Menulis proposal untuk kegiatan ilmiah sederhana 12.1 Mokhamad Irman

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari
 
Wacana

Daftar isi

                          Masjid Istiqlal Simbol Rasa Syukur Kemerdekaan

                       Ide pembangunan Masjid Istiqlal muncul setelah Belanda menyerahkan

    

kedaulatannya kepada Indonesia pada tahun 1949. Menteri Agama waktu itu, K.H. Wahid Hasyim dan Cokroaminoto mengajukan ide itu ke Presiden Sukarno. Pada tahun 1953, dibentuk kepanitian yang diketuai Anwar Cokroaminoto.

    Sukarno bahkan terlibat langsung dalam kepanitiaan, sebagai Bagian Teknik Pembangunan Masjid Istiqlal dan ketua dewan juri sayembara maket Istiqlal. Masjid Istiqlal dibangun sebagai bentuk rasa syukur bangsa Indonesia atas kemerdekaan. Itulah sebabnya masjidnya dinamakan Istiqlal, yang berarti merdeka.

    Sayembara baru digelar pada tahun 1955. Ada 30 peserta yang ikut, 27 di antaranya menyerahkan gambar. Setelah diseleksi, hanya 22 yang memenuhi syarat lomba. Dewan juri pun memutuskan lima peserta sebagai finalis, yaitu F Silaban dengan sandi “Ketuhanan”, R Oetoyo dengan sandi “Istighfar”, Hans Groenewegen dengan sandi “Salam”, lima orang mahasiswa ITB dengan sandi “Ilham”, tiga orang mahasiswa ITB dengan sandi “Khatulistiwa”. Dewan juri kemudian menyepakati karya F Silaban sebagai pemenang.

    Menggunakan dana APBN senilai Rp 7 miliar dan 12 juta dolar AS, masjid dibangun dengan penanaman tiang pancang pada tahun 1961. Pembangunan baru selesai 17 tahun kemudian. Presiden Soeharto meresmikannya pada 22 Februari 1978. Masjid ini memakai areal lahan seluas 9,5 hektare. Sebanyak 2,5 hektare dipakai untuk bangunan. Luas areal parkir mencapai 3,35 hektare, dan taman mencapai 6,85 hektare.

    Gedung induk dibangun di atas lahan satu hektare mencapai lima tingkat dengan ketinggian 55,8 meter dari permukaan tanah. Kontruksi beton bertulang masjid ini mencapai 92.292,87 meter persegi. Tiang pancangnya ada 5.138 buah. Di gedung induk ini ada kubah setengah bola di puncaknya, memakai kerangka polyhendra eks-Jerman Barat. Kontruksinya beton bertulang bergaris tengah 45 meter. Ada 12 tiang kolom bergaris tengah 2,5 meter yang dilapisi stainless steel yang menyangga kubah ini. Tiang-tiang itu dihubungkan dengan beton ring berukuran 2,4,5 meter.Di tengah kubah tergantung sound system seberat tiga ton. Di tengahtengah lingkaran kubah (dilihat dari dalam) dituliskan lafaz Ayat Kursi dan Surat Al Ikhlas. Di puncak kubah, ada lambang bulan-bintang yang disangga tiang baja setinggi 17 meter, bergaris tengah tiga meter.

    Berat keseluruhan 2,5 ton. Masjid dilengkapi menara di sebelah timur, setinggi 6,666 cm dengan diameter 5 meter. Ini melambangkan jumlah ayat-ayat Al-Quran. Puncak menara dengan ketinggian 30 meter dan berat 28 ton terletak di atas tempat azan. Masjid juga dilengkapi dengan beduk dari kayu meranti merah yang telah berusia 300 tahun (asal dalam Kalimantan Timur), sebagai beduk terbesar di Indonesia. Garis tengah beduk bagian depan mencapai dua meter, garis tengah bagian belakang 1,71 meter. Panjang beduk ada tiga meter. Beratnya mencapai 2,3 ton. Dalam saat bersamaan, 200 ribu jamaah tertampung dari lantai satu sampai lantai lima. Terasnya saja mampu menampung 50 ribu jamaah. Lantai dasar seluas 25 ribu meter persegi dijadikan sebagai areal perkantoran. Majelis Ulama Indonesia, Dewan Masjid Indonesia, Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia, berkantor di sini.

