PELAKU KEGIATAN EKONOMI.Soegiharsono

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari
Cobalah pada hari biasa, misalnya jam 07.00 sampai jam 09.00, kalian berkeliling dan mengamati masyarakat di sekitar kalian. Kalian tentu melihat bahwa hampir seluruh anggota masyarakat sedang bekerja. Ada yang bekerja di sawah atau ladang, ada yang di kantor
atau di pabrik, di sekolah, di bank, hotel, dan di jalan-jalan seperti sopir angkot, taksi, ojek, sampai di warung-warung atau gerobag dorong di pinggir jalan. Pendeknya ada begitu banyak macam kegiatan dan begitu banyak pelakunya. Orang tuamu tentulah salah satu
di antara mereka. Bersama-sama dengan orangtua teman-temanmu mereka melakukan kegiatan mencari penghasilan dengan bekerja Mereka juga membelanjakan uangnya untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Inilah kegiatan-kegiatan dasar ekonomi. Sedangkan
orangtuamu dan orang tua teman-temanmu beserta seluruh anggota masyarakat yang melakukan kegiatan-kegiatan itu disebut pelaku kegiatan ekonomi.

A. PERSOALAN EKONOMI

Berbagai kegiatan ekonomi, seperti mencari nafkah dengan cara menghasilkan sesuatu, berdagang, mendistribusikan barang dan jasa, dan mengkonsumsi, dilakukan supaya orang dapat hidup layak. Untuk hidup layak kita membutuhkan bermacam-macam hal seperti makanan, minuman, pakaian, rumah, kesehatan, rekreasi, pendidikan, dan sebagainya. Kenyataannya, kebutuhan kita sebagai manusia itu banyak dan beraneka ragam atau tidak terbatas. Kenyataan lain, sumber-sumber atau alat-alat yang dapat dipakai untuk memenuhi kebutuhan itu terbatas atau langka. Artinya, jumlah, bentuk, macam, dan keberadaannya di suatu tempat itu tidak cukup atau kurang daripada yang kita butuhkan. Karena itu diperlukan usaha atau pengorbanan untuk memperolehnya. Inilah yang disebut kegiatan ekonomi. Akibat adanya dua kenyataan di atas, timbullah persoalan pokok ekonomi, yakni bagaimana dengan sumber-sumber atau alat-alat yang terbatas orang dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan hidupnya yang tidak terbatas. Lalu, siapa yang dapat menjawab persoalan pokok ekonomi di atas? Jawabannya adalah para pelaku ekonomi.

B. PELAKU KEGIATAN EKONOMI

Jika kalian amati masyarakat dengan seksama, maka paling tidak terdapat tiga macam kegiatan ekonomi yang utama yakni menghasilkan atau memproduksi (kegiatan produksi), menyalurkan (distribusi), dan menggunakan atau memakai (konsumsi). Kegiatan-kegiatan tersebut dilakukan oleh pelaku atau subjek ekonomi. Berikut ini kita akan membicarakan para pelaku kegiatan ekonomi tersebut. Secara garis besar para pelaku kegiatan ekonomi dapat digolongkan menjadi empat sektor atau kelompok besar yakni rumah tangga, para produsen, pemerintah, dan luar negeri. Marilah kita bicarakan satu per satu.

1. Rumah Tangga Keluarga kita membutuhkan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari seperti makan, membayar sekolah kalian, kesehatan, rekreasi dan sebagainya. Maka orangtua atau keluarga kita harus membelanjakan pendapatan yang diperoleh untuk membeli atau mengkonsumsi barang dan jasa. Lantas apa yang dilakukan oleh kedua orangtuamu dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari di atas? Mereka menjadi pegawai negeri, atau bekerja di perusahaan swasta, atau membuka usaha kos-kosan (menyediakan rumah kos), bertani, berdagang, menjadi buruh, dan lain-lainnya. Ini berarti rumah tangga menyediakan atau menawarkan tenaga kerja. Bisa juga menyediakan modal, tanah, untuk dunia usaha. Caranya bisa dengan melakukan usaha sendiri (berwiraswasta), bias bekerja pada orang lain misalnya menjadi karyawan atau pegawai, atau buruh, bisa juga dengan cara menyewakan hak miliknya, misalnya sawah atau rumahnya disewakan atau dikontrakkan kepada pihak lain. Artinya keluarga (rumah tangga), di samping mengkonsumsi juga melakukan kegiatan ekonomi yakni menyediakan tenaga kerja dan sumber daya lainnya. Dengan kata lain, rumah tangga merupakan konsumen sekaligus pemilik atau penyedia faktor-faktor produksi. Kegiatan mengkonsumsi dan menyediakan factor-faktor produksi seperti yang kita bicarakan di atas dilakukan oleh hampir semua rumah tangga di dalam masyarakat. Akan tetapi kalau kita berbicara mengenai rumah tangga, maka yang dimaksud di sini adalah seluruh anggota masyarakat yang mengkonsumsi. Ini dapat terdiri atas keluarga atau rumah tangga (bapak, ibu, anak), atau yang masih lajang, anak-anak atau orang dewasa yang hidup di asrama, dan sebagainya yang membeli barang dan jasa untuk konsumsi. Kita dapat menyebut mereka dengan Rumah Tangga Konsumen (RTK).

