BAB VIII. MENEMUKAN PELUANG BARU DARI PELANGGAN DEVI

Dari Crayonpedia

Langsung ke: navigasi, cari



Daftar isi

MENEMUKAN PELUANG BARU DARI PELANGGAN


Deskripsi
Pemasaran adalah sebuah proses dalam memuaskan kebutuhan dan keinginan manusia. Jadi, segala kegiatan dalam hubungannya dalam pemuasan kebutuhan dan keinginan manusia merupakan bagian dari konsep pemasaran. Pemasaran dimulai dengan pemenuhan kebutuhan manusia yang kemudian bertumbuh menjadi keinginan manusia. Namun manusia tidak hanya ingin memenuhi kebutuhannya namun juga ingin memenuhi keinginannya.
Proses dalam pemenuhan kebutuhan dan keinginan manusia inilah yang menjadi konsep pemasaran. Mulai dari pemenuhan produk (product), penetapan harga (price), pengiriman barang (place), dan mempromosikan barang (promotion). Seseorang yang bekerja dibidang pemasaran disebut pemasar. Pemasar ini sebaiknya memiliki pengetahuan dalam konsep dan prinsip pemasaran agar kegiatan pemasaran dapat tercapai sesuai dengan kebutuhan dan keinginan manusia terutama pihak konsumen yang dituju. Dalam buku ini dibahas tentang bagaimana Anda menganalisis dan mengevaluasi hasil hubungan yang telah dijalin dengan Pelanggan, Mendorong Pelanggan meningkatkan volume pembelian atau freuksensi pembelian, Menawarkan produk lain (penjualan silang) yang sesuai dengan kebutuhan dan keinginan pelanggan serta Menindak lanjuti permintaan lain dari pelanggan.

1. Menganalisis/Mengevaluasi hasil hubungan yang telah dijalin dengan pelanggan

Pendahuluan
Pemasaran merupakan suatu proses merencanakan dan menjalankan serangkaian konsep mengenai harga,promosi,dan konsep distribusi terhadap suatu ide-ide, barang,dan jasa untuk menciptakan pertukaran yang memuaskan individu, organisasi, dan masyarakat (Dalrymple:1995) Pemasaran memiliki fokus bagaimana agar kita dapat merubah suatu kebutuhan menjadi suatu keinginan Menerapkan pemasaran berarti melakukan usaha-usaha untuk mengetahui apa yang dibutuhkan oleh seorang individu, dan berusaha membuat suatu produk atau jasa yang dapat memuaskan kebutuhan-kebutuhan tersebut serta melakukan usaha-usaha untuk meyakinkan individu tersebut bahwa produk atau jasa yang kita hasilkan sesuai dengan yang dia butuhkan. Merubah kebutuhan menjadi keinginan merupakan pekerjaan yang berat dimana disini terjadi “battle of mind”, dimana seorang pemasar harus jeli dan cermat untuk memberikan afeksi kepada seseorang seseorang. Pemasaran merupakan hal yang dinamis sama seperti seorang manusia yang dinamis, memahami manusia yang cepat berubah merupakan tantangan bagi konsep-konsep pemasaran agar cepat mengkondisikan konsepnya dengan perubahan yang terjadi pada seorang manusia
Adapun tujuan pemasaran adalah mengenal dan memahami pelanggan sedemikian rupa sehingga produk cocok dengannya dan dapat terjual dengan sendirinya. Idealnya pemasaran menyebabkan pelanggan siap membeli sehingga yang tinggal hanyalah bagaimana membuat produknya tersedia. Sedangkan proses pemasaran terdiri dari analisa peluang pasar, meneliti dan memilih pasar sasaran, merancang strategi pemasaran, merancang program pemasaran, dan mengorganisir, melaksanakan serta mengawasi usaha pemasaran. 

