosom E. coli. DNA bakteriofag lamda yang menyisip pada materi genetik sel inang disebut profag. Profag merupakan bahaya laten di dalam kromosom sel inang selama beberapa generasi yang suatu saat akan keluar dan memisahkan diri, kemudian memasuki daur litik. Virus yang dapat menjalani daur litik dan lisogenik disebut temperate fag.

b. Keragaman virus
    Virus dapat diklasifikasikan berdasarkan jenis asam nukleatnya. Berdasarkan jenis asam nukleat yang dimilikinya, virus dapat dikelompokkan menjadi virus DNA dan virus RNA. Yang termasuk kelompok virus DNA adalah sebagai berikut.

1. Adenoviridae, contohnya adenovirus (Gambar 5.6).   

<img src="/wiki/images/5/58/Brok.jpg" _fck_mw_filename="Brok.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                                Gambar 5.7. Bentuk virus herpesviridae (herpes)

3. Hepadnaviriade, contohnya virus hepatitis B (Gambar 5.8).

<img src="/wiki/images/4/49/Bencii.jpg" _fck_mw_filename="Bencii.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                           Gambar 5.8. Bentuk virus hepadnaviridae (Hepatitis-B).
4. Papovaridae, contohnya virus papilloma manusia.
5. Parvoviridea, contohnya parvovirus.
6. Poxviridae, contohnya virus cacar.
   Termasuk kelompok virus RNA, antara lain:
1. Picornaviridae, contohnya virus polio dan virus hepatitis A.
2. Caliciviridae, contohnya virus hepatitis D.
3. Togaviridae, contohnya virus rubella.
4. Flaviridae, contohnya virus demam kuning dan virus hepatitis C (Gambar 5.9).
                                                                         

 
<img src="/wiki/images/b/ba/Cryy.jpg" _fck_mw_filename="Cryy.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                                Gambar 5.9. Bentuk virus Flaviridae (hepatitis c).

5. Filoviridae, contohnya virus ebola (Gambar 5.10).

<img src="/wiki/images/e/ec/Persib.jpg" _fck_mw_filename="Persib.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                                  Gambar 5.10. Bentuk filoviridae (virus ebola).

6. Coronaviridae, contohnya virus flu burung (Gambar 5.11).

<img src="/wiki/images/9/96/Survive.jpg" _fck_mw_filename="Survive.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                                       Gambar 5.11. Bentuk coronaviridae (corona).
7. Rhabdoviridae, contohnya virus rabies.
8. Paramyxoviridae, contohnya virus gondong (parotitis) dan virus campak.
9. Reoviridae, contohnya Rotavirus A penyebab diare.
10. Retroviridae, contohnya virus HIV 1 dan 2 serta HTLV (Gambar 5.12).

<img src="/wiki/images/4/47/Sabar.jpg" _fck_mw_filename="Sabar.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                                       Gambar 5.12. Bentuk HIV-1 (AIDS).

11. Orthomyxoviridae, contohnya virus influenza A,B, dan C (Gambar 5.13).

<img src="/wiki/images/5/50/Balasan.jpg" _fck_mw_filename="Balasan.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                                    Gambar 5.13. Bentuk orthomyxoviridae (flu)
12. Bunyaviridae, contohnya virus Bunyamvera.
13. Arenaviridae, contohnya virus limfosit koriomeningitis.


5.1.2. Peranan virus dalam kehidupan
          Pada umumnya, virus menyebabkan berbagai penyakit pada makhluk hidup. Namun, tidak semua virus merugikan. Beberapa virus
sengaja dibudidayakan manusia untuk tujuan tertentu, yaitu meningkatkan kesejahteraan manusia. Beberapa manfaat virus antara lain ialah:
• Bakteri yang mengandung profag bermanfaat untuk pengobatan berbagai macam penyakit.
• Untuk membuat interferon dari virus melalui rekayasa genetika.
• Untuk membuat vaksin (mikroorganisme yang dilemahkan sehingga sifat patogenitasnya hilang, akan tetapi sifat antigenitas tetap).
• Untuk membuat peta kromosom.


a. Penggunaan virus untuk medis
    Teknologi kedokteran telah menggunakan bakteriofag (fag virulen) untuk mengenal dan mengidentifikasikan bakteri patogen. Ketahanan
dan kerentanan bakteri terhadap serangan bakteriofag dapat digunakan untuk menentukan galur-galur bakteri dalam sistem klasifikasinya. Setiap galur bakteri menunjukkan tipe lisis tertentu apabila terinfeksi oleh tipe fag tertentu pula. Cara menentukan galur bakteri dengan melihat tipe lisis setelah diinfeksi fag tertentu disebut penentuan tipe fag. Proses penentuan ini secara rutin dipakai untuk mengidentifikasikan bakteri patogen, misalnya stafilokokus dan basilus tifoid. Jadi, fag merupakan alat untuk mendiagnosis suatu
penyakit dan untuk mengikuti penyebaran penyakit di masyarakat. Lisogenik pada bakteri merupakan suatu model konseptual untuk
menelaah virus onkogenik (virus penyebab kanker) karena virus-virus itu juga mempunyai kemampuan untuk mengekalkan materi
genetiknya dalam sel – sel yang terinfeksi.
b. Penggunaan virus untuk mengukur dosis radiasi
    Kerentanan fag-fag tertentu terhadap radiasi yang telah diketahui dengan tepat digunakan untuk mengukur dosis radiasi. Hal itu
dilakukan dengan cara mencampur fag ke dalam bahan yang akan diradiasi. Dosis radiasi kemudian dapat dihitung dari derajat
kerusakan yang dialami oleh bakteriofag itu.
c. Pengunaan virus untuk membasmi hama tanaman
    Dalam bidang pertanian, virus dapat digunakan sebagai biopestisida untuk membasmi hama tanaman budidaya, misalnya baculovirus. Virus ini apabila disemprotkan pada tanaman budidaya, tanpa sengaja akan termakan oleh serangga hama. Serangga hama menjadi sangat rakus dan sempat melakukan perkawinan. Akibatnya, virus itu menyebar ke serangga lain melalui perkawinan dan menyebabkan kematian massal. Kerugian yang disebabkan oleh virus Selain bermanfaat, virus juga dapat menimbulkan kerugian, terutama karena dapat menyebabkan penyakit pada manusia, hewan, dan tumbuhan.
    a. Virus penyebab penyakit pada manusia
        Virus penyebab penyakit pada manusia:
         1. Herpesvirus varicelae, penyebab penyakit cacar.
         2. Virus polio, penyebab penyakit poliomielitis (Gambar 5.14).

<img src="/wiki/images/e/ea/Ditinggal.jpg" _fck_mw_filename="Ditinggal.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

3. Virus influenza, penyebab penyakit influenza atau flu.
4. Virus morbili, penyebab penyakit campak.
5. Virus rabies, penyebab penyakit rabies.
6. Virus H5N1, penyebab penyakit flu burung (avian influenza) (Gambar 5.15).

<img src="/wiki/images/0/05/Godblee.jpg" _fck_mw_filename="Godblee.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                               Gambar 5.15. Bentuk virus H5N1 (Avian influenza).
7. Paramyxovirus (virus parotitis), penyebab penyakit gondong.
8. HIV (Human Immunodeficiency Virus), penyebab AIDS (Gambar 5.16).

