Seni tari

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari

BAB III

SENI TARI

3. Mengapresiasikan Karya Seni Tari Pemahaman suatu tarian sebagai konsep merupakan aspek terpenting dalam pendidikan tari. Pemahaman konsep dibentuk melalui proses kreasi. Di bawah ini tahapan apresiasi tari yang berguna bagi yang mendalami apa arti sutu pendidikan seni khususnya untuk seni tari. Belajar seni pada tataran apresiasi dapat dimulai dari usia dini, caranya dengan melihat, membuat, dan menampilkan tari. Cakupan ini adaptasinya dapat dipelajari melalui penjelasan di bawah ini.

3.1. Pengertian Tari Unsur utama yang paling pokok dalam tari adalah gerak tubuh manusia yang sama sekali lepas dari unsur ruang, dan waktu, dan tenaga. Tari adalah keindahan ekspresi jiwa manusia yang diungkapkan berbentuk gerak tubuh yang diperhalus melalui estetika. Beberapa pakar tari melalui simulasi di bawah ini beberapa tokoh yang mendalami tari menyatakan sebagai berikut. Haukin menyatakan bahwa tari adalah ekspresi jiwa manusia yang diubah oleh imajinasi dan diberi bentuk melalui media gerak sehingga menjadi bentuk gerak yang simbolis dan sebagai ungkapan si pencipta (Haukins: 1990, 2).

Secara tidak langsung di sini Haukin memberikan penekanan bahwa tari ekspresi jiwa menjadi sesuatu yang dilahirkan melalui media ungkap yang disamarkan. Di sisi lain ditambahkan oleh La Mery bahwa ekspresi yang berbentuk simbolis dalam wujud yang lebih tinggi harus diinternalisasikan. Untuk menjadi bentuk yang nyata maka Suryo mengedepankan tentang tari dalam ekspresi subyektif yang diberi bentuk obyektif (Meri:1987, 12). Dalam upaya merefleksikan tari kedua tokoh sejalan. Kesejalanan yang dikembangkan berhubungan dengan konsep tari masih banyak diperdebatkan. Hal ini terbukti masih belum komplitnya pemahaman tari itu sendiri yang berkembang di masyarakat. Laju pertumbuhan tari memberi corak budaya yang lebih variatif, dinamis, dan sangat beragam intensitas pendalamannya. Oleh sebab itu dalam beberapa tahun ke depan tari menjadi semakin memiliki aura yang diharapkan digali terus menerus. Dalam perkembangan berikut, tari disampaikan oleh Soedarsono bahwa tari merupakan ekspresi jiwa manusia yang diubah melalui gerak ritmis yang indah. Sejalan dengan pendapat kedua tokoh terdahulu dalam buku ini, pada prinsipnya masalah ekspresi jiwa masih menjadi harga mati yang tidak bisa ditawar. Pernyataaan yang mendasar tentang ekspresi jiwa manusia menjadi salah satu kunci tari menjadi bagian kehidupan yang mungkin hingga waktu mendatang selalu menjadi tumpuhan perkembangannya. Dalam konteks yang masih sama Soeryodiningrat memberi warna khasanah tari bahwa beliau lebih menekankan kepada gerak tubuh yang berirama. Hal ini seperti terpetik bahwa tari adalah gerak anggota tubuh yang selaras dengan bunyi musik atau gamelan diatur oleh irama sesuai dengan maksud tujuan tari (Soeryodiningrat: 1986, 21). Lebih jauh lagi ditambahkan CurtSach bahwa tari merupakan gerak yang ritmis (CurtSach: 1978,

4). Tari sering kita lihat dalam berbagai acara baik melalui media televisi (TV), maupun berbagai kegiatan lain seperti pada acara khusus berupa pergelaran tari, paket acara tontonan yang diselenggarakan misalnya oleh Taman Mini Indonesia Indah (TMII), paket acara yang digelar oleh Pasar Seni Ancol, dan acara tontonan dalam kegaiatan kenegaraan maupun acara-acara yang berkaitan dengan keagamaan, perkawinan maupun pesta lain yang berhubungan dengan adat. Tari merupakan salah satu cabang seni, dimana media ungkap yang digunakan adalah tubuh. Tari mendapat perhatian besar di masyarakat. Tari ibarat bahasa gerak merupakan alat ekspresi manusia sebagai media komunikasi yang universal dan dapat dinikmati oleh siapa saja, pada waktu kapan saja. Sebagai sarana komunikasi, tari memiliki peranan yang penting dalam kehidupan masyarakat. Pada berbagai acara tari dapat berfungsi menurut kepentingannya. Masyarakat membutuhkan tari bukan saja sebagai kepuasan estetis, melainkan dibutuhkan juga sebagai sarana upacara Agama dan Adat. Apabila disimak secara khusus, tari membuat seseorang tergerak untu mengikuti irama tari, gerak tari, maupun unjuk kemampuan, dan kemauan kepada umum secara jelas. Tari memberikan penghayatan rasa, empati, simpati, dan kepuasan tersendiri terutama bagi pendukungnya.

Tari pada kenyataan sesungguhnya merupakan penampilan gerak tubuh, oleh karena itu tubuh sebagai media ungkap sangat penting perannya bagi tari. Gerakan tubuh dapat dinkmati sebagai bagian dari komunikasi bahasa tubuh. Dengan itu tubuh berfungsi menjadi bahasa tari untuk memperoleh makna gerak. Tari merupakan salah satu cabang seni yang mendapat perhatian besar di masyarakat. Ibarat bahasa gerak, hal tersebut menjadi alat ekspresi manusia dalam karya seni. Sebagai sarana atau media komunikasi yang universal, tari menempatkan diri pada posisi yang dapat dinikmati oleh siapa saja dan kapan saja. Peranan tari sangat penting dalam kehidupan manusia. Berbagai acara yang ada dalam kehidupan manusia memnfaatkan tarian untuk mendukung prosesi acara sesuai kepentingannya.

Masyarakat membutuhkannya bukan saja sebagai kepuasan estetis saja, melainkan juga untuk keperluan upacara agama dan adat. Dalam konteksnya, beberapa unsur gerak tari yang tampak meliputi gerak, ritme, dan bunyi musik, serta unsur pendukung lainnya. John Martin dalam The Modern Dance, menyatakan bahwa, tari adalah gerak sebagai pengalaman yang paling awal kehidupan manusia. Tari menjadi bentuk pengalaman gerak yang paling awal bagi kehidupan manusia. Media ungkap tari berupa keinginan/hasrat berbentuk refleksi gerak baik secara spontan, ungkapan komunikasi kata-kata, dan gerak-gerak maknawi maupun bahasa tubuh/gestur. Makna yang diungkapkan dapat diterjemahkan penonton melalui denyut atau detak tubuh. Gerakan denyut tubuh memungkinkan penari mengekspresikan perasaan maksud atau tujuan tari. Elemen utamanya berupa gerakan tubuh yang didukung oleh banyak unsur, menyatu-padu secara performance yang secara langsung dapat ditonton atau dinikmati pementasan di atas pentas. Dengan demikian untuk meperoleh gambaran yang jelas tentang tari secara jelas.

Seperti dikutip oleh M. Jazuli dalam (Soeryobrongto:1987, 12-34) dikemukakan bahwa gerak-gerak anggota tubuh yang selaras dengan bunyi musik adalah tari. Irama musik sebagai pengiring dapat digunakan untuk mengungkapkan maksud dan tujuan yang ingin disampaikan pencipta tari melalui penari (Jazuli, 1994:44). Pada dasarnya gerak tubuh yang berirama atau beritmeritme memiliki potensi menjadi gerak tari. Salah satu cabang seni tari yang di dalamnya mempelajari gerakan sebagai sumber kajian adalah tari. Dalam kehidupan sehari-hari, manusia selalu bergerak. Gerak dapat dilakukan dengan berpindah tempat (Locomotive Movement). Sebaliknya, gerakan di tempat disebut gerak di tempat (Stationary Movement). Hal lain juga disampaikan oleh Hawkins bahwa, tari adalah ekspresi perasaan manusia yang diubah ke dalam imajinasi dalam bentuk media gerak sehingga gerak yang simbolis tersebut sebagai ungkapan si penciptanya (Hawkins, 1990:2). Berdasarkan pendapat tersebut dapat dirangkum bahwa, pengertian tari adalah unsur dasar gerak yang diungkapan atau ekspresi dalam bentuk perasaan sesuai keselarasan irama.

Di sisi lain Sussanne K Langer menyatakan, tari adalah gerak ekspresi manusia yang indah. Gerakan dapat dinikmati melalui rasa ke dalam penghayatan ritme tertentu. Apabila ke dua pendapat di atas digabungkan, maka tari sebagai pernyataan gerak ritmis yang indah mengandung ritme. Oleh sebab itu, tari lahir merupakan ungkapan hasrat yang secara periodik digerakan sebagai pernyataan komunikasi ide maupun gagasan dari koreografer yang menyusunnya. Sependapat kedua pakar di atas, Corry Hamstrong menyatakan bahwa, tari merupakan gerak yang diberi bentuk dalam ruang. Pada sisi lain Suryodiningrat seorang ahli tari Jawa dalam buku Babad Lan Mekaring Djoged Djawi menambahkan, tari merupakan gerak dari seluruh anggota tubuh yang selaras dengan irama musik (gamelan) diatur oleh irama yang sesuai dengan maksud tertentu. Soedarsono menyatakan bahwa, tari sebagai ekspresi jiwa manusia yang diaungkapkan dengan gerak-gerak ritmis yang indah.