A. Pengertian Proposal

   Proposal adalah suatu usulan kegiatan atau rencana yang diterangkan dalam bentuk rancangan kerja secara terperinci dan sistematis yang akan dilaksanakan atau dikerjakan. Proposal dibuat untuk mendapatkan dukungan atau persetujuan pihak lain. Tapi adakalanya proposal juga dibuat untuk memohon bantuan dana. Berdasarkan bentuknya, proposal dapat digolongkan menjadi dua, yaitu: (1) proposal formal dan (2) proposal semiformal atau proposal sederhana.

B. Sistematika Proposal

1. Proposal Formal

    Proposal Formal disusun secara lengkap meliputi tiga bagian utama, yaitu seperti berikut

    a. Bagian Pelengkap Pendahuluan

    Bagian ini terdiri atas:

    (1) sampul dan halaman judul

    (2) prakata

    (3) ikhtisar (abstrak)

    (4) daftar isi

    (5) penegasan permohonan

    b. Isi Proposal

    Bagian ini terdiri atas:

    (1) latar belakang masalah

    (2) ruang lingkup masalah

    (3) pembatasan masalah

    (4) asumsi dasar/kerangka teori

    (5) metodologi

    (6) fasilitas

    (7) personalia (kepanitiaan)

    (8) keuntungan dan kerugian

    (9) waktu dan biaya

    c. Bagian Penutup

    Bagian ini terdiri atas:

    (1) daftar pustaka

    (2) lampiran-lampiran

    (3) daftar gambar/tabel

2. Proposal Semiformal

    Proposal semiformal terbagi menjadi dua jenis, yaitu: proposal kegitan umum dan proposal kegiatan ilmiah sederhana.

a. Proposal Kegiatan Umum

    Proposal kegiatan umum ialah proposal yang berisi usulan atau rencana kegiatan yang bersifat umum, misalnya, kegiatan bazar, bakti sosial,

    pesantren kilat, atau LDKS.

    Sistematika proposal kegiatan umum berbentuk sederhana, yaitu meliputi :

    (1) nama kegiatan (judul)

    (2) latar belakang atau dasar pemikiran

    (3) maksud dan tujuan

    (4) sasaran/ruang lingkup

    (5) waktu dan tempat kegiatan

    (6) penyelenggara/panitia kegiatan

    (7) program/jadwal kegiatan

    (8) anggaran biaya

    (9) penutup

Contoh proposal kegiatan umum:

      PROPOSAL KEGIATAN STUDI TOUR/WISATA SMP NEGERI 22 JAKARTA

I. DASAR PEMIKIRAN

    Proses belajar-mengajar yang dicanangkan oleh pemerintah dan tertuang dalam kurikulum tentunya tidak diartikan secara tekstual belaka, yaitu hanya dalam bentuk penyampaian dari narasumber dalam hal ini guru sebagai pengajar kepada siswa sebagai subjek yang diajar, secara kontinyu atau berkala melalui metode lisan maupun tulisan dengan menggunakan berbagai sumber belajar. Namun, proses belajar juga meliputi proses pengamatan langsung kepada objek-objek yang berkaitan dengan bahan pangajaran yang dapat dilihat atau ditemui hal-hal yang bersumber dari lingkungan sekitar yang diformulasikan menjadi teori dan bidang-bidang ilmu. Sementara tujuan pembelajaran sendiri adalah selain memberi pemahaman dan keterampilan juga menanamkan pengalaman-pengalaman yang berarti dan dapat dijadikan dasar pemikiran serta perilaku baik di masa sekarang maupun yang akan datang bagi siswa didiknya.

   Untuk mencapai pengalaman belajar yang mengesankan, tentunya siswa juga diajak untuk melihat dan berinteraksi langsung dengan objek-objek yang menjadi salah satu bagian bahan ajar yang mereka pelajari di sekolah, tidak melulu hanya melihat di buku pelajaran. Dalam hal ini, sesekali siswa diajak berpergian untuk meneliti dan mengamati sesuatu sesuai dengan pelajaran yang dipelajari sambil berwisata.