a. Pokok Permasalahan ekonomi rumah tangga

Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, orangtua kita harus mempunyai penghasilan. Bagi rumah tangga penghasilan merupakan alat atau sumber yang digunakan untuk memenuhi berbagai macam kebutuhan hidup sehari-hari. Maka yang menjadi pokok persoalan ekonomi rumah tangga adalah bagaimana dengan penghasilan yang masuk dapat mencukupi segala macam kebutuhan keluarga, baik sekarang maupun yang akan datang. Masalah ini dirasakan berat oleh sebagian besar rumah tangga atau keluarga di negara kita, terutama keluarga miskin. Bahkan banyak yang penghasilannya amat minim sehingga mereka mengalami kesulitan memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari. Sebaliknya bagi rumah tangga atau keluarga yang berpenghasilan tinggi, pokok persoalan di atas tidaklah menjadi masalah berat. Bahkan bisa dipastikan mereka tidak menghadapi atau merasakan persoalan ekonomi rumah tangga.

b. Penghasilan

Tahukah kalian orang tuamu bekerja sebagai apa? Itulah sumber penghasilan keluarga. Rumah tangga zaman sekarang memperoleh penghasilan terutama dalam bentuk uang. Namun ada juga yang berbentuk barang. Penghasilan utama biasanya berbentuk uang.Sedangkan tambahannya bisa berupa barang. Misalnya dalam bentuk fasilitas, seperti rumah dinas, kendaraan, atau penggantian biaya pengobatan.Penghasilan dalam bentuk uang dapat dibedakan menjadi penghasilan nominal (money income) dan penghasilan real (real income). Misalnya gaji atau penghasilan orangtuamu dalam sebulan sebesar Rp 100.000,00 Jumlah uang yang diterima oleh RTK sebesar seratus ribu rupiah itulah yang disebut penghasilan nominal (money income). Sedangkan jumlah barang
yang dapat dibeli dengan sejumlah uang tersebut (seratus ribu rupiah) disebut penghasilan real (real income).
Sebagai contoh, biasanya menjelang bulan suci Ramadhan terjadi kenaikan harga barangbarang kebutuhan pokok, seperti beras, gula pasir, tepung terigu, sayur, buah-buahan, dan lain-lain. Kenaikan harga bisa sekitar 10 sampai 20%. Misalnya, semula penghasilan sebesar Rp100.000,00 (penghasilan nominal) dapat digunakan untuk membeli beras 25 Kg (penghasilan real). Namun menjelang Ramadhan, harga beras naik menjadi Rp5.000,00 Maka jumlah uang yang sama hanya mendapatkan 20 Kg beras. Dengan kata lain penghasilan nominal tetap (Rp100.000,00), tetapi karena ada kenaikan harga maka nilai riilnya (penghasilan riil)
mengalami penurunan. Jadi penghasilan riil ditentukan oleh besarnya penghasilan nominal dan tingkat kenaikan harga barang-barang.
c. Pengeluaran rumah tangga

Penghasilan sebuah rumah tangga sebagian besar dibelanjakan untuk memenuhi segala macam kebutuhan rumah tangga. Dalam ilmu ekonomi disebut dibelanjakan untuk konsumsi. Konsumsi itu tidak hanya makanan saja melainkan mencakup semua barang dan jasa yang dibutuhkan untuk hidup. Pengeluaran setiap keluarga atau rumah tangga tidaklah sama besarnya. Keluarga yang satu berbeda dengan yang lain. Demikian juga pengeluaran setahun yang lalu tentulah tidak sama dengan pengeluaran keluarga sekarang, karena kebutuhan keluarga bisa meningkat dari waktu ke waktu. Besar kecilnya jumlah pengeluaran keluarga tergantung pada banyak faktor seperti berikut ini :

• besarnya jumlah penghasilan keluarga
• banyaknya anggota keluarga dan umurnya
• tingkat harga barang dan jasa kebutuhan hidup
• status sosial keluarga yang bersangkutan termasuk di dalamnya tingkat pendidikan
• lingkungan sosial sebuah keluarga (tinggal di desa atau kota, kota besar atau kota
kecil)
• cara-cara mengelola keuangan keluarga atau rumah tangga