Dengan demikian pengertian tari secara menyeluruh merupakan gerak tubuh manusia yang indah diiringi musik ritmis yang memiliki maksud tertentu. Dengan demikian dapat diakumulasi bahwa tari adalah gerakgerak dari seluruh anggota tubuh yang selaras dengan musik, diatur oleh irama yang sesuai dengan maksud dan tujuan tertentu dalam tari. Di sisi lain juga dapat diartikan bahwa tari merupakan desakan perasaan manusia di dalam dirinya untuk mencari ungkapan beberapa gerak ritmis. Tari juga bisa dikatakan sebagai ungkapan ekspresi perasaan manusia yang diubah oleh imajinasi dibentuk media gerak sehingga menjadi wujud gerak simbolis sebagai ungkapan koreografer. Sebagai bentuk latihanlatihan, tari digunakan untuk mengembangkan kepekaan gerak, rasa, dan irama seseorang. Oleh sebab itu, tari dapat memperhalus pekerti manusia yang mempelajarinya. Untuk memperoleh pengertian tari lebih mendalam, maka diperlukan informasi tentang unsur tari, aspek tari, dan pendukung tari melalui sumber media dalam bentuk foto-foto, VCD/DVD serta media lain.


3.2. UNSUR POKOK TARI

3.2.1. GERAK

Kebanyakan manusia dalam kehidupannya sangat mengharap terjadinya perubahan. Gerak dalam aktivitas manusia menjadi bagian penting dari manusia yang masih hidup, dinamis, dan sangat mennghayati dinamika terutama hubungannya dengan kehidupan sehari-hari. Dalam berbagai peristiwa, manusia hidup berkembang dan bergerak. Perubahan atas perkembangan dan gerakan yang terjadi sebagai dinamika manusia menjadi inti adanya perubahan yang diharapkan. Dengan itu manusia merancang dan mendesain sedemikian rupa untuk perkembangan dan perubahan yang diinginkan.

Faktor keberuntungan dan kehendak yang kuasa segala yang diinginkan perkembangan dan perubahan atas manusia menjadi pasrah. Gerak dalam kehidupan sehari-hari manusia yang kurang menghayati kehidupan banyak diabaikan. Akan tetapi untuk yang menghayati dinamisasi gerak menjadi obyek yang banyak dipelajari dan dimaknai agar menjadi segala sesuatu yang berguna bagi diri maupun masyarakat lain, termasuk dalam hal ini adalah tari. Elemen pokok tari adalah gerak. Rudolf Laban pakar tari kreatif menyatakan bahwa gerak merupakan fungsional dari Body ( gerak bagian kepala, kaki, tangan, badan), space (ruang gerak yang terdiri dari level, jarak, atau tingkatan gerak), time (berhubungan dengan durasi gerak, perubahan sikap, posisi, dan kedudukan), dinamyc (kualitas gerak menyangkut kuat, lemah, elastis dan penekanan gerakan ).

Berpijak kepada pendapat di atas, tari terdiri dari unsur gerak sebagai unsur utama, ruang, waktu, dan tenaga. Fungsi gerak yang dihasilkan oleh tubuh manusia pada dasarnya dapat dibedakan menjadi gerak keseharian, olah raga, gerak bermain, bekerja, dan gerak sehari-hari. Pada khususnya, tari lebih menekankan kepada gerak untuk berkesenian, di mana gerak dalam tari merupakan gerak yang sudah distilisasi atau distorsi. Gerakan bersifat lembut dan mengalir, serta terputus-putus dan tegas merupakan pola gerak yang menjadi ciri pembeda antara gerakan tari putra dan tari putri.

Gerakan yang berada diantara gerakan berciri stakato atau patah-patah dan mbanyu mili, disebut gerak tari tengahan, biasanya dilakukan untuk jenis karakter herak tari tengahan atau alusan. Uraian ciri gerak ini sering dilihat pada jenis tari yang berasal dari daerah jawa(tari Surakarta dan tari Yogyakarta). Pose gerakan di bawah ini menggambarkan pengembangan gerak melalui penataan ruang, gerak dan waktu yang secara umum dapat dicontohkan sebagai berikut.

Imitasi atau peniruang gerak dengan pengembangan ruang gerak, motif gerak, dan gerak dalam ruang secara harmonis dengan ketentuan gerakan yang diperagakan serta pengolahan ruang yang diharapkan.
Perhatikan kedua gambar di bawah ini adalah bentuk/motif gerak Jengkeng pada tari Klasik Jawa dan sikap dasar Pencak silat dalam bentuk kedua kaki melebar bertumpu secara kuat dan mencengkeram ke tanah (kuda-kuda).

3.2.2. Motif Gerak Tari

Motif Gerakan Tari Tunggal atau Gerakan Individu pada tabel di bawah ini dapat disimak secara detail yang memberi bentuk motif gerak tari sebagai berikut.


3.2.4. Ruang Ruang adalah sesuatu yang harus diisi, ruang dalam tari mencakup semua gerak yang diungkapkan oleh seorang penari terbentuk melalui perpindahan gerak tubuh, posisi yang tepat dan ruang gerak penari itu sendiri. Ruang bersentuhan langsung dengan penari. Ruang gerak penari merupakan batas paling jauh yang dapat dijangkau penari. Di sisi lain, ruang menjadi salah satu bentuk dari imajinasi penari dalam mengolah ruang gerak menjadi bagian yang berpindah tempat, posisi dan kedudukan.
Gambar di bawah ini mengisyaratkan pengolahan ruang pentas dan ruang gerak secara maksimal dengan menjabarkan desain, level, motif gerak dan perpaduan kedua penari.
Ruang gerak penari tercipta melalui desain. Disain adalah gambaran yang jelas dan masuk akal tentang bentuk/wujud ruang secara utuh. Bentuk ruang gerak penari digambarkan secara bermakna ke dalam; desain atas dan disain lantai (La Meri: 1979: 12). Ruang gerak tari diberi makna melalui garis lintasan penari dalam ruang yang dilewati penari. Kebutuhan ruang gerak penari berbeda-beda. Jangkauan gerak yang dimiliki oleh setiap gerakan sesungguhnya juga dapat membedakan jangkauan gerak penari secara jelas. Bentuk dan ruang gerak yang dimiliki oleh penari membutuhkan jangkauan gerak, berhubungan dengan kebutuhan, dan kesanggupan penari dalam melakukan gerakan. Dengan demikian gerakan penari sesuai pengarahan koreografer.

Dalam mendesain ruang gerak penari, koreografer menyesuaikan, bagaimana penari bergerak dan dapat mencapai desain yang sesuai dengan kebutuhan gerakan. Penari membutuhkan sensitivitas rangsang gerak sebagai bentuk ekspresi keindahan gerak yang dilakukan. Kebutuhan ekspresi gerak oleh penari berhubungan dengan kemampuan penari menginterpretasikan kemauan koreografer dalam melakukan gerakan yang diberikan. Dengan demikian terjadi sinkronisasi kemauan koreografer dalam mendisain gerak dengan kepekaan penari dalam menafsirkan gerakan melalui peta ruang.

Penari tidak semata-mata memerlukan ruang gerak yang lebar saja. Kebutuhan ruang gerak yang sempit, juga menjadi bagian penerjemahan ruang gerak tari oleh penari. Ruang gerak penari menjadi alat yang ampuh dalam menciptakan disaian tentang ruang oleh penari maupun koreografer. Ruang gerak penari dengan jangkauan gerak luas membutuhkan teknik dan karakterisasi gerak yang dalam oleh penari. Kebutuhan teknik gerak yang harus dilakukan penari adalah bagaimana penari mengawali dan mengakhiri gerakan, dan dasar teknik gerak seperti apa penari harus menuntaskan harapan geraknya. Penari dalam mengekspresikan jangkauan gerak membutuhkan ekspresi gerak yang sepadan dengan jangkauan geraknya. Ekuivalen gerak dan jangkauan gerak menjadi tuntutan koreografer dalam menciptakan ruang gerak penari serta penghayatan yang diperlukan penari dalam mencapai tujuan gerakan tersebut. Di bawah ini masih terkait motif gerak dan ruang yang diciptakan oleh penari dalam bentuk ruang gerak penari adalah sebagai berikut.


Kesan gerak di bawah ini menunjukan gerakan sembah, putaran dan liukan badan bertumpu pada kaki yang kuat. Disain ruang yang tercipta sempit di dalam, serta luas dan tertunda.

Perhatikan gambar atas 3.17 – 3.18 menunjukan proses gerakan yang dilakukan berbeda penghayatan. Gb. 3.17 gerak lambat memiliki kesan dalam. Gb. 3.18 gerak sedang tidak mempengaruhi penghayatan. harus dengan teknik putaran yang cepat agar mencapai gerakan sempurna.