<img src="/wiki/images/2/28/Tega.jpg" _fck_mw_filename="Tega.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                                        Gambar 5.16. HIV dibawah mikroskop.

b. Virus penyebab penyakit pada hewan.Virus penyebab penyakit pada hewan adalah:
    1. virus rabies (Rhabdovirus), penyebab penyakit rabies pada anjing, kucing dan monyet.
    2. virus NCD, (New Castle Disease), penyebab penyakit tetelo pada ayam.
    3. virus FMD (Foot and Mouth Disease), penyebab penyakit mulut dan kuku pada ternak
    4. virus cowpox, penyebab penyakit cacar pada sapi.
    5. Virus sarcoma (Rous Sarcoma Virus=RSV), penyebab tumor ayam.
    6. Virus bovine papilloma virus (BPV), penyebab tumor sapi.
c. Virus penyebab penyakit tumbuhan
    Virus penyebab penyakit pada tumbuhan:
     1. Virus mosaik, menyerang tanaman kentang (Gambar 5.17), tomat dan tembakau (Gambar 5.18)                                
<img src="/wiki/images/d/d3/Era.jpg" _fck_mw_filename="Era.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                      Gambar 5.17. TMV pada kentang.
2. Citrus Vein Phloem Degeneratif (CVPD), menyerang jeruk.
3. Virus tungro, menyerang tanaman padi.
4. Potato Yellow Mosaic Virus (PYMV), menyerang tanaman kentang.
5. Beans Yellow Mosaic Virus (BYMV), menyerang buncis.
6. Cucumber Mosaic Virus pada ketimun (Gambar 5.19).

<img src="/wiki/images/1/12/Maybe.jpg" _fck_mw_filename="Maybe.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

<img src="/wiki/images/c/cc/Harus.jpg" _fck_mw_filename="Harus.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />7. PStV pada kacang tanah (Gambar 5.20).

8. Germinivirus pada Capsicum annum (cabe merah)


5.2. Ciri, sifat dan keragaman prokariotik
5.2.1. Ciri, sifat, dan keragaman bakteri
          Pernahkah kalian bertanya bagaimana sapi mencerna rumput atau kenapa makanan menjadi busuk? Kedua proses ini merupakan kerja dari mikroorganisme. Kalau mendengar kata bakteri, langsung terbayang di kepala kita makhluk kecil penyebab penyakit. la menyerang tubuh kita dan menggerogoti kesehatan dengan dayanya yang cenderung negatif.

       Belum lagi kalau kita membicarakan Escherichia coIi yang banyak terdapat di air kotor sebagai penyebab utama diare. Pemahkah kalian terserang diare? Diare merupakan salah satu penyakit pada saluran pencernaan yang disebabkan oleh kuman. Apakah kuman itu? Kuman adalah makhluk hidup yang sangat kecil (mikroorganisme) yang dapat menyebabkan penyakit. Mikroorganisme mempunyai peranan yang sangat besar dalam kehidupan manusia, baik yang bersifat merugikan misalnya penyebab berbagai penyakit maupun yang menguntungkan seperti bakteri bintil akar pada tanaman kacang-kacangan. Seperti apakah bakteri itu. Penyakit apa saja yang disebabkan oleh bakteri? Apa sajakah kegunaan bakteri? kalian ingin tahu lebih jauh tentang bakteri? Pelajarilah bab ini.


Perbedaan eukariotik dan prokariotik
           Bakteri merupakan makhluk hidup atau makhluk hidup sama halnya dengan manusia. Meskipun begitu, sel bakteri berbeda dengan sel-sel penyusun tubuh manusia. Sel-sel tubuh manusia merupakan sel eukariotik, sedangkan sel bakteri adalah sel prokariotik. Apakah perbedaannya. Sel eukariotik dan sel prokariotik berbeda dalam hal ada tidaknya membran inti sel. Sel eukariotik sudah memiliki membran inti. Dengan kata lain, sel ini sudah memiliki organel-organel bermembran. Makhluk hidup eukariotik meliputi protista, fungi, serta tumbuhan dan hewan, termasuk manusia.
          Adapun sel prokariotik ialah sel yang belum memiliki membran inti sehingga materi genetiknya berada dalam sitoplasma. Jadi, dapat dikatakan bahwa sel prokariotik belum memiliki inti sejati. Sel prokariotik tidak memiliki organel-organel bermembran. Seperti sel eukariotik, sel prokariotik juga memiliki ribosom, meskipun begitu, ribosom pada sel prokariotik berukuran lebih kecil dan memiliki lebih sedikit subunit protein dibandingkan ribosom pada sel eukariotik.
Hampir semua sel prokariotik dilindungi oleh dinding sel yang kaku. Di bawah dinding sel terdapat membran plasma tipis yang menyelubungi sitoplasma. Sebagian besar makhluk hidup prokariotik bersel tunggal dan sebagian lagi membentuk rantai filamen, atau bentuk-bentuk kelompok lainnya.

          Meskipun merupakan makhluk hidup mikroskopis, sejumlah prokariotik uniseluler bergabung membentuk koloni yang dapat dilihat. Kendati sel-sel prokariotik berkelompok membentuk rantai, filamen atau koloni. masing-masing
merupakan individu yang berdiri sendiri. Pada makhluk hidup prokariotik. tidak ada organisasi jaringan yang nyata.
Meskipun merupakan makhluk hidup sederhana, prokariotik mampu melakukan semua fungsi dasar kehidupan. Kenyataan bahwa mereka sederhana secara struktural agak membatasi kemampuannya, tetapi di sisi lain merupakan satu keuntungan bagi mereka. Contohnya. mereka mampu memperbanyak diri dengan sangat cepat. Pada umumnya makhluk hidup prokariotik bereproduksi secara aseksual, yaitu dengan cara membelah diri. Makhluk hidup prokariotik hidup di hampir semua lingkungan yang ada di muka bumi. Makhluk hidup prokariotik dapat ditemukan di palung samudra, pada kedalaman 9-6 km di bawah permukaan laut serta di Kutub Selatan dan Kutub Utara.
          Tidak seperti makhluk hidup lainnya, makhluk hidup prokariotik memiliki perbedaan morfologis yang dapat digunakan untuk mengklasifikasikan mereka. Secara tradisional, prokariotik dikelompokkan berdasarkan karakter fisiologi, komposisi molekuler, dan reaksinya terhadap pewarnaan gram, yang dibandingkan berdasarkan hubungannya secara evolusi. Berdasarkan perbandingan rangkaian RNA ribosomnya, para ahli membagi makhluk hidup prokariotik menjadi dua kingdom, yaitu kingdom Eubacteria dan kingdom Archaebacteria.