    Salah satu program sekolah khususnya SMP Negeri 22 yang merupakan kegiatan rutin OSIS ialah Kegiatan Studi Tour atau Studi Wisata. Kegiatan yang membawa siswa-siswi khususnya kelas tujuh atau kelas delapan ke sebuah objek wisata yang berkaitan dengan mata pelajaran tertentu. Untuk tahun pelajaran 2006/ 2007, SMP Negeri 22 hanya mengadakan studi tour untuk kelas delapan dan bersifat perwakilannya saja.

II. TUJUAN KEGIATAN

1. Memperkenalkan siswa kepada objek wisata tertentu yang berkaitan dengan bidang ilmu tertentu

2. Mengajak siswa mengamati dan meneliti objek wisata yang dimaksud, yaitu Sumber Air Panas Ciater

3. Melakukan proses belajar-mengajar melalui metode langsung berupa pengamatan langsung terhadap objek atau sumber belajar

4. Menciptakan kondisi dan nuansa belajar yang lain dari yang biasanya berlangsung di sekolah

5. Mengajarkan siswa untuk berinteraksi langsung pada lingkungan sebagai sumber belajar

6. Membawa siswa dan guru untuk berekreasi sambil mencari ilmu

III. PELAKSANAAN KEGIATAN

Kegiatan “Studi Tour/Studi Wisata” dilaksanakan pada;

Hari, tanggal        : Kamis, 23 November 2006

Tujuan                 : Ciater, Subang, Bandung

Waktu berangkat : Pukul. 07.00 dari sekolah

IV. PESERTA KEGIATAN

    Peserta kegiatan terdiri atas siswa-siswi perwakilan kelas VIII masing-masing berjumlah lima orang ditambah oleh perwakilan dari Eks-kul OSIS SMP Negeri 22 sebanyak masing masing satu orang. Selain itu, juga pengurus panitia terdiri atas pejabat sekolah Pembina OSIS atau Eks-kul yang ditunjuk serta para wali kelas VIII.

V. SUSUNAN KEPANITIAAN

( TERLAMPIR )

VI. ANGGARAN BIAYA

( TERLAMPIR )

VII. JADWAL KEGIATAN

( TERLAMPIR )

VIII. PENUTUP

     Demikianlah proposal kegiatan Studi Tour atau Studi Wisata siswasiswi kelas VIII SMP Negeri 22 Jakarta. Semoga pelaksanaan kegiatan yang dimaksud dapat berjalan dengan baik dan lancar dan mencapai tujuan yang diharapkan. Untuk itu, kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu terlaksananya kegiatan ini.

                                                                                                                                                                                          Jakarta, 20 Nopember 2006

                                                                                             PANITIA KEGIATAN STUDI TOUR

                                                                              SMP NEGERI 22 TAHUN PELAJARAN 2006/2007

               KETUA,                                                                                                                                               SEKRETARIS,

                 Ttd.                                                                                                                                                           Ttd.


NELSON SIAHAAN, S.Pd.                                                                                                                              DRS.TRI WAHYU P.

     NIP. 131 580 140                                                                                                                                         NIP. 130 215 804

                                                                                                      MENGETAHUI,

                                                                                            KEPALA SMP NEGERI 22,

                                                                                                             Ttd.


                                                                                            DRS. D. SUBAGJO, M.Pd.

                                                                                                 NIP. 130 804 882

Lampiran 1:

                                                                                              SUSUNAN PANITIA

                                                                     KEGIATAN STUDI TOUR SMP NEGERI 22 JAKARTA

                                                                                  TAHUN PELAJARAN 2006 / 2007

                                                                     1. Pembina : Drs. D. Subagjo, M.Pd.

                                                                     2. Ketua : Nelson Siahaan, S.Pd.

                                                                     3. Sekretaris : Drs. Tri Wahyu Prastowo

                                                                     4. Bendahara : Inneke Malau, S.Pd.

                                                                     5. Anggota :

                                                                     1. Rukiyah Harahap, S.Pd.

                                                                     2. Drs. Deborah Hutabarat

                                                                     3. Yayah Sofiah, S.Pd.

                                                                     4. Drs. Aruji Muin, MM.

                                                                     5. Koordinator Kelas :

                                                                     1. Yuli Yulianti, S.Pd.

                                                                     2. Widia Nuvianinghsih, S.Pd.

                                                                     3. Susanti P.L. S.Pd.

                                                                     4. Mugi Bagasworo, S.Pd.

                                                                     5. Solhah Munawarah, AmPd.

                                                                     6. Mimi Anggraini, S.k.

                                                                     7. Zaenal

                                                                                                                                                                                 Jakarta, 20 November 2006

                                                                                                                                                                              Kepala SMP Negeri 22 Jakarta,


                                                                                                                                                                                                 Ttd.

                                                                                                                                                                                   Drs. D. Subagjo, M.Pd.

                                                                                                                                                                                       NIP. 130 804 882


Lampiran 2:

DOKUMEN ANGGARAN SATUAN KERJA

PEMERINTAH PROPINSI DKI JAKARTA

URAIAN ANGGARAN LANGSUNG PER RINCIAN KEGIATAN

TAHUN ANGGARAN 2006

UNIT KERJA : SMP N 22

PROGRAM : Organisasi Siswa Intra Sekolah

KEGIATAN : Studi Tour

RINCIAN KEGIATAN :

Lampiran 3:

                                                                         JADWAL KEGIATAN STUDY TOUR SMP NEGERI 22

                                                                                     TAHUN PELAJARAN 2006 / 2007  

                                                           TANGGAL 10-11 JANUARI 2005 KE CIATER, SUBANG, BANDUNG

b. Proposal Kegiatan Ilmiah Sederhana

Proposal kegiatan ilmiah sederhana atau proposal penelitian ilmiah sederhana adalah usulan kegiatan yang berisi rancangan kerja atau langkah-langkah untuk melakukan kegiatan ilmiah secara sederhana.Misalnya, proposal pengamatan, proposal mengadakan diskusi ilmiah, proposal penelitian sederhana, dan proposal studi kepustakaan.

Sistematika proposal kegiatan ilmiah sederhana juga berbentuk sederhana meliputi unsur-unsur berikut.

1) Nama kegiatan ilmiah (judul) Judul merupakan cerminan dari keseluruhan rencana penelitiannya, karenanya merupakan unsur yang paling penting dan merupakan “wajah” pengenal rencana penelitiannya tersebut.

2) Latar belakang/Dasar penelitian Latar belakang penelitian memuat alasan-alasan mengapa topik seperti yang tercantum di dalam judul penelitian itu diteliti.

3) Ruang lingkup masalah Hasil paparan permasalahan dalam latar belakang untuk lebih jelas diuraikan dalam bentuk ruang lingkup/identifikasi masalah. Identifikasi ini memperlihatkan berbagai kemungkinan masalah yang muncul dan yang dapat diteliti.

Berikut ini adalah contoh identifikasi masalah penelitian ilmiah yang berkaitan dengan pengamatan terhadap profesi pemulung di DKI. Ruang lingkup masalahnya, misalnya sebagai berikut:

(1) Permasalahan sosial apa sajakah yang ada di DKI Jakarta?

(2) Permasalahan sosial apa sajakah yang menyangkut dengan ketenagakerjaan di DKI Jakarta?

(3) Bagaimanakah tingkat kepedulian masyarakat DKI Jakarta terhadap permasalahan sosial yang ada di wilayahnya?

(4) Solusi apa sajakah yang dapat dilakukan untuk mengatasi permasalahan ketenagakerjaan di DKI Jakarta?

(5) Latar belakang apakah yang membuat para pemulung memilih profesi sebagai pemulung?

(6) Apakah keluarga pemulung ikut serta pula menjadi pemulung?

(7) Bagaimanakah riwayat ekonomi dan pekerjaan para pemulung sebelumnya?

(8) Berapakah penghasilan rata-rata pemulung setiap hari?