Dinamika tari terwujud melalui cepat-lambat gerakan dilakukan oleh penari. Unsur dinamika ini membutuhkan waktu gerak. Apabila penari bergerak bagian tubuh yang berpindah tempat, berubah posisi, serta pindah kedudukan. Hal tersebut membutuhkan waktu. Perubahan gerak ekuivalen dengan kebutuhan waktu, cepat-lambat, panjang-pendek, dan banyak-sedikit gerakan dilakukan butuh waktu. Tempo gerakan merupakan panjang-pendek, cepat-lama gerakan dilakukan. Waktu dalam tari dimensi dari tempo gerak. Tempo gerak dapat membangun imej tari secara keseluruhan dalam bentuk garapan tari atau koreografi tari. Pengolahan ruang gerak dan tenaga yang disalurkan melalui motif gerak penari di bawah iniadalah memanfaatkan tercapainya gerakan spilt atau slidding dan sircle atau putaran.
Desain waktu berhubungan dengan kecepatan gerak, situasi, dan kondisi emosional penari. Pemahaman waktu dapat juga terkait dengan masalah teknik pengendalian gerak, intensitas gerak, kualitas gerak, dan proses mengaktualisasikan gerakan ke dalam konsep waktu. Konsep membangun waktu dipraktikan melalui imajinasi gerak hubungannya dengan panjang-pendek gerak, kuat-lemah gerak menjadi konsep tentang rangkaian gerak dalam bentuk kalimat gerak. Usaha untuk membangun waktu lebih dapat dijabarkan ke dalam bagaimana gerakan dilakukan sesuai kebutuhan waktu yang ada. Dalam tari, konsep waktu bisa dihadirkan dengan motif gerak duduk-duduk saja, atau dengan berdirijongkok, atau gerak lain yang tidak memerlukan perpindahan tempat secara mendasar.

Kebutuhan waktu yang mendesak dalam tari adalah memanifestasi kebutuhan gerakan cepat dan gerakan lambat secara dilematis. Hal ini berhubungan dengan panjang pendek waktu, kebutuhan ruang dengan waktu, serta kebutuhan pentas tari dipentaskan. Oleh sebab itu, koreografer dalam menyikapi kebutuhan waktu biasanya mengoptimalkan pengembangan kreativitas dalam bentuk pengolahan gerak dan pengolahan waktu secara bersama ke dalam konsep garapan tarinya. Waktu dalam gerakan menjadi salah satu konsep tarian. Hal ini sangat dibutuhkan dalam pengembangan penggarapan koreografi. Dengan demikian elemen waktu menjadi ukuran frase gerak. denyut nadi gerak, dan pendalaman ruang gerak secara imajinatif. Keadaan diam manusia nadinya tetap bergerak di sini membutuhkan waktu. Berdasarkan uraian ini konsep gerak-ruang-waktu merupakan unsur yang saling terkait dengan lainnya. Ketiga unsur di atas adalah trisula yang sangat memiliki peran sama dan saling mendukung untuk kebutuhan suatu koreografi.

3.2.5. Tenaga Gerak tari yang diperagakan menunjukan intensitas gerak yang dapat menjadi salah satu indikasi. Tenaga yang diwujudkan oleh gerakan berhubungan dengan kualitas gerak. Hal ini dapat tercermin pada tenaga yang disalurkan oleh penghasil gerak dalam mengisi gerak menjadi dinamis, berkekuatan, berisi, dan menjadi anti klimak dari tensi dan relaksasi gerak secara keseluruhan.


3.2.6. Ekspresi Dalam kehidupan sehari-hari, manusia mengekspresikan diri bergantung pada situasi psikologis yang bersangkutan dalam menghadapi berbagai masalah. Ekspresi diri manusia secara umum berbeda dengan ungkapan ekspresi di dalam tari. Perbedaan yang ada bahwa ekspresi tari semua yang berhubungan dengan perubahan psikologis, pembawaan suatu karakter, memiliki keterbatasan pada cara mengungkapkannya.

Sebagai ilustrasi bahwa, marah dalam kehidupan sehari-hari dapat diekspresikan dengan berbagai cara dan kepekaan diri di dalam melakukan luapan. Dalam tari semua ungkapan yang diperagakan harus distilisasi/didistorsi, sehingga wujud ungkapannya menjadi berbeda. Di sinilah letak pembeda dari cara penghayatan sebuah ungkapan ekspresi diri dan penghayatan karakter dalam seni maupun dalam kehidupan sehari-hari. Ekspresi dalam tari lebih merupakan daya ungkap melalui tubuh ke dalam aktivitas pengalaman seseorang, selanjutnya dikomunikasikan pada penonton/pengamat menjadi bentuk gerakan jiwa, kehendak, emosi atas penghayatan peran yang dilakukan. Dengan demikian daya penggerak diri penari ikut menentukan penghayatan jiwa ke dalam greget (dorongan perasaan, desakan jiwa, ekspresi jiwa dalam bentuk tari yang terkendali).

3.2.7. Iringan Tari Iringan dan tari adalah pasangan yang serasi dalam membentuk kesan sebuah tarian. Keduanya seiring dan sejalan, sehingga hubungannya sangat erat dan dapat membantu gerak lebih teratur dan ritmis. Musik yang dinamis dapat menggugah suasana, sehingga mampu membuat penonton memperoleh sentuhan rasa atau pesan tari sehingga komunikatif. Musik dalam tari memberi keselarasan, keserasian, keseimbangan yang terpadu melalui alunan keras-lembut, cepat-lambat melodi lagu. Pada dasarnya tari membutuhkan iringan sebagai pengatur gerak.
3.3. UNSUR KOMPOSISI TARI Apabila kita melihat sebuah tarian baik jenis tradisional atau non tradisional, banyak unsur-unsur yang dapat dikenali dan terlihat oleh mata (visual). Pada dasarnya sebuah tarian tidak hanya terdiri-dari susunan gerak yang telah mengalami proses stilisasi atau distorsi atau penggarapan dari aspek tenaga, ruang dan waktu, namun terdapat juga unsur-unsur lain yang disusun sedemikian rupa hingga menjadi sebuah komposisi yang disebut dengan tari. Unsur-unsur itu, adalah: desain lantai, desain atas, desain musik, desain dramatik, tema, tata rias/busana dan tata rambut, serta tata pentas, disebut dengan unsur komposisi tari .

Dalam jenis tari tradisional yang berasal dari suatu komunitasmasyarakat etnik, unsur-unsur tersebut dibangun dan disusun sesuai dengan nilai-nilai dan corak tradisional yang mewarnai kehidupan masyarakatnya, serta sesuai dengan kepentingan-kepentingan ( fungsi tari) dalam kehidupan masyarakatnya, sehingga pola gerak, rias, busana, perlengkapan tari, musik, tempat pementasan mencerminkan ciri khas dari budaya setempat dan adat masyarakat yang memiliki tarian itu. Sebagai contoh dalam tari tradisional jenis tari rakyat. Desain gerak, desain lantai, desain atas, tata rias busana, musik, tempat menari dipersiapkan dan dalam tari itu disusun sedemikian rupa, walaupun hasilnya terkesan sederhana dan tidak rumit. Biasanya penyelenggaraan tari untuk tujuan upacara adat, upacara agama atau untuk tujuan ikatan kebersamaan warga, maka tempat pementasan tari biasanya sesuai dengan tujuan upacara tersebut. Hal tersebut sangat berbeda dengan tari klasik dan jenis tari untuk tujuan pertunjukan. Dalam tari klasik pola gerak, desain lantai, desain atas, tata rias, busana, musik, perlengkapan, pementasan bahkan tema tarinyapun, disusun berdasarkan pola-pola koreografi yang lebih artistik, sehingga hasilnya terkesan rumit, taat kepada aturan-aturan yang harus dipatuhi yang terkait dengan aturan-aturan yang berlaku dalam tatanan kehidupan orang istana. Sedangkan tari untuk untuk seni pertunjukan yang merupakan ungkapan individual yang biasanya dalam proses penciptaannya, lebih banyak memiliki kebebasan dalam mengekplorasi semua unsur tari, sehingga memungkinkan pada pencapaian kualitas artistik maupun estetis dari aspek unsur-unsur tari itu sangat maksimal. Menurut La Mery (1965: 17-108), unsur-unsur komposisi tari,

sebagai berikut: 1. Desain lantai atau floor design adalah garis-garis di lantai yang dilalui oleh seorang penari atau garis-garis di lantai yang dibuat oleh formasi penari kelompok. Garis-garis lantai dibentuk dari garis lurus dan garis lengkung. Garis lurus dapat menghasilkan bentuk garis diagonal, segitiga, sig-sag, V atau V terbalik, T atau T terbalik, dan garis lengkung dapat menghasilkan bentuk lingkaran, lengkung setengah lingkaran, spiral, angka delapan dan sebagainya 2. Desain atas atau air desaign Adalah desain yang dibuat oleh anggota badan, berada di atas lantai. Desain ini dilihat dari arah penonton. Menurut La Mery (1965: 22-39) ada bermacam-macam yaitu desain: datar, dalam, vertikal, horisontal, kontras, murni, statis, lurus, lengkung, bersudut, spiral, tinggi, medium, rendah, terlukis, lanjutan, tertunda, simetris, dan asimetris. 3. Desain musik Desain musik adalah pola ritmik dalam sebuah tari. Pola ritmik di dalam tari timbul karena gerakan tari yang sesuai dengan melodi, gerakan tari yang sesuai dengan harmoni dan gerakan tari yang sesuai dengan frase musik.