           Carl Woese (1970-an) dari Universitas Ulions (USA) menggunakan teknik biologi molekuler, yaitu analisis sekuen rRNA sub unit kecil untuk mempelajari kekerabatan semua makhluk. Hasil yang diperoleh adalah anggota kelompok prokariot sangat berkerabat dengan dan sangat mirip satu sama lain. Berdasarkan hasil klasifikasi yang dibuat dengan mengacu pada analisis variasi molekul rRNA tahun 1978, Woese mengajukan pendapat bahwa sesungguhnya
prokariot terdiri atas dua kelompok yang berbeda secara fundamental, yaitu Archaebacteria dan Eubacteria sehingga secara garis evolusioner kehidupan yang ditentukan berdasar analisis rRNA tersebut ada tiga, yaitu: Eubacteria, Archaebacteria, dan Eukariot. Kini Eubacteria disebut bacteria dan Archaebacteria disebut Archaea. Bakteri merupakan makhluk hidup yang umumnya tidak berklorofil, mempunyai diameter berukuran 0,5-1 μm, dan panjang 0,1-10 μm.
Bakteri mampu hidup di berbagai media sehingga disebut bersifat kosmopolitan.

a. Ciri-ciri dan sifat bakteri
    Struktur tubuh yang selalu ada pada setiap bakteri, antara lain materi genetik, ribosom, plasma sel, dinding sel, membran sel, dan cadangan makanan. Materi genetik berupa struktur nukleoid yang berupa molekul DNA melingkar berisi beribu-ribu gen untuk mengendalikan aktivitas sel bakteri tersebut. DNA mengandung seperangkat informasi genetik. Ribosom bakteri berfungsi untuk sintesis protein dan tersusun atas protein dan RNA. Kumpulan ribosom disebut polisom atau poliribosom. Bakteri memiliki dinding sel, berfungsi memberikan bentuk kaku tubuh bakteri (Gambar 5.21).
     Dinding sel yang kaku berfungsi mencegah sel membengkak dan pecah akibat tekanan osmosis, jika diletakkan pada larutan yang lebirendah konsentrasinya (hipotonik). Berdasarkan Struktur dinding selnya, bakteri dibagi menjadi kelompok bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Membran permukaan sel memiliki sifat permeabel terhadap sebagian glukosa, asam amino, dan gliserol.

<img src="/wiki/images/4/4f/Cicak.jpg" _fck_mw_filename="Cicak.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

      Dinding sel yang kaku berfungsi mencegah sel membengkak dan pecah akibat tekanan osmosis, jika diletakkan pada larutan yang lebih rendah konsentrasinya (hipotonik). Berdasarkan Struktur dinding selnya, bakteri dibagi menjadi kelompok bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Membran permukaan sel memiliki sifat permeabel terhadap sebagian glukosa, asam amino, dan gliserol.
     Selain struktur yang sudah ada, beberapa bakteri memiliki Struktur tambahan, misalnya flagel pada Salmonella typhosa, membran fotosintesis pada Rhodobacter dan Rhodospirillum, serta pilus yang digunakan saat konjugasi pada bakteri Escherichia coli. Kapsul dan lapisan lendir merupakan struktur tambahan pada bakteri. Kapsul memiliki struktur lebih tebal dan padat dibandingkan lapisan lendir. Kapsul dan lapisan lendir memberikan perlindungan tambahan pada bakteri, misalnya pada Streptococcus pneumoniae (penyebab radang paru-paru).
      Flagellum merupakan struktur tambahan yang memungkinkan bakteri untuk bergerak (mobil). Gerakannya menyerupai gerak alatpembuka tutup botol (gerak memutar). Flagellum bakteri aerob berguna untuk bergerak menuju tempat yang mengandung oksigen. Adapun flagellum bakteri fotosintesis berguna untuk bergerak menuju
ke arah datangnya cahaya.


b. Letak Flagela Bakteri
    Berdasarkan tipe flagellumnya. bakteri dibedakan menjadi monotrik, amfitrik, lopotrik, peritrik, dan atrik. Monotrik memiliki satu flagel yang terletak di salah satu ujungnya. misalnya pada Pseudomonas aeruginosa. Amfitrik memiliki dua flagel pada kedua ujungnya, misalnya pada Aquaspirillum serpens. Lopotrik memiliki banyak flagel di salah satu ujungnya, minisalnya pada Pseudomonas tluorescens (Gambar 5.22). Peritrik memiliki banyak flagel di seluruh tubuhnya. misalnya pada Salmonella typhosa (Gambar 5.23). Atrik tidak memiliki flagel.

<img src="/wiki/images/b/bc/Haha.jpg" _fck_mw_filename="Haha.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                          Gambar 5.22. Bakteri lopotrik pada P. Fluorescens.

<img src="/wiki/images/d/d3/Bimbang.jpg" _fck_mw_filename="Bimbang.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />         Pili (Jamaknya: Pilus) merupakan alat pelekat antara sel bakteri yang satu dan sel bakteri yang lain atau antara sel bakteri dan permukaan tubuh makhluk hidup lain. Pilus F merupakan saluran penghubung dalam transfer DNA saat konjugasi. Membran fotosintetik adalah struktur yang khusus pada bakteri fotosintetik.

        Membran fotosintesis merupakan membran permukaan sel yang melekuk ke dalam dan mengandung alat fotosintesis. Genus tertentu, misalnya Clostridium dan Bacillus, akan membentuk endospora (spora yang dihasilkan di dalam sel).
       Endospora bersifat dorman (suatu keadaan sel yang tidak aktif dan proses metabolisme berkurang), resistan terhadap panas (suhu lebih dari 80oC), dan tahan terhadap radiasi gelombang pendek. Spora bakteri bukan merupakan alat perkembangbiakan, tetapi merupakan usaha bakteri untuk melindungi diri dari keadaan yang kurang menguntungkan (kondisi ekstrem). Di perairan Indonesia, tepatnya di perairan Jepara terdapat cumi yang dapat memancarkan cahaya
(Loligo duvaucelli). Cahaya yang dipancarkan ternyata merupakan bentuk simbiosis antara cumi dengan bakteri Photobacterium phosphoreum yang hidup dalam organ cahaya cumi. Bakteri dapat dikelompokkan berdasarkan morfologi, cara memperoleh makanan, dan kebutuhan oksigen.

I. Berdasarkan morfologinya, bakteri dapat dibedakan menjadi basil, kokus, dan spiral (Gambar 5.24).
   a. Basil (batang)
        Bakteri berbentuk batang dibedakan menjadi monobasil, diplobasil, dan streptobasil.
        1. Monobasil (batang tunggal). Contoh: E. coli, L. casei.
        2. Diplobasil (batang berkelompok dua-dua). Contoh: S. typhosa.
        3. Streptobasil (rantai batang). Contoh: Azotobacter dan B. anthracis.

<img src="/wiki/images/a/a6/Ono.jpg" _fck_mw_filename="Ono.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                       (Brock Biology of microorganisms, 2006) Gambar 5.24. Variasi bentuk bakteri.

b. Kokus (bulat)
   Bakteri berbentuk bulat dibedakan menjadi monokokus, diplokokus. streptokokus, dan stafilokokus.
   1. Monokokus (tunggal). Contoh: M. gonorhoe (penyebab kencing nanah).
   2. Diplokokus (bola berkelompok dua-dua) Contoh: D. pneumoniae (penyakit radang paru).
   3. Streptokokus (bentuk rantai). Contoh: S. thermophilus (bakteri pembuat yoghurt).
   4. Stafilokokus (gerombol seperti anggur). Contoh: Staphylococcus aureus.
   5. Sarkina (berbentuk kubus).
c. Spirilum (Spiral atau seperti huruf S)
    Bakteri berbentuk spiral terbagi atas:
   1. Koma. Contoh: Vibrio cholerae (penyebab penyakit kolera).
   2. Spirokaeta (spiral dan berekor). Contoh: S. pallidum (penyakit raja singa/ sifilis).
Perkembangbiakan bakteri
    Pertumbuhan bakteri merupakan penambahan jumlah sel bakteri dalam suatu koloni dengan cara membelah diri. Hal itu dipengaruhi oleh suhu, kelembapan, dan oksigen. Suhu yang terlalu tinggi atau rendah bagi pertumbuhan optimum bakteri akan menyebabkan kematian atau penghambatan perkembangan bakteri. Zat kimia tertentu akan membunuh koloni bakteri, misalnya antibiotik penisilin.
Faktor-faktor yang membatasi pertumbuhan bakteri, antara lain ialah nutrisi (zat makanan), zat hasil ekskresi yang tertimbun dalammedium, dan predator.