(9) Bagaimanakah tingkat kepuasan para pemulung terhadap penghasilan yang diperoleh serta profesi yang dijalaninya?

(10) Bagaimanakah pandangan para pemulung terhadap pendidikan keluarganya?

(11) Bagaimanakah gambaran para pemulung terhadap masa depan hidupnya?

(12) Bagaimanakah lingkungan tempat tinggal dan lingkungan sosial para pemulung?

(13) Bagaimanakah gambaran iklim kesejawatan di antara para pemulung?

4) Pembatasan masalah Berdasarkan identifikasi ditetapkan batasan permasalahan. Pembatasan masalah penelitian berupa penetapan lingkup permasalahan dari berbagai masalah yang teridentifikasi sesuai dengan tujuan penelitian.

5) Teknik/metode yang digunakan Dalam hal ini dijelaskan populasi dan sampel penelitian (jika penelitian sampling) dan teknik pengambilan sampelnya. Jika bukan penelitian sampling atau sensus (populasi), dijelaskan siapa informan yang menjadi subjek penelitian. Selanjutnya metode (teknik) pengumpulan data juga dijelaskan, dan demikian pula metode analisis data yang akan dipergunakan.

6) Tujuan dan manfaat kegiatan Di sini, dijelaskan apa saja tujuan kegiatan atau penelitian. Lalu dijelaskan pula jika telah diteliti hasilnya akan bermanfaat untuk apa dan untuk siapa.

7) Program kegiatan Pada bagian ini, penyusun proposal akan menyajikan jadwal atau pembagian waktu pelaksanaan kerja.

8) Jadwal atau program pelaksanaan kegiatan ini untuk memberikan gambaran kepada penerima proposal tentang kegiatan sejak dari awal hingga akhir.

9) Lokasi dan waktu kegiatan Dalam proposal juga dijelaskan kapan dan di mana program kegiatan secara keseluruhan dilakukan atau dilaksanakan.

10) Biaya kegiatan Pada bagian ini dipaparkan perincian anggaran dari pemasukan hingga biaya-biaya yang akan dikeluarkan dalam melaksanakan kegiatan. Dalam penyusunan anggaran diusahakan harus efisien dan logis.

11) Penutup Bagian ini berisi penegasan permohonan persetujuan pihak yang berwenang menyetujui, seperti kepala sekolah, harapan-harapan, dan ucapan terima kasih. Proposal diakhiri dengan penulisan tanggal pengajuan proposal dan tanda tangan penanggung jawab proposal.

Contoh proposal kegiatan ilmiah:

                                                                Proposal Kegiatan

                                                                          Dialog Interaktif Dampak Pemakaian Narkoba pada Remaja

                                                                          Diselenggarakan oleh Gabungan Pengurus OSIS SMK se-

                                                                                                      Kotamadya Surabaya  

                                                                                                             Tahun 2003


A. Latar Belakang Masalah

   Narkoba atau narkotika dan obat-obatan terlarang sekarang menjadi permasalahan nasional dan ramai dibicarakan cara pemecahannya. Narkoba telah menjadi bencana nasional yang dampaknya lebih hebat dibandingkan dengan bencana tanah longsor atau banjir. Penyalahgunaan narkoba akan berdampak sangat luas terhadap kelangsungan hidup bangsa. Penggunaan narkoba sesungguhnya diperlukan alam dunia kedokteran. Akan tetapi, saat ini narkoba telah disalahgunakan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk kepuasaan sesaat. Dampak pemakaian narkoba banyak sekali. Dampak bagi si pemakai di antaranya adalah denyut jantung bertambah keras, tubuh menjadi lemah, dan akhirnya jiwa si pemakai tidak tertolong. Ciri-ciri pemakai yang mulai bergantung pada narkotik adalah suka bicara, cemas dan gelisah, tidak dapat duduk tenang, denyut nadi cepat, kulit panas dan bibir hitam, tidak dapat tidur, bernapas dengan cepat serta tangan dan jemari gemetar. Hasil penelitian Fakultas Kedokteran di salah satu universitas di Jakarta menyebutkan bahwa sekitar 70% pelaku penyalahgunaan narkoba adalah remaja. Remaja adalah sekelompok manusia yang tidak mau dianggap anak-anak, tetapi belum mencapai usia dewasa. Tidak dapat dibayangkan dalam usia yang sangat muda mereka sudah terkena racun narkotika. Apabila hal ini berlangsung terus-menerus, bagaimana masa depan mereka dan bagaimana masa depan bangsa ini? Berdasarkan pemikiran ini, kami dari Gabungan Pengurus OSIS SMK se-Kotamadya Surabaya bermaksud mengadakan acara dialog interaktif mengenai penyalahgunaan narkoba di kalangan remaja.