1. Desain dramatik Desain dramatik adalah tahap-tahap emosional untuk mencapai klimaks dalam sebuah tari. Tahap –tahap emosional ini perlu ada dalam sebuah tari agar tarian itu menjadi manarik dan tidak terkesan monoton. Melalui tahapan ini penonton akan dapat merasakan perbedaan tari bagian awal, kemudian semakin naik mencapai suatu puncak yang paling menarik, yang disebut dengan klimaks, berikutnya penonton merasakan mulai ada penurusan menuju akhir dari sebuah tarian. Kilmaks merupakan puncak kekuatan emosional dalam sebuah tari dapat dicapai dengan cara mempercepat tempo, memperluas jangkauan gerak, menambah jumlah penari, menanbah dimankika gerak atau justru berhenti sama sekali atau dengan cara-cara lain yang intinya berbeda dan khas dari bagian tari sebelumnya dan sesudahnya. Dua jenis desain dalam tari adalah desain kerucut ganda dan desain kerucut tunggal.

2. Dinamika Dinamika adalah segala perubahan di dalam tari karena adanya variasi-variasi di dalam tari tersebut . Dinamika di dalam tari memberikan kesan bahwa tarian itu menarik, tidak membosankan dan tidak monoton. Dinamika di dalam tari dapat dicapai karena adanya variasi-variasi dalam penggunaan tenaga dalam gerak, tempo, tinggi rendah (level), pergantian posisi penari serta perubahan suasana.

3. Tema Tema adalah ide persoalan dalam tari. Sumber tema tari dapat dari imajinasi manusia, harapan dan kehendak manusia, benda-benda disekitar kita, peristiwa-peristiwa yang pernah atau sedang terjadi, kegiatan kerja, perilaku binatang, cerita rakyat, cerita kepahlawanan, legenda, dan sebagainya

4. Tata rias, tata rambut dan tata busana tari Adalah rias wajah, tata rambut (hairdo) dan busana yang dirancang dan dipakai khusus oleh penari untuk keperluan pementasan tari. Rias wajah untuk keperluan pementasan tari dikenal tiga jenis, yaitu: (a) rias wajah korektif, yaitu rias wajah untuk tujuan memperbaiki bagian-bagian wajah yang kurang sempurna, (b) rias wajah karakter, yaitu rias untuk tujuan menggambarkan dan memperjelas karakter tokoh atau karakter tari, dan (c) rias wajah fantasi, yaitu rias wajah untuk tujuan mewujudkan angan-angan atau imajinasi, misalnya untuk mewujudkan sosok putri bunga, rias wakah dibuat menyerupai bentuk bunga. Tata rambut untuk keperluan pementasan tari juga bermacammacam. Dalam tari tradisional, model tata rambut sesuai dengan adat dan gaya tata rambut daerah masing-masing, sedangkan tata rambut untuk tari non trasional biasanya disesuaian dengan konsep tari. Tata busana untuk keperluan pementasan tari biasanya dirancang khusus sesuai dengan tema tarinya. Alternatif bahan untuk pembuatan busana tari bermacam-macam, dapat terbuat dari kain, kertas, plastik, daun atau apa saja yang ada disekitar kita yang dapat dimanfatkan untuk bahan busana tari. Dalam tari tradisional pada umumnya desain busana tari tidak jauh berbeda dengan busana adat setempat. Fungsi busana dalam tari tradional (klasik bukan hanya untuk keindahan, untuk penutup tubuh, namun juga untuk memperjelas karakter tokoh dan karakter tari yang sedang diperankan oleh penari.

5. Tata Pentas Adalah penataan pentas untuk mendukung pergelaran tari, tata pentas bukan hanya untuk kepentingan pencapaian efek artistik namun juga berfungsi untuk membantu penciptaan suasana yang terkait dengan konsep tari. Di atas pentas biasanya dilengkapi dengan seperangkat bendabenda dan alat yang berhubungan dengan tari, yang disebut dengan setting. Pentas yang dipahami dalam pengertian tempat menari dikenal dengan istilah panggung yang meiliki 2 jenis, yaitu jenis panggung tertutup dan terbuka. Jenis panggung tertutup disebut dengan prosscenium, cirinya para penari atau pemain hanya dapat dilihat dari satu arah pandang. Panggung tertutup berada dalam suatu ruangan yang disebut dengan auditorium. Panggung terbuka adalah panggung yang berada di tempat terbuka dan tidak beratap. Bentuknya bermacam-macam, yaitu berbentuk arena, pendhopo, di halaman Pura, di halaman rumah atau dilapangan. Ciri panggung terbuka adalah pemain atau penati dapat dilihat dari berbagai arah pandang.

6. Tata Lampu Tata lampu adalah seperangkat penataan lampu untuk keperluan pementasan tari yang fungsinya untuk penerangan, penciptaan suasan atau untuk memperjelas peristiwa pada suatu adegan. Sumber cahaya untuk keperluan pementasan tari bermacam-macam, diantaranya berasal dari obor, lilin dan listrik. Dengan teknologi komputer tata lampu dapat diprogram dalam hal gelap terang, warna maupun komposisi cahaya sesuai dengan kebutuhan konsep tari.

7. Tata Suara Adalah seperangkat alat sumber bunyi untuk tujuan pengaturan musik untuk iringan tari. Tata suara ini menjadi bagian dari unsur komposisi tari bila tarian menggunakan musik iringan tari dengan media rekaman, sehingga tata suara memerlukan pengaturan khusus dari pemutar suara, misalnya dari alat tape recorder, CD player, MP 3, Synthesizer dan alat pemutar suara lainnya. Namun bila musik iringan tari menggunakan alat musik yang langusng dimainkan, pengaturan tata suara menjadi tidak begitu penting.


3.4. PENJIWAAN DALAM MENARI Penjiwaan dalam menari merupakan kemampuan penari dalam menghayati dan mengekpresikan karakter peran dan karakter tari, pada waktu menari. Penjiwaan dalam menari dalam bahasa Jawa disebut dengan istilah wirasa.

Penjiwaan dalam menari dapat dicapai apabila seseorang dalam menari melibatkan passion, yaitu melakukan dengan perasaan senang, bersungguh-sungguh (bersemangat) mencurahkan segala perasaannya dalam kegiatan menari. Menari dengan hati seperti itu, akan menghasilkan penghayatan dan ekspresi karakter peran dan karakter tari yang dapat berkomunikasi dengan penonton. Kemampuan penjiwaan ini merupakan tanda yang tampak dari diri seseorang sebagai seorang penari yang baik. Koreografi yang indah tidak akan menjadi indah apabila penarinya tidak memiliki keterampilan teknis, tidak memiliki kepekaan musikal dan tidak dapat menjiwai tariannya. Pernyataan ini menunjukkan betapa pentingnya peran penari dalam memperkuat penampilan sebuah tari dan dalam menciptakan keindahan sebuah tari atau dalam sebuah koreografi. Penari mempunyai tugas tidak hanya mengkomunikasikan gagasan dalam tari, namun tugas utamanya adalah memberikan nyawa kepada tari, melalui bahasa tubuhnya dan melalui ekspresinya, sehingga segala pesan yang terkandung dalam tari dapat juga dihayati, dipahami dan dapat diinterpretasikan oleh penontonnya. Untuk sampai kepada kemampuan penjiwaan dalam menari, ada beberapa kemampuan dasar yang harus dimiliki oleh seorang penari, yaitu :

1. Memiliki keterampilan teknis gerak , mencakup: kemampuan menghafal urutan gerak, kemampuan olah tubuh, kemampuan mentaati gaya tari dan kelenturan.

2. Memiliki kepekaan musikal, yaitu kepekaan dalam menyelaraskan ritme gerak tubuh dengan ritme musiknya atau menyelaraskan ritme gerak dengan penari lainnya.

3. Mampu menghayati dan mengekpresikan karakter peran dan karakter tari. Di beberapa wilayah budaya di Indonesia kemampuan seorang penari yang baik, dikenal dengan beberapa istilah. Kemampuan yang harus dimiliki oleh seorang penari tari gaya Surakarta dan Yogyakarta (Jawa ) dikenal dengan istilah kemampuan wiraga, wirama dan wirasa. Wiraga adalah keterampilan menari, kaitannya dengan penguasaan teknis gerak, wirama adalah kepekaan musikal, dan wirasa adalah penjiwaan penari terhadap karakter peran dan karakter tari.

Dalam Bambang (1984) dikemukakan bahwa untuk dapat mencapai wirasa penari harus melakukan empat hal, yaitu sawiji (konsentrasi), greget (menyalurkan kekuatan dari dalam / inner dynamic) , sengguh (percaya diri) dan ora mingkuh (penuh disiplin disertai dedikasi dan loyalitas tinggi). Menurut I Wayan Dibia ( 2004: 17-18) bagi penari Bali. Seorang penari muda harus memiliki kemampuan olah fisik dan mempunyai hafalan terhadap agem, tandang dan tangkis, penari tua harus menguasai wirasa atau penjiwaan terhadap tarian, sedangkan penari matang (tasak) melalui kemampuan olah fisik dan olah spirutualnya, dapat mentranformasikan dirinya ke dalam peran yang dibawakan. Penjiwaan penari dalam menari merupakan kemampuan tingkat tinggi bagi seorang penari yang dapat dicapai bila penari telah memiliki keterampilan teknis menari dan memiliki kepakaan musikal.