 a.Nutrisi (zat makanan)
   Jumlah nutrisi (zat makanan) yang tersedia dalam jumlah banyak akan meningkatkan jumlah koloni bakteri. Sebaliknya, berkurangnya nutrisi mengakibatkan koloni bakteri menyusut, bahkan akan mati dengan habisnya nutrisi yang tersedia.
b. Zat hasil ekskresi yang tertimbun dalam medium
   Metabolisme bakteri akan menghasilkan bahan buangan. Pertambahan jumlah koloni akan meningkatkan timbunan hasil buangan tersebut dalam media. Timbunanhasil buangan tersebut dapat menggangu metabolisme bakteri yang kemudian akan menyebabkan penurunan jumlah koloni bakteri.
c. Predator (pemangsa) bakteri
   Pemangsa bakteri biasanya adalah Amoeba dan Didinium. Amoeba memakan mikroorganisme kecil, beberapa di antaranya adalah Protozoa dan Algae. Untuk mengamati bakteri dapat dilakukan langkah berikut ini. Ambillah tanaman kacang panjang yang telah berumur kira-kira 4 bulan. Cucilah bagian akarnya dengan hati-hati dengan cara mengalirkan air dari keran secara langsung. Amatilah bagian akar yang menggelembung, kemudian belahlah dan amatilah di bawah
mikroskop. Dapatkah kalian temukan Rhizobium? Perkembangbiakan bakteri dapat terjadi secara aseksual dengan
cara membelah diri menjadi dua (pembelahan biner). Disamping itu, rekombinasi genetik dapat terjadi dengan cara penggabungan materi genetik yang berupa DNA antar bakteri. Rekombinasi genetik pada bakteri dapat dibedakan menjadi transformasi, transduksi dan konjugasi.
a. Transformasi
   Transformasi merupakan proses pemindahan materi genetik herupa DNA dari satu sel bakteri ke sel bakteri yang lain. Menurut Frederick Griffith (1928), transformasi dapat terjadi pada bakteri Streptococcus pneumoniae. Haemophillus. Neisseria gonorhoe, Bacillus, dan Rhizobiurn.
b. Transduksi
     Transduksi merupakan pemindahan materi genetik dari sel bakteri yang satu ke sel bakteri yang lain dengan melalui perantara (berupa bakteriofag). Hal tersebut berdasarkan hasil penelitian Norton Zinder dan Joshua Lederberg (1952).
c. Konjugasi
    Konjugasi merupakan pemindahan DNA secara langsung melalui kontak sel dengan menggunakan pilus F, misalnya pada bakteri Escherichia coli. Untuk memenuhi kebutuhan hidupnya, bakteri dapat mengambil makanan secara langsung dari alam. Namun, ada juga bakteri yang harus mengubah senyawa tertentu menjadi senyawa yang dibutuhkan.

II. Berdasarkan cara memperoleh makanannya, bakteri dibedakan menjadi bakteri autotrof dan heterotrof.
   a. Bakteri autotrof
       Bakteri autotrof ialah bakteri yang dapat membuat makanannya sendiri dari zat-zat anorganik dan mengubahnya menjadi zat-zat organik. Ada dua macam bakteri autotrof, yaitu bakteri fotoautotrof dan kemoautotrof. Bakteri fotoautotrof adalah bakteri yang menggunakan cahaya sebagai sumber energinya, misalnya bakteri hijau. Bakteri kemoautotrof adalah bakteri yang menggunakan senyawa kimia sebagai sumber energinya, misalnya bakteri belerang, bakteri besi, bakteri nitrogen, dan bakteri nitrat.
    b. Bakteri heterotrof
Bakteri heterotrof ialah bakteri yang tidak dapat menyintesis makanannya sendiri. Bakteri heterotrof dibedakan menjadi bakteri patogen dan saprofit. Bakteri patogen memperoleh makanan dengan cara mengambil senyawa organik kompleks dari makhluk hidup lain. misalnya Mycobacterium tuberculosis (penyebab TBC). Bakteri saprofit memperoleh makanan dari sisa-sisa makhluk hidup yang telah mati atau limbah, misalnya bakteri yang hidup di tempat sampah, Escherichia coli.
III. Berdasarkan kebutuhannya akan oksigen, bakteri dibedakan menjadi bakteri aerob dan anaerob.
    a. Bakteri aerob
        Bakteri aerob ialah bakteri yang membutuhkan oksigen bebas untuk keperluan hidupnya, contohnya bakteri nitrat (Nitrobacter) dan bakteri nitrit (Nitrosomonas). Bakteri nitrat dan bakteri nitrit melakukan proses nitrifikasi yang membutuhkan oksigen untuk mengoksidasi amonia menjadi nitrat.

<img src="/wiki/images/7/7b/Au.jpg" _fck_mw_filename="Au.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />b. Bakteri anaerob
    Bakteri anaerob adalah bakteri yang mendapatkan energi tanpa menggunakan oksigen, contohnya bakteri Micrococcus denitrificans. Clostridium desulfuricans, dan Clostridium tetani (penyebab tetanus). Energi diperoleh dari penguraian senyawa-senyawa organik secara anaerob. Salah satu peranan bakteri anaerob adalah dalam peristiwa denitrifikasi yaitu proses penguraian nitrat/nitrit menjadi amonia.
    Berdasarkan hubungannya secara evolusi, bakteri dapat dikelompokkan menjadi 12 filum. Berikut ini akan dibahas empat filum utama bakteri, yaitu Spirochaeta, bakteri Gram positif, Proteobacteria, dan Cyanobacteria (Cyanophyta).