B. HUBUNGAN ANTAR PELAKU KEGIATAN EKONOMI
1. Hubungan Antara Dua Pelaku : RTP dan RTK
Setelah kita melihat para pelaku dan kegiatan-kegiatannya secara garis besar, maka kita perlu menjawab pertanyaan bagaimana hubungan di antara para pelaku tersebut di atas? Pertama, hubungan antara RTK dan RTP dapat dilihat pada gambar berikut ini. Kita
berangkat dari rumah tangga konsumen (RTK) yakni seluruh masyarakat Indonesia yang berjumlah lebih dari 200 juta warga atau penduduk. Mereka ini bekerja mencari nafkah di rumah tangga produsen (RTP) atau dunia usaha baik usaha sendiri atau bekerja di perusahaan, dan memperoleh penghasilan. Penghasilan ini mereka belanjakan untuk membeli barang dan jasa yang dihasilkan oleh RTP melalui pasar.Dari sudut pandang RTP atau dunia usaha, untuk dapat memenuhi kebutuhan masyarakat (RTK) para produsen menghasilkan barang dan jasa yang dijual di pasar. Untuk itu RTP memerlukan sumber daya produktif atau faktor-faktor produksi dari RTK seperti tenaga kerja, lahan atau tanah, modal usaha, dan sebagainya. Sumber daya ini sebagian disediakan oleh rumah tangga terutama berupa tenaga kerja. Karena itu RTP memberikan balas jasa yang berupa upah atau gaji untuk tenaga kerja, sewa untuk lahan atau tanah,
dan bunga atau deviden untuk modal usaha. Jadi ada suatu arus barang dan jasa produktif dari RTK ke RTP berupa tenaga kerja dan faktor produksi lainnya, yang diimbangi dengan arus uang untuk pembayarannya dari RTP ke RTK. Arus uang ini berupa penghasilan atau
pendapatan masyarakat.

2. Hubungan RTP-RTK-Pemerintah- Luar Negeri
Pemerintah pun ikut ambil bagian dalam kegiatan ekonomi nasional dengan cara mengadakan berbagai transaksi dengan RTK maupun RTP. Sebagian angkatan kerja dari RTK ada yang bekerja di sektor pemerintah (PEM) sebagai pegawai negeri sipil maupun militer
dan mendapatkan balas jasa berupa upah/gaji (penghasilan). Namun demikian, RTK ltidak dapat membelanjakan semua penghasilannya, karena sebagian harus dibayarkan kepada PEM dalam bentuk pajak-pajak.

Misalnya, peralatan kantor, mesin-mesin, kendaraan, barang-barang elektronik, bangunan, dan sebagainya. Namun seperti RTK, RTP pun harus membayar pajak kepada PEM. Sebagian uang dari pajak dipakai oleh PEM untuk membayar pensiun dan memberi
subsidi kepada RTK dan RTP. Misalnya subsidi beras, pupuk, BBM, dan sebagainya (yang makin lama makin dikurangi).
Walaupun PEM membeli barang dan jasa di pasar barang namun PEM tidak dapat menjual hasil produksinya yang berupa barang dan jasa untuk kepentingan umum (public goods and services). Misalnya jalan raya, jembatan, keamanan, dan sebagainya. Sedangkan
hasil produksi Badan Usaha Milik Negara seperti jasa kereta api, BBM, postel, dan sebagainya tidak dimasukkan dalam kelompok PEM melainkan dimasukkan ke dalam kelompok atau sektor RTP (Badan Usaha atau perusahaan). Bagaimana hubungannya dengan sektor luar negeri? Pada arus barang, hasil produksi RTP tidak hanya disalurkan ke RTK di dalam negeri, melainkan juga di ekspor untuk pasar
luar negeri. Tetapi RTP, RTK, dan PEM juga membeli barang dan jasa yang berasal dari luar negeri atau impor. Dari kegiatan ekspor dan impor ini nampak adanya arus uang. Ketika RTP, RTK, PEM membeli barang dan jasa dari luar negeri (impor) kita harus membayar. Ini
berarti ada arus uang dari dalam negeri ke luar negeri. Sebaliknya pada kegiatan ekspor, ada arus uang masuk dari luar negeri ke dalam negeri. Kegiatan ekspor impor ini mempunyai pengaruh yang besar terhadap kegiatan perekonomian nasional, seperti produksi, tingkat
harga, peredaran uang, dan kesempatan kerja


Beri Penilaian

Rating : 3.3/5 (9 votes cast)


Peralatan pribadi