3.5. Pembelajaran Keterampilan Apresiasi Tari Pada umunya orang akan mengatakan bahwa seni adalah untuk dinikmati melalui kegiatan seni dan kepakaan estetis yang dapat memuaskan kebutuhan perasaan penikmatnya. Hal ini benar, akan tetapi apabila dikaji lebih dalam, bahwa keindahan adalah merupakan kepuasan yang hakiki bagi setiap yang merasakan. Kadar dan bobot penghayatannya berbeda satu dengan lainnya. Apabila ditelaah, pengertian apresiasi secara harafiah berasal dari kata appreciatie (Belanda) atau Apreciation (Inggris) yang berarti kemampuan seseorang dalam menangkap getaran-getaran nilai seperti memahami, menghargai, menilai dan mencipta dan mengevaluasi. Dengan demikian kegiatan apresiasi seni bukan sekedar melihat sebuah karya seni saja, melainkan memiliki makna memerlukan wawasan sehingga dapat mengkaji sampai pada batas mengungkapkan keterampilan melalui kegiatan. Konsep kegiatan apresiasi meliputi beberapa hal antara lain:

􀁸 Persepsi, Kegiatan pengamatan untuk mengenal, memahami, tari-tarian yang berkembang di Indonesia baik menyangkut tari Tradisional, tari Nontradisonal/Kontenporer/kreasi modern. Kesadaran perseptual dibentuk untuk menjadikan pengalaman berkarya sehingga terbentuk kesadaran. Kemempuan lain untuk mengobservasi, mengidentifikasi, membandingkan, secara menyeluruh adalah kompetensi yang dicapai paling tinggi di bidang persepsi.

􀁸 Pengetahuan Kegiatan pengamatan yang digunakan untuk mengidentifikasi tentang sejarah, simbol-simbol seni tari, istilah-istilah dalam seni tari, dimana pengetahuan tentang tari merupakan dasar dalam mengapresiasi.

􀁸 Pengertian Kegiatan yang dapat membantu kemampuan merasakan, menerjemahkan, memilih, berdasarkan pengetahuan dan wawasan tari dari hasil pengamatan sebelumnya.

􀁸 Analisis, Keterampilan yang dapat mendeskripsikan, menginterpretasikan, menjelaskan kegiatan seni yang sedang dipelajari, diamati, sehingga dapat menceriterakan dan menjelaskan kembali hasil pengamatan yang dilakukan


Oleh sebab itu keterampilan ini sangat berhubungan dengan kepekaan rasa yang mendalam bagi seseorang yang sangat konten terhadap seni.

􀁸 Penilaian, Kemampuan melakukan penilaian karya-karya seni baik secara tertulis, diskusi, dan memilih dalam mencapai sasaran belajar dari hasil apresiasi. Peserta didik diharapkan dapat mengambil keputusan tentang keberhasilan individu, kelompok, maupun peserta didik secara mandiri dalam membantu memberikan komentar maupun kritik di masa datang.

􀁸 Apresiasi, Kemampuan yang dimiliki peserta didik sebagai penentu, penikmat, penari dalam tahap penilaian keindahan seni tari. Operasionalisasinya mencakup kemampuan memahami, menghargai, menghayati sehingga dapat merasakan keindahan yang mendukung karya tari tersebut. Hal ini berkaitan dengan kepekaan visual dan sensori yang merupakan kemampuan dalam berapresiasi.


3.5.1. Kegiatan Apresiasi Tari

1. Melihat Tarian Sebelum seseorang mampu menilai sebuah karya tari dikarenakan, terlebih dahulu telah banyak melihat pertunjukan tarian, bahkan sudah banyak mempunyai pengalaman menari, dengan demikian akan membentuk pengalaman estetis dan peningkatan penghayatan akan karya tari.

2. Mengidentifikasi Tarian Untuk dapat mengidentifikasi tarian terlebih dahulu seseorang harus mempunyai wawasan tentang berbagai jenis tarian dan mempunyai pengalaman estetis yang memadai, hal lain yang penting dimiliki adlah pengetahuan tentang pijakan tari. 3. Membuat Tarian Seorang pencipta tari atau yang disebut Koregrafi tentulah mempunyai perbendaharaan wawasan tarian yang banyak, mempunyai pengalaman estetis yang cukup tinggi, dan yang paling penting mempunyai kemampuan menggarap tarian, kemampuan tersebut yakni :

a. Mampu menerjemahkan konsep kedalam bentuk tari b. Memiliki kepekaan musik c. Mengkoreografi sesuai tema dan usia d. Mampu memperhatikan keseluruhan aspek tari, musik, kostum, panggung, pencahayaan, rias dan memanage latihan. 3.5.2. Pembelajaran Kreativitas Kreativitas dapat dipandang dari perspektif yang berbeda berdasarkan latar belakang disiplin ilmu. Seorang filosof, sejarawan, psikolog ataupun pendidik memandang kreatifitas dengan cara yang berbeda. Di antara para ahli timbul perbedaan pandangan tentang konsep kreativitas. Perbedaan ini terletak pada definisi, kriteria, perilaku, dan proses kreatif; juga pada hubungan kreativitas dengan kecerdasan, karakteristik orang kreatif, dan upaya-upaya yang dapat dilihat dari dimensi proses maupun produk dalam mengembangkan kreativitas. Namun pada dasarnya sebagian besar memandang kreativitas sebagai sesuatu yang baru, orisinil dan memiliki keunikan, baik pada setiap proses maupun produknya. Sebagian lain menghubungkan kreativitas dengan kompetensi spesifik (Husen and Postlewaite, 1985:1100). Mary Mayety (1990: 2), Hurlock (tt: 2) memandang bahwa istilah kreativitas, dalam psikologi, sering digunakan. Namun istilah ini taksa atau ambigiuos karena digunakan secara bebas di kalangan orang awam. Arti kreativitas secara umum adalah menekankan pada (1) pembuatan sesuatu yang baru dan berbeda

(2) kreasi sesuatu yang baru dan orisinal secara kebetulan;

(3) apa saja yang diciptakan selalu baru dan berbeda dari yang telah ada dan karenanya unik;

(4) merupakan proses mental yang unik, semata-mata dilakukan untuk menghasilkan sesuatu yang baru, berbeda, dan orisinal;

(5) sinonim dengan kecerdasan yang tinggi atau jenius;

(6) sepercik kejeniusan yang diwariskan pada seseorang dan tidak ada hubungannya dengan belajar

(7) sama arti dengan imajinasi dan fantasi. Oleh karenanya merupakan bentuk permainan mental. Kreativitas merupakan kegiatan otak yang teratur, komprehensif, dan imajinatif menuju suatu hasil yang orisinal;

(8) merupakan kemampuan mencipta (kreasi), memiliki gagasan orisinal, titik pandang yang berbeda, atau cara baru menangani dan menghadapi masalah. Orang kreatif cenderung sebagai pencipta (creator) bukan penurut (conformer) kepada orang lain. Mayety (1990) mendefinisikan kreativitas sebagai proses memunculkan sesuatu hal yang baru, “the process of bringing something new into being”.

Sebagian lainnya kata kreativitas didefinisikan sebagai suatu cara berpikir dan bertindak, atau membuat sesuatu yang asli oleh seseorang. Dengan demikian, suatu kreativitas itu memiliki fungsi untuk menyelelesaikan suatu persoalan, atau menghasilkan suatu produk baru, baik dalam bidang musik, sastra, mesin, bahkan permainan, dan sebagainya. Rhodes (1961) membedakan kreativitas ke dalam dimensi person, proses, produk dan press (Supriadi, 1994). Sedangkan kreativitas sendiri menurut Supriadi adalah kemampuan seseorang untuk melahirkan sesuatu yang baru, baik berupa gagasan maupun karya nyata, yang relatif berbeda dengan apa yang telah ada sebelumnya. Begitu pula kreativitas menurut Munandar, adalah kemampuan untuk membuat kombinasi baru berdasarkan data, informasi atau unsur-unsur yang ada (Munandar, 1987). Berdasarkan pernyataan-pernyataan tersebut, kreativitas yang dimaksud lebih menekankan kepada produk atau hasil yang baru dengan gagasan yang orisinil. Namun demikian apabila berbicara produk, maka tidak terlepas dari proses bagaimana produk itu dihasilkan, dan proses tidak terlepas dari individu itu sendiri. Seperti dijelaskan oleh Guilford (1965) bahwa creativity refers to the abilities that are characteristics of creative people (Supriadi, 1994). Melalui pemikiran-pemikiran orang kreatif inilah, maka produk kreatif akan dihasilkan. Kreativitas merupakan kemampuan seseorang untuk menghasilkan komposisi, produk atau ide-ide baru sebelumnya yang tidak dikenal oleh penyusunnya sendiri (Murgiyanto, 19:11).

Demikian pula dengan Reynold Bean mengungkapkan kreativitas sebagai proses yang digunakan seseorang untuk mengekspresikan sifat dasarnya melalui suatu bentuk atau medium sedemikian rupa sehingga menghasilkan rasa puas bagi dirinya, menghasilkan suatu produk yang mengkomunikasikan sesuatu tentang diri orang tersebut pada orang lain (Reynold Bean, 1995:3). Suatu produk seni umumnya merupakan hasil kreativitas apabila produk tersebut menghasilkan sesuatu yang baru, dan berguna (useful). Utami Munandar juga menjelaskan bahwa kreativitas adalah kemampuan membuat kombinasi baru berdasarkan data atau informasi atau unsur-unsur yang sudah ada. Secara operasional kreativitas dapat dirumuskan sebagai kemampuan yang mencerminkan kelancaran keluasan (fleksibility), orisinalitas dalam berpikir, serta kemampuan untuk mengeksplorasi suatu gagasan (Munandar, 1992:45).