) Spirochaeta
    Filum ini beranggotakan bakteri-bakteri Gram negatif yang berbentuk spiral. Bakteri Gram negatif merupakan bakteri yang memiliki lapisan lipopolisakarida tambahan di luar dinding selnya dan akan berwarna merah muda jika diberi pewarnaan Gram. Anggota Spirochaeta ada yang hidup secara aerob dan ada yang secara anaerob. Mereka bergerak dengan menggunakan flagela yang tertanam di dalam dinding sel. Spirochaeta hidup secara bebas, bersimbiosis, atau sebagai patogen, tetapi ada pula yang hidup sebagai dekomposer. Filum ini dibagi menjadi tiga famili yang termasuk dalam satu ordo, Spirochaetales. Ketiga famili tersebutialah:
     1. Spirochaetaceae (contoh: Borelia burylorferi), penyebab Lyme.
     2. Brachyspiraceae (contoh: Brachyspira).
     3. Leptospiraceae (contoh: Treponema pallidum), penyebab sifilis.
*) Bakteri Gram Positif
    Meskipun namanya bakteri Gram positif, tidak semua anggota filum ini merupakan bakteri Gram positif. Sejumlah kecil bakteri Gram negatif juga termasuk dalam filum ini karena mereka memiliki kesamaan secara molekuler dengan bakteri Gram positif. Ciri utama bakteri Gram positif adalah struktur dinding selnya sederhana, tersusun atas peptidoglikan tanpa lapisan lipopolisakarida. Jika diberi pewamaan Gram, bakteri Gram positif akan berwarna ungu. Anggota bakteri Gram positif banyak yang menyebabkan penyakit pada manusia, misalnya Streptococcus pneumoniae yang menyebabkan pneumonia (radang paru-paru). Bakteri Gram positif banyak yang menghasilkan toksin, misalnya Clostridium botulinum.
Toksin yang dihasilkan oleh bakteri C. botulinum sangat mematikan, satu gram toksin dapat membunuh lebih dari satu juta orang. Selain dapat menimbulkan penyakit dan menghasilkan racun, bakteri Gram positif juga dapat menghasilkan bahan-bahan yang menguntungkan. Contohnya, antibiotik yang dihasilkan oleh bakteri dari kelompok Actinomycetes. Antibiotik membunuh bakteri-bakteri Gram positif lainnya dengan cara mencegah bakteri tersebut membentuk protein. Antibiotik hanya mempengaruhi pertumbuhan bakteri tanpa membahayakan sel-sel tubuh manusia. Bakteri Gram
positif digunakan untuk membuat yoghurt, acar, keju, dan mentega.
*) Proteobacteria
    Proteobacteria merupakan filum terbesar dalam Kingdom/Domain Eubacteria. Semua Proteobacteria merupakan bakteri Gram negatif. tetapi memiliki bentuk bermacam-macam (batang, bulat, dan spiral). Kebanyakan bergerak dengan flagela, tetapi ada yang bergerak meluncur atau tidak dapat bergerak. Sebagian besar anggotanya termasuk mikroorganisme anaerob fakultatif atau obligat. Anggota Proteobacteria ada yang hidup bebas, bersimbiosis ataupun sebagai patogen pada manusia, hewan, dan tumbuhan. Berdasarkan rangkaian rRNA-nya, Proteobacteria dibagi menjadi lima kelompok. yaitu Alpha (α) Proteobacteria, Beta (β) Proteobacteria, Gamma (γ) Proteobacteria, Delta (δ) Proteobacteria, dan Epsilon (ε) Proteobacteria.
* Alpha (α) Proteobacteria
   Alpha (α) Proteobacteria meliputi bakteri fototrof dan bakteri yang menggunakan senyawa C1. Anggota kelompok ini ada yang bersimbiosis dengan tanaman (contohnya, Rhizobium sp) dan hewan. Ada pula yang merupakan patogen pada hewan dan manusia. contohnya Rickettsia prowazek. Bakteri ini menyebabkan demam tifus jika berpindah dari kutu ke manusia. Contoh lainnya adalah Agrobacterium tumefaciens dan Magnetospirilum magnerotuctlicum.
* Beta (β) Proteobacteria
   Beta (β) Proteobacteria terdiri atas kelompok bakteri aerob fakultatif. bakteri kemolitotrof (misalnya, Nitrosomonas), serta bakteri fototrof (misalnya, Rhodocyclus). Contoh spesies patogen dalam kelompok ini adalah Neisseria gonorrhoea.
* Gamma (γ) Proteobacteria
   Gamma (γ) Proteobacteria terdiri atas kelompok-kelompok bakteri yang banyak digunakan untuk keperluan medis dan penelitian, contohnya Enterobacteri, Vibrio, dan Pseudomonas. Namun. ada pula yang merupakan patogen, misalnya Salmonella (tifus). Vibrio (kolera),dan Yersinia.
* Delta (δ) Proteobacteria
   Kelompok ini terdiri atas bakteri pembentuk badan buah, yaitu Myxobacteria. Bakteri tersebut ditemukan di tanah dan bahanbahan organik yang membusuk.
* Epsilon (ε) Proteobacteria
   Dua anggota kelompok kecil ini merupakan patogen pada manusia. Contohnya, Helicobacter pylori yang menyebabkan tukak lambung dan Campylobacter jejuni yang menyebabkan gangguan gastrointestinal.                                   *) Cyanophyta (Ganggang Hijau-Biru)
    Cyanophyta atau ganggang hijau-biru merupakan makhluk hidup prokariotik. Habitatnya adalah di air tawar, air laut, tempat yang lembap, batu-batuan yang basah, menempel pada tumbuhan atau hewan, di kolam yang banyak mengandung bahan organik (nitrogen), di sumber air panas (suhu mencapal 80oC), dan di perairan yang tercemar. Ganggang hijau-biru hidup secara soliter (sendiri) alau berkelompok (koloni). Individu yang berkoloni biasanya berupa benang (filamen), dengan trikom (tabung), dan memiliki selubung. Tubuhnya mempunyai klorofil. karotenoid, serta
pigmen fikobilin (gabungan antara fikoeritrin (merah) dan fikosianin (biru) sehingga berwama hijau kebiru-biruan.
    Cyanophyta merupakan makhluk hidup perintis. Makhluk hidup perintis adalah makhluk hidup pertama yang memberi kemungkinan hidup pada makhluk hidup lain di tempat yang sulit dijadikan tempat hidup. Pada umumnya Cyanophyta dapat mengikat nitrogen bebas di udara. Proses itu disebut fiksasi nitrogen. Fiksasi nitrogen mengubah nitrogen (N2) menjadi amonia (NH3) untuk digunakan tumbuhan sebagai bahan untuk mensintesis senyawa organik (asam amino). Cyanophyta yang mampu mengikat nitrogen, antara lain Anabaena, Nostoc, dan Gloeocapsa.                 Macam-macam Cyanophyta.                                                                                                                                           Cyanophyta ada yang bersel satu dan ada yang bersel banyak. Cyanophyta bersel satu, misalnya Chroococcus dan Gloeocapsa. Chroococcus mempunyai ciri hidup di dasar kolam yang tenang, berkembang biak dengan membelah diri, tidak membentuk spora, dan memiliki heterosista. Gloeocapsa mempunyai sel berselubung berwama biru, hidupdi batu'-batuan yang lembap atau epifit pada tumbuhan lain, dan mampu mengikat N dari udara.
      Cyanophyta yang hidup secara berkelompok atau berkoloni, misalnya Polycystis. Polycystis memiliki ciri bentuk koloni seperti bola, berkembang biak dengan membelah diri dan fragmentasi, serta hidup di kolam yang airnya tenang.
      Bentuk Cyanophyta yang lain adalah benang (filamen), misalnya Oscillatoria. Nostoc commune, Anabaena sp, dan Rivularia. Oscillatoria memiliki ciri mampu membentuk trikom tidak bercabang, tidak diliputi lendir, serta berkembang biak dengan membelah diri dan fragmentasi melalui hormogonium pada trikomnya. Nostoc commune memiliki ciri trikom berbentuk bulat, hidup di tanah alkali dan batu-batuan yang lembap, selubung berwama kuning/kecokelatan, memiliki struktur akinet (sel yang tidak aktif akan membentuk trikom baru setelah masa dorman selesai). Pada sel-sel tertentu dindingnya akan menebal membentuk heterosista untuk mengikat nitrogen. Anabaena ayllae dan Anabaena cycadae mempunyai tubuh berselaput lendir dan trikomnya berbentuk bola (membentuk rantai), berkembang biak dengan fragmentasi dan heterosista, memiliki akinet, mampu menambat N, dan hidup sebagai plankton. Rivularia mempunyai tubuh seperti bola diselubungi oleh lendir, trikomnya meruncing, hidup menempel pada
tanaman air/batuan yang lembap, dan tidak memiliki akinet.
Perkembangbiakan Cyanophyta
    Reproduksi Cyanophyta pada umumnya adalah dengan cara membelah diri. Cyanophyta yang berbentuk filamen dapat melakukan reproduksi dengan cara fragmentasi dan pemutusan bagian sel yang lemah (hormogonium). Masing-masing sel akan tumbuh menjadi individu baru. Selama itu, heterosista dapat juga digunakan sebagai alat reproduksi, misalnya pada Anabaena. Peranan Cyanophyta Karena mampu melakukan fotosintesis, Cyanophyta berperan sebagai penyedia oksigen bagi perairan. Cyanophyta merupakan penyedia oksigen terbesar di perairan. Selain itu, Cyanophyta merupakan penyedia bahan pangan (produsen) bagi makhluk hidup di air. sebagai fitoplankton.
Cyanophyta pengikat nitrogen yang hidup bebas mampu menyuburkan tanah, misalnya Nostoc commune dan Gloeocapsa. Cyanophyta pengikat nitrogen yang hidup bebas, ada juga yang hidup bersimbiosis dengan makhluk hidup lain, misalnya Anabaena cycadae bersimbiosis dengan akar pakis haji (Cycas rumphii} danAnabaena azollae  bersimbiosis dengan akar tanaman paku-pakuan (Azolla pinnata}. Cyanophyta berperan sebagai bahan makanan, misalnya Spirullina maxima. Spirullina banyak mengandung protein, yaitu 45% - 49% dari berat keringnya. Spirullina sudah lama digunakan sebagai bahan makanan oleh bangsa indian di Meksiko. Selain menguntungkan, Cyanophyta juga dapat merugikan, menyebabkan blooming dan menghasilkan racun neurotoksin, misalnya Microcystis.
5.2.2. Peranan bakteri dalam kehidupan
           Bakteri ada yang menguntungkan dan ada yang merugikan bidang pertanian, dan kesehatan pada manusia. 