B. Identifikasi Masalah

   Berdasarkan latar belakang tersebut di atas dapat diindentifikasi topiktopik permasalahan yang berhubungan dengan penyalahgunaan narkoba yaitu seperti berikut.

1. Apa penyebab terjadinya penyalahgunaan narkoba pada remaja?

2. Apa jenis-jenis narkoba yang sering dipakai oleh remaja?

3. Apa ancaman hukum terhadap pengedar dan pemakai narkoba?

4. Bagaimana dampak Pemakaian Narkoba pada Remaja?

5. Apa pengaruh narkoba bagi kesinambungan regenerasi bangsa?

6. Bagaimana memberantas atau memutus jalur pengedaran narkoba?

C. Pembatasan Permasalahan

Dari beberapa indentifikasi topik permasalahan di atas, agar pembahasan lebih terfokus dan berbobot, topik atau permasalah dibatasi hanya pada “Dampak Pemakaian Narkoba pada Remaja.”

D. Teknik Pelaksanaan

Teknik pelaksanaan dialog interaktif ini adalah sebagai berikut.

1. Mengundang para narasumber, yaitu tokoh agama, paramedis, dan mantan pemakai untuk memberikan pandangannya masingmasing selama lima belas menit.

2. Selanjutnya dilakukan dialog interaktif antara peserta dan narasumber yang dibagi atas beberapa termin.

E. Tujuan dan Manfaat

Kegiatan Dialog interaktif ini bertujuan untuk memberikan informasi pada para remaja, khususnya yang masih berstatus pelajar agar mengetahui dampakdampak dari memakai dan menyalahgunakan narkoba dilihat dari berbagai sudut pandang, agama, dan kesehatan. Adapun manfaatnya adalah agar para remaja menghindar dan menjauhkan diri dari narkoba atau narkotika serta obat-obatan terlarang.

F. Lokasi dan Waktu Pelaksanaan

Kegiatan ini akan dilaksanakan pada;

1. Hari/tanggal : 09 Februari 2003

2. Waktu        : 08.00 s.d. selesai.

3. Tempat       : Aula SMK Budi Utomo Surabaya

G. Program Kegiatan

Jadwal pelaksanaan dialog interaktif seperti terangkum dalam tabel berikut ini.

H. Anggaran Biaya kegiatan

Anggaran biaya untuk melaksanakan kegiatan ini adalah sebagai berikut.

J. Penutup

Demikian proposal ini kami ajukan. Besar harapan kami proposal ini dapat dikabulkan.

                                                                                                                                                                                            Surabaya, 3 Januari 2003

                                                                                                                Mengetahui,

                  Ira Ismurti                                                                        Drs. Samosir Hanafi                                                          Andi Hakim Nasution

                 Sekretaris                                                                    Kepala SMK Budi Utomo                                                                    Ketua

C. Bahasa Proposal

Proposal merupakan jenis tulisan yang formal dan ilmiah. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis proposal adalah sebagai berikut.

a. Hendaknya menggunakan bahasa yang jelas dan tepat dengan gaya bahasa yang formal dan lugas

b. Kejelasan dan ketepatan isi diwujudkan dengan menggunakan kata atau istilah yang jelas dan tepat

c. Paragraf yang kohesif dan koheren

d. Kalimat efektif dan tidak berbelit-belit serta ambigu

e. Mengungkapkan alasan dan tujuan yang logis


Beri Penilaian

Rating : 4.0/5 (63 votes cast)


Peralatan pribadi