Berdasarkan beberapa pengertian tersebut, benang merah dari kreativitas sesungguhnya tidak lain dari kemampuan untuk membuat kombinasi-kombinasi baru dari unsur-unsur, data atau materi yang diberikan atau sudah ada sebelumnya. Kreativitas dalam tari seperti yang diungkapkan Alma Hawkins merupakan suatu kemampuan yang dimiliki seseorang, sehingga ia melihat kreativitas dari sisi seniman pencipta atau seniman pelaku, oleh karenanya dapat dikatakan bahwa kreativitas sebagai jantungnya tari. Untuk menghasilkan suatu bentuk tari yang mempunyai nilai dan makna, sentuhan kreativitas adalah hal yang terpenting. Kemampuan berpikir divergen berdasarkan informasi, ide atau unsur yang tersedia dapat menemukan kemungkinan-kemungkinan jawaban. Hal ini dapat dilihat dari ide atau pola garap tari, di mana akan menghasilkan sesuatu yang original, berkualitas dan lebih kaya dalam mengungkapkan gagasan. Teori tentang kecerdasan majemuk mengisyaratkan bahwa titik pusat bidang kreativitas adalah mengembangkan, keceerdasan dan pola kreatif dengan melakukan eksperimen atau percobaan dan menemukan cara baru memanfaatkan pikirannya. Sesempit apapun bayangan semasa kecil kita menggambarkan bahwa kecerdasan dan potensi kreatif dapat dikembangkan secara maksimal. Ia mengisyaratkan bahwa berpikir dapat dikembangkan dengan melalui 7 pola berpikir dengan mengguankan kecerdasan diri (Gardner: 2004, 23). Adapun 7 tahapan berpikir dengan menggunakan kecerdasan terdiri dari aspek sebagai berikut:

􀁸 Verbal adalah kemampuan memanipulasi kata secara lisan dan tertulis.

􀁸 Logis adalah kemampuan memanipulasi sistem berpikir secara konsep logis.

􀁸 Spasial adalah kemampuan melihat dan memanipulasi pola dan disain.

􀁸 Musical adalah kemampuan mengerti dan memanipulasi konsep musik, nada, irama dan keselarasan.

􀁸 Kinestetik-tubuh adalah kemampuan memenfaatkan gerakan tubuh dalam olah raga dan tari

􀁸 Inferansial adalah kemampuan memahami perasaan diri sendiri merenung serta berfilsafat.

􀁸 Interpersonal adalah kemampuan memahami dengan lain, pikiran, dan perasaan mereka Personalisasi Kecerdasan ini lebih menekankan kepana perkembangan dan perubahan kreativitasnya. Dengan itu faktor penentu laja kecerdasan Sangay dipengaruhi oleh kemampuan mengorganisasikan kreatifitas diri. Oleh karena itu dalam hal ini dibutuhkan pemahaman tentang kreatifitas lebih mendalam dalam pembahasan ini. Pada permasalah ini dipertanyakan apa yang disebut kreativitas? Kreativitas berarti ekspresi keunikan diri ke dalam tindakan nyata dan mampu menemukan solusi yang baru dan bermanfaat. Kreatifitas adalah kemampuan untuk berkreasi dan menciptakan sesuatu yang baru. Dengan mencipta atau berkreativitas maka manusia dapat memenuhi kebutuhan hidupnya. Pernahkan kamu membuat sesuatu yang kreatif?. Cari tahu, dengan mencari tahu kamu akan selalu bertanya, ketika berpikir dalam memecahkan masalah dari idemu. Dengan banyak mencoba bertanya dan dan bertanya pada diri sendiri maupun dengan orang lain, kamu akan memperoleh banyak ide yang dapat dikembangkan. Secara simulasi peta konsep ini dapat digambarkan sebagai berikut;


Informasi yang ada lalu bertanya, maka akan dapat segera memperoleh ide. Untuk mengambil suatu keputusan gerak diolah dengan variasi dan suasana musik/irama.

1.1 Olah Keterbukaan (Kebebasan Berpikir) Peningkatan dan pengambangan kreativitas tidak terbatas. Proses menghargai kebebasan gerak dan memecahkan masalah melalui ide adalah wujud nyata seseorang mengembangkan pikiran kreatifnya. Faktor keterbukaan yang dimiliki seseorang dapat membentuk inspirasi dan motivasi memecahkan masalah yang dilihat merupakan unsur keterbukaan yang dibutuhkan. Tetapi hal ini dapat dilihat pada bentuk keputusan yang diambil bahwa kemungkinan gerak yang diperoleh dalam bentuk gerak murni atau maknawi. 1.2 Energi Kemampuan untuk melakukan penghayatan atas ungkapan gerak dengan bersemangat, sebab gerakan akan muncul variasi dan motivasi diri, serta gerakan dilakukan dengan naluri kemauan untuk bergerak. Untuk membuat gerakan menjadi kreatif harus ada motivasi diri dan kemampuan untuk mengembangkan ide yang dimiliki, dengan demikian untuk membuat gerakan menjadi sebagian gerak atau tari sangat mungkin. Buatlah ide ungkapan gerak menjadi bentuk tari.

Tugas: Carilah beberapa ide, dari idemu selanjutnya buat kemungkinan gerak secara bebas dengan suasana yang kamu inginkan. Masukan penemuan-penemuan gerak yang telah kamu lakukan.


3.6. Tari Berdasarkan Konsep Garapan

3.6.1 Tari Tradisional Tari Tradisional adalah tari yang telah baku oleh aturan-aturan tertentu. Dalam kurun waktu yang telah disepakati, aturan baku diwariskan secara turun menurun melalui generasi ke generasi. Tarian jenis ini telah mengalami perjalanan cukup panjang, bertumpu pada pola garapan tradisi yang kuat. Tari jenis ini biasanya memiliki sifat kedaerahan yang kental dengan pola gaya tari atau style yang dibangun melalui sifat dan karakter gerak yang sudah ada sejak lama. Tari-tarian tradisional yang dilestarikan oleh generasi pendukung biasanya sangat diyakini atas kemasyalakatannya. Masyarakat yang mau terlibat di sini ikut andil dalam melestarikan tari tradisional melalui rasa tanggung jawab dan kecintaan yang tidak bisa dinilai harganya. Masyarakat yang bersangkutan memandang bahwa tarian jenis ini menjadi salah satu bentuk ekspresi yang dapat menentukan watak dan karakter masyarakat yang mencintai tarian tersebut. Dengan demikian tergambar perangai, kelakukan dan cermin pribadinya.

Tari Tradisional yang berkembang di manca daerah Indonesia sangat beragam dan bervariasi tumbuh berkembangnya dalam aktivitas kehidupan masyarakat pendukungnya. Banyak diantaranya untuk keperluan Agama, Adat, dan Keperluan lain berhubungan ritual yang diyakini masyarakat di lingkungannya. Beberapa contoh jenis tari yang digunakan untuk keperluan Agama, Adat, dan Keperluan lain berhubungan ritual yang diyakini masyarakat ini dapat disimak melalui gambar di bawah.


3.6.1.1. Tari Primitif Tari primitif merupakan tari yang berkembang di daerah yang menganut kepercayaan animisme dan dinamisme. Tarian ini lebih menekankan tari yang memuja roh para leluhur. Pada jaman ini jenis tarian ini sudah mulai tidak kedengaran lagi gaungnya. Beberapa jenis tari ini antara lain adalah tari
Perhatikan gambar 3.37 terdapat simbol atau ciri yang nampak pada tari primitif. Adapun ciri yang nampak adalah kesederhanaan kostum, gerak, dan iringan menjadi lebih dominan. Tampil menyesuaikan alam sekitar secara apa adanya menjadi bagian konsep garapannya

3.6.1.2. Tari Rakyat Tari-tarian yang disebut pada bab ini adalah tarian yang ingá kini berkembang di Daerah yang bersangkutan. Masalah pembagian apakah termasuk fungsi dan peran yang dimiliki tidak diperhitungkan. Aceh dan Sumatra Utara kental imbas pengaruh Melayu. Ciri dan bentuk tari lebih dekat ke rumpun tari Melayu. Sumatra Utara (Sumut) tari Tor-tor gerak merapatkan dan mengembangkan ke dua telapak tangan sambil bergerak di tempat dan geser kaki, Tari Cawan dengan membawa cewan di atas kepala. Tari Serampang Dua belas dengan gerak berpasangan muda mudi yang sedang berdendang. Tari Manduda, Tari Kain, Tari Andungandung, Tari Angguk, Tari Tari Mainang Pulau Kampai, Tari Baluse, Tari Tononiha, Tari Terang Bulan, Tari Pisu Suri, Tari Baina, Tari Tari Barampek, Tari Basiram Tari Bulang Jagar, Tari Buyut Managan Sihala, Tari Cikecur, Tari Kapri, Tari Karambik dll.