     a. Bakteri yang menguntungkan
         1. Bidang pertanian
              a. Rhizobium leguminosorum pada akar tanaman kacangkacangan, mengikat nitrogen bebas.
              b. Azotobacter chlorococcum mampu menyuburkan tanah dengan mengikat nitrogen di udara.
              c. Nitrosomonas dan Nitrosococcus, menghasilkan nitrit yang menyuburkan tanah.
                  Jenis-jenis bakteri yang menguntungkan tersebut dapat digunakan sebagai pupuk hayati.
          2. Bidang industri makanan
              a. Streptococcus thermophillus dan Lactobacillus bulgaricus, digunakan untuk membuat yoghurt.
              b. Acetobacter xylinum, digunakan untuk membuat nata de coco.
              c. Streptococcus lactis, digunakan untuk membuat keju.
              d. Acetobacter sp, digunakan untuk membuat cuka.
         3. Bidang farmasi
             a. Streptomyces griceus, menghasilkan antibiotik streptomisin (membunuh bakteri penyebab TBC).
             b. Streptomvces aureofaciens, menghasilkan antibiotik aureomisin.
             c. Streptomyces olivaceus, untuk menghasilkan sianokobalamin vitamin B12.
             d. Streptomyces venezuelae, menghasilkan antibiotik kloromisetin.
             e. Bacillus brevis, menghasilkan antibiotik tiromisin (Gambar 5.25).

<img src="/wiki/images/f/f7/Senyum.jpg" _fck_mw_filename="Senyum.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

f. Pseudomonas denitrificans dan Propioni bacterium, menghasilkan vitamin B12 (Gambar 5.26).

<img src="/wiki/images/a/a7/2cool.jpg" _fck_mw_filename="2cool.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                                        Gambar 5.26. Pseudomonas sp.
g. Clostridium acetobutylicum, menghasilkan aseton dan butanol.
h. Xanthomonas campestris, menghasilkan polisakarida.
i. Acetobacter aceti, digunakan untuk membuat asam cuka.
j. Leucanostoc masenteroides, menghasilkan dekstran.
k. Lactobacillus delbruecki, penghasil asam laktat.


4. Pembuatan biogas dan pengurai
   a. Escherichia coli, membantu proses pembusukan makanan dalam kolon manusia dan pembentuk vitamin K (Gambar    5.27).

<img src="/wiki/images/7/7e/See.jpg" _fck_mw_filename="See.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                                              Gambar 5.27. Escherichia coli di usus sapi.

b. Methanobacterium omelianski dan Methanobacterium ruminatum, menguraikan asam cuka (CH3COOH) menjadi        metana (CH4) dan CO2.
c. Clostridium sporangeus, menguraikan asam amino menjadi amonia.
d. Desulfovibrio desulfuricans, menguraikan bangkai dan menguraikan sulfat di tempat becek dan menghasilkan H2S.
e. Thiobacillus denitrificans, menguraikan nitrit dan menghasilkan N atau disebut denitrifikasi.

      Kalian telah mengetahui macam-macam bakteri yang  menguntungkan. Lakukanlah kegiatan berikut agar kalian dapat menerapkan ilmu biologi yang kalian peroleh dalam kehidupan. Kalian tentu pernah minum yogurt? Seperti yang kalian ketahui, yogurt merupakan minuman yang baik untuk kesehatan sebab mengandung bakteri-bakteri yang melindungi tubuh dari bakteri penyebab penyakit. Untuk membuat yoghurt diperlukan bahan berupa susu sapi layak minum, gelas plastik, termometer, dan lemari es. Yogurt dapat diperoleh dengan melakukan fermentasi susu menggunakan biakan starter Lactobacillus bulgaricus dan Streptococus thermophilus.
      Tahap pertama, susu dipanaskan pada suhu 90oC. Hal ini dilakukan untuk mencegah kontaminasi dan merupakan kondisi yang baik untuk inokulasi bakteri. Selain itu, perubahan kasein karena pemanasan akan memberikan hasil akhir yang baik dengan kondisi yang seragam. Selanjutnya pada tahap yang kedua, susu didinginkan menjadi 43oC. kemudian diinokulasi dengan 2% biakan starter campuran Lactobacilus bulgaricus dan Streptoccocus thermophilus. Suhu campuran tersebut di biarkan selama 3 jam hingga diperoleh keasaman yang diinginkan (0.35-0.95)%. Usahakan pH pada kemasaman mencapal pH 4.5. Produk didinginkan hingga suhunya menjadi 5oC. Selanjutnya, kalian dapat
mengemas produk yoghurt.
b. Bakteri yang merugikan
Bakteri dikatakan merugikan karena menyebabkan penyakit pada manusia, hewan, dan tumbuhan atau menghasilkan toksin.
1. Bakteri penyebab penyakit pada manusia
    a. Mycobacterium tuberculosis, penyebab penyakit TBC.

    b. Mycobacterium leprae, penyebab penyakit lepra.
    c. Salmonella typhosa, penyebab penyakit tifus.
    d. Shigella dysentriae, penyebab penyakit disentri.
    e. Diplococcus pneumoniae, penyebab penyakit radang paru-paru.
    f. Treponema pallidum, penyebab penyakit sifilis (raja singa).
   g. Klebsiella pneumoniae penyebab infeksi saluran pernapasan
   h. Meningococcus, penyebab meningitis, yaitu penyakit radang  selaput otak (meninges).
    i. Neisseria gonorrhoea, penyebab penyakit kencing nanah.
    j. Vibrio cholerae, penyebab penyakit kolera.
   k. Bacillus anthracis, penyebab penvakit antraks.
2. Bakteri penyebab penyakit pada hewan
a. Campylobacterfetus sp, penyebab keguguran pada sapi, kambing, serta radang usus manusia.
b. Bacillus anthracis, menyebabkan penyakit antraks pada temak.
Upaya yang dapat dilakukan untuk menjaga kesehatan adalah dengan cara menjaga kebersihan lingkungan, menjaga kebersihan badan (mandi dan mencuci tangan sebelum makan), melakukan olahraga secara teratur, makan makanan bergizi, dan istirahat.
3. Bakteri penyebab penyakit pada tumbuhan
   a. Agrobacterium tumefaciens, penyebab tumor pada tumbuhan dikotil.
   b. Pseudomonas cattleyae, rnenyerang tanaman anggrek

   c. Pseudomnonas solanacearum, menyerang tanaman pisang.
   d. Bacterium papaye, menyerang tanaman pepaya.
4. Bakteri penghasil toksin
     a. Pseudomonas cocovenenans, menghasilkan racun asam bongkrek pada tempe bongkrek

     b. Clostridium botulinum, menghasilkan racun botulinurn pada makanan kaleng yang sudah rusak.
     c. Leuconostoc mesentroides, menyebabkan makanan berlendir.
Keanekargaman bakteri
Bakteri sangat beragam dan sangat banyak jumlahnya. Baru sekitar 0.1% anggota bakteri yang telah diketahui dari jumlah spesies yang diperkirakan sekitar 3 juta spesies. Oleh karena itu peluang penemuan spesies baru dari bakteri termasuk di Indonesia masih terbuka luas. Hal ini terbukti bahwa baru-baru ini 6 spesies baru bakteri ditemukan oleh Dr. Puspita Lisdayanti. Keenam spesies bakteri tersebut adalah Acetobacter cibinongensis (dari daerah Cibinong), Acetobacter indonestensis (dari Indonesia), Acetobacter syzygii (dari buah sirsak), Acetobacter tropicalis dan Acetobacter bogoriensis (dari daerah Bogor), serta Kozakia baliensis (dari daerah Bali). Selain itu beberapa spesies bakteri baru dari genus Asaia, seperti Asaia bogariensis, ditemukan oleh peneliti Jepang. Asaia ialah salah satu bakteri yang penting untuk industri.
Archaebacteria
Archaebacteria tidak dikenali sebagai bentuk kehidupan lain dari bakteri hingga tahun 1977 saat Carl Woese dan George Fox menunjukkan kingdom ini melalui analisis RNA. Archaebacteria merupakan makhluk hidup tertua (rchae = purba) yang hidup di bumi. Mereka termasuk makhluk hidup prokariotik uniseluler. Archaebacteria berbeda dari Eubacteria dalam hal dalam hal pelipatan 16SrRNA dan dalam hal komposisi membran plasma serta dinding selnya. Dinding sel Archaebacteria tidak memiliki peptidoglikan, meskipun secara struktural mirip prokariotik uniseluler. Bentuk Archaebacteria bervariasi, yaitu bulat, batang, spiral, atau tidak beraturan. Beberapa spesies dapat dalam bentuk set
tunggal, sedangkan jenis lainnya berbentuk filamen atau koloni. Reproduksinya dilakukan dengan cara membelah diri (pembelahan biner), membentuk tunas, atau fragmentasi. Archaebacteria sering disebut makhluk hidup ekstrimofil karena mampu hidup di lingkungan dengan kondisi yang ekstrem. Misalnya di mata air panas dan di dasar samudra. Semua anggota Archaebacteria merupakan makhluk hidup non patogen. Berdasarkan lingkungan tempat hidupnya.
kingdom ini dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu metanogen, ekstrem halofil, dan termoasidofil.

<img src="/wiki/images/3/3c/Ol.jpg" _fck_mw_filename="Ol.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                       (Brock Biology of microorganisms, 2006) Gambar 5.28. Keragaman morfologi metanogen.

1. Metanogen
    Ciri khas makhluk hidup metanogen ialah memiliki kemampuan menggunakan hidrogen untuk mereduksi karbon dioksida menjadi gas metan. Dari reaksi tersebut, dihasilkan energi. Reaksinya adalah sebagai berikut.

<img src="/wiki/images/d/d0/Ray.jpg" _fck_mw_filename="Ray.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

                                                           (Brock Biology of microorganisms, 2006)
                                   Gambar 2.29. Methanobrevibacterrium ruminantium dan Methanosarcina barkerii.
     Bakteri hidup di lingkungan yang anaerob, seperti dasar rawarawa, tempat penampungan limbah, dan saluran pencernaan hewan, termasuk manusia. Di dalam saluran pencernaan sapi, mereka menguraikan selulosa sehingga memungkinkan sapi memperoleh nutrisi dari tumbuhan. Dalam industri, metanogen digunakan untuk mengolah limbah dan menjemihkan air. Contoh Archaebacteria  metanogen, antara lain Methanopyrus, Methanobrevibacter, dan
Methanococcus.
2. Ekstrim Halofil
   Makhluk hidup kelompok ekstrim halofil mampu hidup di lingkungan yang salinitasnya sangat tinggi (10 kali salinitas air laut), seperti makanan yang diasinkan. Makhluk hidup ini menggunakan garam untuk membentuk ATP. Contoh anggota kelompok ini adalah Halobacterium halobium. Di dalam membran plasma Halobacterium halobium. terdapat pigmen rodopsin yang disebut bakteriorodopsin. Bakteriorodopsin bertanggung jawab terhadap proses pembentukan ATP pada spesies tersebut. Contoh lain Halobacteroides holobius.

<img src="/wiki/images/7/72/Gun.jpg" _fck_mw_filename="Gun.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />                                   (Brock Biology of microorganisms, 2006) Gambar 5.30. Habitat Arkea halofilik.

3. Termoasidofil
    Anggota kelompok ini dapat ditemukan di lingkungan yang sangat masam dan bersuhu tinggi. Mereka dapat hidup di lingkungan yang bersuhu 110°C dengan pH di bawah 2, misalnya di bawah gunung berapi dan lubang hidrotermal di dasar samudra. Sebagian besar kelompok ini merupakan makhluk hidup anaerob yang menggunakan belerang (sulfur) sebagai akseptor hidrogen untuk respirasi, menggantikan oksigen. Contohnya adalah Sulfolobus solfataricus dan
Sulfolobus acidocaldarius.
<img src="/wiki/images/b/be/Lukman.jpg" _fck_mw_filename="Lukman.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />
                      (Brock Biology of microorganisms, 2006) Gambar 5.31.Daerah termofil tampat hidup archaea.

Beberapa bakteri ditemukan merugikan di bidang pertanian karena dapat merusak pertumbuhan tanaman, diantaranya adalah:
1. Pseudomonas syringae pv. Tomato
2. Ralstonia solanacearum pada tanaman pisang
3. Xanthomonas campestris pv glycine
                                                                       Rangkuman
       Virus berukuran mikroskopis, makhluk hidup metagenesis (peralihan mahkluk hidup dan benda mati), bentuknya kompleks, mempunyai asam nukleat (DNA atau RNA) sebagai bahan inti. Virus merupakan salah satu faktor penyebab penyakit, contohnya HIV, influenza, flu burung, mosaik tembakau, dan virus kentang.

       Virus melakukan reproduksi dengan proliferasi secara daur litik dan daur lisogenik. Daur litik terdiri dari 5 fase, yaitu fase adsorpsi, penetrasi, replikasi, perakitan, dan lisis. Sedangkan daur lisogenik akan membntuk profag. Pada daur litik, sel inang akan mati karena terjadi penguasaan inti sel inang oleh virus.

       Sedangkan pada daur lisogenik, sel inang tidak mati karena inti sel inang dan sel virus bergabung membentuk profag.
Pada umumnya, virus menyebabkan berbagai penyakit pada makhluk hidup. Namun, beberapa virus sengaja dibudidayakan manusia untuk tujuan tertentu, yaitu meningkatkan kesejahteraan manusia. Diantaranya adalah bakteri yang mengandung profag bermanfaat untuk pengobatan berbagai macam penyakit, untuk membuat interferon dari virus melalui rekayasa genetika, untuk membuat vaksin (mikroorganisme yang dilemahkan sehingga sifat patogenitasnya hilang, akan tetapi sifat antigenitas tetap), dan untuk membuat peta kromosom.