Pada uraian selanjutnya akan dibahas beberapa contoh jenis taritarian nusantara yang ada di Indonesia di mana keterbatasan data dapat dicontohkan sebagai berikut di bawah ini. Daerah Istimewa Aceh atau Nanru Aceh Darusalam (NAD). Tari Saman dengan gerakan rampak dan berselang-seling, Tari Saudati ciri tari dengan menepuk anggota tubuh penari masing-masing adalah penampakan ciri ke dua tari-tarian tersebut., Tari Anyung, Tari Ranu Labuhan. Tari Asuk,Tari Bak Saman, Tari Bantal Tepok tari ini langsung menggunakan bantal sebagai komando ritmik dan dinamika gerak melalui menepok bantal. Tari Bines, Bungong Sie Yung-yung, Tari Cincang Nangka, Tari Cuwek, Tari Landak Sampot, Tari Dampeng, Tari Kederen, Tari Labehati, Tari Lanieu, Tari Apeut, Tari dll.
Sumatera Barat, Tari Piring, Tari Payung, Tari Rambai dan Tari Lilin, Tari Ampun Mende, Tari Kain, Tari Karambik adalah tari klasik tradisional Sumbar.
Sumatera Selatan: tari Tepak/tari Tanggai dan tari Gending Sriwijaya (tari penyambutan), tari Paget Pengantin dan tari Ngibing (tari pengantin), tari Tabur, tari Burung Putih, tari Melimbang,Tari Temu,Ttari Dana dan Tari Sinjang (tari rakyat/pergaulan).Tari Andun. Bebe, Ttari Badaek, Tari Badalung, Tari Bayang Sangik, Tari Bedug dll.

3.6.1.3. Tari Klasik Tari Klasik adalah tari yang berkembang di kerajaan-kerajaan yang atelah ada di Indonesia. Puncak tari klasik terdapat pada kerajaan di Indonesia khususnya di yogyakarta, Surakarta, Kasepuhan Cirebon, kerajaan bone, Kerajaan Mataram Kuno, dan Kerajaan Klungkung di Bali.

3.6.2. Tari Nontradisional Tari Nontradisional adalah tari yang tidak berpijak pada aturan yang sudah ada seperti tari tradisional. Tari jenis ini tari pembaruan. Tari nontradisional lebih mengungkapkan gaya pribadi. Contoh tarinya adalah tari karya Didik nini towok misalnya tari wek-wek, persembahan. Tari karya Bagong Kussudihardjo misalnya tari yapong, wira pertiwi. Karya Wiwik Widyastuti tari cantik, tari karya Abdul rochem tari Gitek balen, tari nandak ganjen karya Entong sukirman dll.

3.7. Tari Berdasarkan Orientasi Peran Fungsi di Masyarakat 3.7.1. Tari Upacara Tari jenis ini perbedaannya ditentukan berdasarkan pada kebutuhan spirit manusia pendukungnya. Peran yang ada lebih diarahkan untuk pernyataan maksud dari masyarakat yang bersangkutan. Tari jenis ini lebih dominan untuk mendekatkan pada bentuk upacara yang sakral. 3.7.1.1 Tari Adat Tari Adat adalah berhubungan pernyataan maksud masyarakat kaitannya dengan peri kehidupan sosial sehari-hari dari masyarakatnya. Tari upacara adat terkait dengan banyak macam motif adat yang disakraklan pada penyelenggaraan tertentu dan dalam momen tertentu pula. Konsekuensi logis yang diyakini meniadakan akibat yang bakal dilakukan. Beberapa contoh Tari Upacara Adat adalah Bedhoyo 5 dan Bedhoyo Ketawang 9 (penobatan Raja sesuhunan dalem), Gambyong, Karonsih, dan Gatutkoco Gandrung(Adat Perkawinan), Kuda Lumping, Jatilan (seni tontonan rakyat). Tari jenis ini juga digunakan untuk prosesi lamaran penang menantu. Raupe Soran merupakan tari yang digunakan dalam upacara jelang mengikat perkawinan. Ngalage, Tayub, Sablang sebagai sara untuk panen akbar atau petik padi. Tari Sekapur Sirih untuk penyambutan tamu agung dan tari Rangguk (Jambi) tari untuk persembahan kepada tamu biasa. Ke 2 tarian tersebut merupakan tari yang lazim dan banyak terdapat di daerah lain pada kapasitas penyambutan tamu saja.
Bengkulu: tari Massal Andun, tari Massal Kijjai, tari Gandai, tari Sekapur Sirih, tari Bidadari, tari Tabot (untuk penyambutan tgl 1 – 10 bulan Muharam)., tari Kain, tari Karan merupakan tari hiburan Bengkulu selatan ditarikan remaja putri. Tari Keris, Tari Kikuk.
Lampung memiliki budaya batas. Posisi geografis sangat menguntungkan. Hal ini ditengarai adanya transformasi tari dari Jawa ke Lampung. Ini menjadi pijakan gaya tari tidak dapat dihindari. Tari-tarian yang berkembang di sini antara lain tari Cangget tari putri dengan repertoar mendemonstrasikan gerakan jari dengan property Cangget. Ayunan Tangan, Gerakan geser kaki digunakan sebagai pola komposisi tari Tari Badana tarian pria sebagai ungkapan selamat datang. Tari Babarau (Cemeti) digunakan sebagai tari adat untuk melakukan pinangan kepada mempelai putri dengan property cemeti. Gerak dinamis antara gerak patah-patah pada kaki dan tangan serta gerak pencak. tari Batin, tari Melinting, tari Lepas. Tari Arus, Tari Bebe.
Jawa Barat: Tari Kalana Topeng (Cirebon) adalah tari klasik dari kasunanan cirebon. Komposisi tari pada tahun 1912 oleh Cik Anggar Resmi. Tari Merak, Tari Topeng, Tari Capang, Tari Dewi, Tari Doger, , Tari Kandagan, Tari Kembang Puray, Tari Keris, Tari Ketuk Tilu, Tari Longser, Tari Candra dewi, Tari Keurseus.
Jakarta; Tari Cokek adalah tarian tradisi Betawi yang terdiri dari Topeng depan, topeng Cantik, serta Topeng Angga. Tarian ini merupakan bentuk penggambaran karakter topeng. Tari Blenggo, Tari Ronggeng, Tari Topeng Gong, Tari Ngarojeng, Tari Gong, Tari Tayub (Nayub). Di Bawah ini Tari Topeng Gong dalam 2 bentuk yakni Kreasi Baru dan Pertunjukan Topeng serta Garapan Kreasi Baru.

Tari Topeng dan Trunajaya (Bali) tari klasik garapan tari berorientasi dari keraton. Koleksi Kusnadi (2.40-41) dan Internet Jawa Tengah: Tari Srimpi 5, Tari Srimpi 9, tari Bondan, tari Golek, Tari Karonsih, Tari Lawung, Tari Retnosari, Tari Panji, Tari Saptoretno, Tari Surenglaga, Tari Bondoyudo, Tari Anoman Kataksini, Tari Bondoboyo, Tari Kridohumangsah, tari Rantoyo, Tari Menak Koncar, Tari Menak Jinggo Dayun.
Yogyakarta: tari Bedhoyo, tari Srimpi, tari Golek Lima, adalah tari tradisional Kalsik yang digunakan untuk upacara tertentu. Pertunjukan tidak sembarang orang dapat melihat. Tarian ini biasanya terkait dengan upacara ngasung atau jengkar Sinuwun Dalem (Raja turun keprabon bertemu rakyat di peringgitan). Tari Menak(Klasik) gaya gerak dengan laku dodok/jongkok. Pergelaran di Pendopo. Konsep dan mode garapan Langendriyan dan berperan dengan melalui tembang. Tari dll.
Jawa Timur memiliki beberapa khasanah tari seperti Tari Ngremo, Tari Topeng (Madura), tari Bapong, tari Jejer. Tari Atandak, Tari Embatembat, Tari Emprak (tari putra/putri berpakaian wanita, pertunjukan secara berkeliling, berperan seperti Tledek atau Ledek.
Tari Bali merupakan jenis tari tradisional yang paling ekspresif pada sebagaian banyak jenis tariannya. Hanya pada jenis tarian upacara saja yang membutuhkan penghayatan tari berdasarkan situasi fungsi tari dipergelarkan. Pada tari-tarian Bali unsurekspresi mata (sledet dan panajam), penghayatan topeng denga penyesuasian karakternya, serta kebutuhan untuk upacara adat sangat bergantung situasi tari dipergelarkan. Tari Bali merupakan tari tradisional yang didominasi tarian ekspresif. Tari-tarian Bali merupakan cermin masyarakat Bali yang dinamis. Pernyataan kehendak dan karakter musik dan tarinya mencerminkan dinamisasi jaman yang terus menerus berkembang. Hal ini di alami oleh masyarakat Bali.
Nusa Tenggara Timur memiliki khasanah tari yang antara lain seperti di bawah ini. Tari Lenda Nusa Malole, Tari Likurai, Tari Padoa, Tari Carana, Tari Soka Papak, Tari Ana Keka, Tari Bial Tojong, Tari Bidu, Tari Danding, Tari Deda Lolon, Tari Dio doe, Tari Elilola, Tari Kabana, Tari Kadhi Sago Alu, Tari Kataga tari tradisional putra yang terdiri dari gerakan hentakan kaki & tangan. Tari Kei dll
Nusa Tenggara Barat memiliki banyak tarian yang antara lain terdiri dari Tari Udeg, Tari Gandrung, Tari Nuri, Tari Kanja, Tari Lenggo, Tari Angin Alus, Tari Ayam Karata, Tari Cilo, Tari Dadara Nesek, Tari Dalata, Tari Katubu.
Sulawesi Utara: tari Lenso tari berpasangan muda-mudi, ditarikan pada saat pesta dan bulan purnama. Tari Kabela aalah tari penghormatan tamu agung daerah, dilakukan kelompok gadis. Tari Maengket, tari Turutenden, tari Kebesaran. Tari Kaka Lumpang tari hiburan rakyat di SulUt. Tari Kartili tarian hiburan rakyat Sulut.
Sulawesi Tengah: Tari Dabang adalah tari upacara mengasah gigi, kitanan, serta penobatan putri masa akil balig. Tari Kandasara adalah tari ritual penghalau setan. tari Ana Tete, Tari Banggai, tari Ando-ando. Tari Pemontes, tari Maka Anding, Tari Peule Cindi, Tari Anitu, Tari Arum Piju, Tari Ei-Ei, tari Assay, Tari Basalonde, Tari Dopalak, Tari Kandai Patangaya, Tari Langko, Tari Luminda dll.
Sulawesi Tenggara: tari Lense (menceritakan kehidupan laut), tari Linda, tari Lumunse, tari Mombesara, tari Dinggu, Tari Dero, Tari Kalegoa tari pingitan gadis Sul Teng, gadis akil balig harus menarikan tari ini. Tari Salonde, Tari Kancara, Tari Katumbu, Tari Lumanse, tari Mangaro, Tari Modero, Tari Moana, Tari Modelusi, Tari Moese,Tari Moleba, Tari Morasa, Tari Morengku, Tari Motaro dll.
Tari dari Sulawesi Selatan terdiri dari Tari Losa-losa, Tari Mak Bandong, Tari Mak Jekne-jekne, Tari Mak Randing, Tari Maklatu Kopi, Tari Makrencong-rencong, Tari Maluyya, Tari Malemmo, Tari Manganeng, Tari Mangayo, Tari Mangandak, Tari Mappacci, Tari Marrelau Pammase Dewata, dll
Kalimantan Timur: tari Belian adalah tari untuk menyembuhkan orang sakit. Ditarikan pada masa paceklik, oleh 4 wanita, 1 orang lelaki(pawang). Gerak kaki tangan bebas kadang berputar seperti gangsing.Tari Anggo, Tari Gantar, tari Perang, tari Hudok, Tari Belahong, Tari Belaong, Tari Bekuku, Tari Bejo Ujo, Tari Burung Enggang, Tari Datun dll.
Kalimantan Selatan: tari Tirik Lalan, tari Japin Sigan, tari Topeng Panji, tari Gandut, Tari Mantang, Baksa (Ajaran, Tameng,Tumbak),TariBogam, Balian Bukit, Tari Bogam.]
Kalimantan Tengah: tari Giring-giring, tari Mandau Talawang dan Kapuas, tari Manjuluk Sipa, tari Kinyah Bawi, tari Boleong Dadah, Tari Tambung, tari Kinyah Pampulu, Tari Banggai, Tari Badeder, Tari Bahala, Tari Balian Bawo, Tari Bukung, Tari Kangkurung, Tari Kanjan, Tari Karaenta, Tari Kinyah DanumK Kalimantan Barat: tari Capin Tari J
Maluku: tari Caka Lele, tari Lenso, tari Mutiara, Tari Dendang Dilale, Tari Denge-denge, Tari Dodobol, Tari Maru Putih, Tari Mabileose, Tari Due.
Irian Jaya/: tari Yospan, tari Wor, tari Dombe., Tari Aluyen, Tari Aniri, Tari Aya Nende, Tari Det Pok Mbui, Tari Dow Mamun, Tari Etol, Tari Kampu, Tari Meitoro Meisawe,Tari Mbis Pok Mbui, Tari Meto, Tari Ndi, Tari Mooni dll.
3.7.1.2. Tari Agama