          Makhluk hidup prokariotik merupakan makhluk hidup yang belum memiliki membran inti sel sehingga bahan asam nukleatnya tersebar di dalam sitoplasma. Umumnya prokariotik merupakan makhluk hidup bersel tunggal, tetapi ada yang membentuk rantai, filamen, atau koloni. Berdasarkan struktur ribosomnya, prokariotik dibagi menjadi dua kingdom, yaitu: Eubacteria dan Archaebacteria.

          Eubacteria merupakan bakteri yang kita kenal pada umumnya. Sebagian besar merupakan makhluk hidup heterotrof, meskipun ada juga yang merupakan makhluk hidup fotosintetik dan kemotrof. Eubacteria hidup secara aerob ataupun anaerob. Anggota kingdom ini ada yang hidup bebas, bersimbiosis, atau sebagai patogen pada
tumbuhan, hewan, dan manusia.
         Bakteri dapat dikelompokkan berdasarkan morfologi, cara memperoleh makanan, dan kebutuhan akan oksigen. Namun, berdasarkan hubungannya secara evolusi, bakteri dibagi menjadi 12 filum, empat diantarnya adalah Cyanobacteria, Spirochaeta, bakteri gram positif, dan Proteobacteria. Faktor-faktor yang membatasi pertumbuhan bakteri, antara lain ialah nutrisi (zat makanan), zat hasil ekskresi yang tertimbun dalam medium, dan predator. Archaebacteria meliputi makhluk hidup prokariotik aerob dan anaerob yang beradaptasi dengan kondisi lingkungan yang ekstrim. Berdasarkan tempat hidupnya, makhluk hidup ini dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu metanogen, termoasidofil, dan ekstrim halofil.
Soal Latihan
A. Berilah tanda silang (x) pada huruf a, b, c, d, atau e untuk jawaban yang tepat!
   1. Makhluk hidup yang termasuk prokariotik yaitu ....
       a. Ganggang        b. bakteri         c. fungi            d. plantae               e. manusia
2. Cara bereproduksi makhluk hidup prokariotik yang sering dijumpai adalah ....
       a. melahirkan         b. bertelur          c. membelah diri            d. bertunas            e. berspora
3. Berikut ini yang bukan sifat-sifat virus antara lain ….
       a. hanya memiliki satu macam asam nukleat (DNA atau RNA)
       b. tidak memiliki protoplasma
       c. bentuk dan ukurannya bervariasi
       d. untuk bereproduksi hanya memerlukan bahan organik
       e. aktif pada makhluk hidup yang spesifik
4. Berikut ini nama macam-macam virus :
   1. new castle disease virus
   2. tobacco mosaic virus
   3. citrus vein phloem degeneration virus
   4. virus gumboro
   5. virus tungro
   6. foot and mouth disease virus
       Virus menyerang vertebrata antara lain ...

    .   a. (1)-(2)-(3)
        b. (1)-(4)-(5)
        c. (1)-(4)-(6)
        d. (2)-(3)-(5)
        e. (4)-(5)-(6)
5. Pada siklus reproduksinya DNA virus dapat melakukan replikasi, artinya …
    a. mampu melekatkan diri pada sel inang
    b. menyerang satu jenis sel makhluk hidup tertentu
    c. menyuntikkan materi genetik ke sitoplasma sel inang
    d. memperbesar ukuran sel
    e. mampu memperbanyak diri
6. Virus flu burung termasuk golongan …
    a. Piconaviridae
    b. Herpesviriade
    c. Filoviridae
    d. Retroviridae
    e. Coronaviridae
7. Berdasarkan cara hidupnya, bakteri nitrat termasuk bakteri autotrof yang dapat hidup.....
    a. tanpa oksigen              d. tanpa cahaya
    b. dari at organik              e. dengan cahaya
    c. dari zat anorganik
8. Bakteriofag adalah ….
    a. bakteri yang menyerang virus
    b. virus yang menyerang bakteri
    c. bakteri yang menyerang mananusia
    d. virus yang menyerang manusia
    e. virus yang menyebabkan penyakit
9. Berikut ini yang bukan cara-cara penularan AIDS adalah ….
    a. hubungan seksual
    b. berjabat tangan
    c. transfusi darah
    d. ibu hamil kepada janinnya
    e. pemakaian jarum suntik bekas

10. Berikut ini adalah tahap-tahap reproduksi bakteriofag :
      (1) menempelkan tubuh virus pada bakteri
      (2) sintesis DNA pada tubuh bakteri
      (3) DNA bakteri dihancurkan
      (4) Dinding sel bakteri hancur
      (5) DNA virus masuk ke dalam sel bakteri
      Tahap daur litik yang benar secara berurutan adalah …
       a.(1)-(3)-(2)-(5)-(4)
       b.(1)-(4)-(5)-(6)-(2)
       c. (1)-(5)-(3)-(2)-(4)
       d. (1)-(5)-(6)-(2)-(4)
       e. (1)-(5)-(6)-(3)-(4)
11. Berikut ini yang bukan merupakan sifat virus ....
      a. Mempelajari onkogen
      b. Sebagai biopestisida
      c. Digunakan dalam pembuatan vaksin
      d. Pembuatan peta kromosom
      e. Digunakan dalam pengawetan makanan
12. Bintil akar tanaman kacang-kacangan banyak mengandung bakteri yang dapat mengikat nitrogen bebas. Bakteri  tersebut bemama ....
      a. Clostridium
      b. Azotobacter
      c. Nitrosomonas
      d. Nitrosococcus
      e. Rhizobium
13. Berikut ini yang bukan merupakan karakter Archaea
     a. dinding selnya disebut peptidoglikan
     b. dapat menghasilkan metan
     c. hidup di daerah dengan suhu tinggi
     d. hidup di daerah dengan salinitas tinggi
     e. hidup di daerah yang sangat asam
14. Pasangan yang tepat tentang bakteri dengan fungsinva adalah ....

<img src="/wiki/images/6/66/Buil.jpg" _fck_mw_filename="Buil.jpg" _fck_mw_location="center" alt="" class="fck_mw_center" />

 B. Jawablah dengan singkat dan tepat!
     1. Jelaskan cara reproduksi virus !
     2. Sebutkan perbedaan antara daur litik dan lisogenik !
     3. Sebutkan perbedaan antara bakteriofag dan sel bakteri !
     4. Gambarkanlah sebuah virion sederhana dan tunjukkan struktur – struktur berikut : kapsid, kapsomer, nukleokapsid,  asam nukleat, dan selubung !
     5. Apakah virus dapat dilawan dengan antibiotik? Mengapa?
     6. Sebutkan macam ganggang hijau-biru yang dapat mengikat nitrogen!
     7. Sebutkan peranan Cyanophyta dalam kehidupan!
     8. Mengapa Archaebacteria lebih mirip dengan makhluk hidup eukariotik dibandingkan dengan bakteri?
     9. Sebutkan ciri-ciri kelompok metanogen!
   10. Apakah yang dimaksud dengan bakteriorhodopsin!

<a href="Category:Biologi_SMK_11.2_IPA">Category:Biologi_SMK_11.2_IPA</a>
Beri Penilaian

Rating : 3.0/5 (8 votes cast)


Peralatan pribadi