Tari upacara Agama adalah tari yang diyakini memiliki karismatik khusus, apabila tidak dilaksanakan akan berdampak kepada peri kehidupan selanjutnya. Tari upacara agama memiliki tradisi khusus dilaksanakan dalam konteks yang berhubungan dengan pernyataan penghayatan keagamanan dimana mereka lebih asyik apabila melakukan dengan penghayatan dalam

dan bersifat memuja, mengkultuskan, dan penghayatan persembahan secara total. Di bali banyak tari jenis keagamaan digunakan sebagai pernyataan maksudnya. Tari yang ada antara lain meliputi tari Pendet, Rangde, Rejang, Keris, Pasraman, Gabor, Ngaben untuk acara kematian.
Daerah Jambi memiliki tari tradisional Sekapur Sirih (tari untuk penyambutan tamu Agung dan pejabat daerah yang hadir ke Jambi. Tari tersebut banyak digunakan untuk penyambutan tamu terhormat. Di sisi lain, Tari Joget Batanghari adalah tarian berpasangan, biasanya dilakukan sebagai ungkapan kebahagian bersama, maka tari ini berbentuk tari sosial.Tari Dana Sarah adalah tari menangkap ikan tari Angguk, tari Depan Tulang Belut, tari Kipas Perentah, tari Sauh, , tari Gunjing, tari Mandi Taman, Tari Kain, tari Kelit Lang, tari Kepak Balam dll.
Dalam rangka pengembangan asset tari untuk kalangan tertentu tari ini dapat dikemas untuk konsumsi pariwisata. Hal ini dapat dilakukan apabila sepakat untuk tidak meninggalkan akar budaya tradisi budaya tari ini, mengingat tari ini sudah banyak dikenal kalangan. 3.8. Tari Berdasarkan orientasi Artistik Tari berdasarkan orientasi artistik lebih menekankan kepada bentuk tari yang menonjolkan penggarapan seni atau estetis secara fulgar. Tarian jenis ini menjadi milik rakyat, istana, dan primitif. Tari-tarian tersebut telah diuraikan pada penjelasaan terdahulu. Selanjuynya, tari-tarian lain terdiri dari jenis tari-tarian sebagai berikut:
3.8.2. Musical Dance Jenis tari ini terdiri dari tarian yang dipentaskan secara kolosal. Biasanya merupakan bentuk pertunjukan tari yang dipentaskan berbentuk kebersamaan antara penari dan masyarakat urban yang bergabung di dalamnya.
3.9. Fungsi Tari

Pada dasarnya semua aktivitas yang dilakukan manusia adalah untuk memebuhi kebutuhan hidupnya. Kebutuhan yang erat hubungannya dengan pemenuhan sentuhan estetis adalah melalui kegiatan berkesenian. Salah satu cabang kesenian dalam pembahasan di sini adalah seni tari. Peranan seni tari untuk dapat memenuhi kebutuhan manusia adalah dengan melalui stimulan individu, sosial, dan komunikasi. Kedua fungsi individu dan sosial merupakan ekspresi jiwa manusia. Dengan demikian tari dalam rangka memenuhi kebutuhan idividu dan sosial merupakan alat yang digunakan untuk penyampaian ekspresi jiwa dalam kaitan dengan kepentingan lingkungannya. Oleh karena itu, tari dapat berperan sebagai pemujaan, sarana komunikasi, dan pernyataan batin manusia dalam kaitannya dengan ekspresi kehendak. Dengan demikian tari apat sekaligus menjadi kendaraan mengekspresikan keinginan, pernyataan maksud, dan tujuan tertentu yang mendatangkan kepentingan sosial secara total. Dalam kaitan dengan itu, secara umum dapat digarisbawahi bahwa fungsi tari dapat bertujuan sebagai pemujaan, sarana komunikasi, persembahan, dan perwujudan kehendak yang diungkapkan sehubungan dengan ekspresi kebutuhan yang mendesak pada diri manusia. Secara garis besar Soedarsono mengelompokan fungsi seni tari ke dalam seni pertunjukan dapat dikelompokan menjadi tiga sebagai berikut:

3.9.1. Tari sebagai sarana Upacara

Fungsi tari sebagai sarana upacara merupakan bagian dari tradisi yang ada di dalam suatu kehidupan masyarakat yang sifatnya turun temurun dari generasi ke generasi berikutnya sampai masa kini, di mana berfungsi sebagai ritual. Tari sebagai sarana upacara ritual harus diselenggarakan pada saat tertentu disertai berbagai sesaji pada situasi atau tempat tertentu pula. Setiap upacara selalu dilengkapi dengan tari-tarian, bunyi-bunyian guna menambah kesakralan dan menghadirkan daya magis, dalam peristiwa penting kehidupan yang diikuti dengan sesaji. Seperti panen atau potong padi sebagai ungkapan terima kasih berkaitan dengan peristiwa kelahiran, kesuburan, perkawinan, keagamaan, dan adat. Tari-tarian ini memiliki ciri-ciri adalah sebagai berikut: 1. Hidup dan berkembang dalam tradisi yang kuat, sebagai sarana untuk persembahan, 2. Sebagai sarana memuja dewa (keagamaan) yang berarti bersifat sakral, 3. Bersifat kebersamaan dan diulang-ulang. Di bawah ini beberapa contoh tari-tarian yang difungsikan dalam berbagai upacara agama, adat di suatu daerah sebagai berikut:

Tugas untuk kamu, coba masukan ke golongan mana tari-tarian ini dikelompokan. Tari-tarian tersebut adalah tari Penyambutan, tari Gembira, tari Perang, tari Bebodoran. Tari Rangde, tari Kecak. 3.9.2. Tari Sebagai Sarana Hiburan Salah satu bentuk penciptaan tari ditujukan hanya untuk ditonton. Hal ini berhubungan dengan tari untuk memenuhi konsumsi publik saja. Oleh sebab itu, dalam penyajian terkait dengan berbagai kepentingan terutama dalam kaitannya dengan hiburan, amal, atau bahkan untuk memenuhi kepentingan publik dalam rangka hiburan saja.




Beri Penilaian

Rating : 4.1/5 (9 votes cast)


Peralatan pribadi