A. Menganalisis Pelanggan

Saat sekarang Perusahaan saling berlomba untuk menarik dan memikat konsemen /pelanggan karena konsumen membuat perusahaan kita menjadi terus eksis, perusahaan harus memiliki komitmen penuh untuk membantu pelanggannya menjadi tetap eksis juga dipasar bisnis, perusahaan harus memastikan bahwa pelanggan mampu mencapai sukses melalui produk / jasa dari pelayanan yang mereka inginkan dari perusahaan, ketika pelanggan memastikan untuk memutuskan memilih produk dan jasa kita, maka secara langsung  produk dan jasa kita menjadi bagian penting bagi mereka. untuk itu komitmenkita yaitu harus membantu mereka dengan membuktikan dalam setiap tindakan dan keputusan yang dapat menguntungkan pelanggan yaitu dengan meningkatkan pelayanan dan keunggulan kinerja melalui komitmen terhadap konsumen dan perbaikan berkesinambungan ,maka perusahaan akan mendapatkan penghargaan ,kesetiaan dan kepercayaan dari pelanggan sehingga kemudian mereka menjadi pelanggan kita yang loyal dan nantinya akan mengarah pada hubumgan kerjasama yang sangat baik dalam waktu yang panjang, yang pada akhirnya perusahaan kita pun akan dapat tetap eksis terus dipasar bisnis.oleh sebab itu Perusahaan harus mengetahui siapa konsumennya dan apa keinginannya.
Ada lima langkah yang harus dilaksanakan oleh Perusahaan dalam melaksanakan orientasi konsumen diantaranya adalah :
a Menentukan kebutuhan umum
b Menentukan kelompok pembeli yang akan dituju
c Mengadakan riset konsumen
d Membedakan produk serta pesan pesannya
e Strategi pembedaan keuntungan
Untuk dapat menentukan pelanggan tersebut terlebih dahulu kita perlu menganalisis pelanggan secara umum ,kemudian diidentifikasi dan diambil kesimpulan secara khusus untuk target sasaran nya,analisa pelanggan ini merupakan bagian dari riset pemasaran yang tujuannya adalah untuk mengumpulkan data yang akan digunakan perusahaan untuk menentukan kebijakan pemasaran dan membuat keputusan, untuk itu sebelumnya kita harus mengetahui terlebih dahulu apa itu arti pelanggan.
1. Pengertian Pelanggan
Pengertian Pelanggan menurut para akhli bermacam macam, tergantung tingkat kemampuan dan latar belakang masing masing ,adapun pengertian pelanggan adalah sebagai berikut:
1) Pelanggan adalah bagian terpenting dalam usaha suatu Perusahaan
2) Pelanggan adalah orang atau merupakan lembaga yang melakukan pembelian berulan ulang.
3) Pelanggan adalah orang yamg tidak tergantung pada diri kita tapi sebaliknya kitalah yang tergantung padanya
4) Pelanggan bukan hanya mendatangkan uang tetapi juga sebagai manusia yang mempunyai perasaan dan keinginan yang harus kita hormati
5) Pelanggan adalah seseorang yang membina hubungan baik dengan orang lain khususnya produsen dalam bidang usaha
6) Pelanggan adalah orang yang memperhatikan perhatian penuh terhadap produk produk yang kita tawarkan.
7) Pelanggan orang ,organisasi atau instansi yang melakukan pembelian produk secara berulang ulang
2. Jenis pelanggan
Pada dasarnya ada dua jenis pelanggan, yaitu Pelanggan Eksternal dan Pelanggan Internal .
a Pelanggan Eksternal. Pelanggan eksternal adalah orang diluar industri yang menerima suatu produk (end-user). Pelanggan eksternal setiap industri jelas adalah masyarakat umum yang menerima produk industri tersebut. Beberapa hal yang diperlukan pelanggan eksternal adalah
(a) kesesuaian dengan kebutuhan akan produk
(b) harga yang kompetitif
(c) kualitas dan realibilitas
(d) pengiriman yang tepat waktu dan
(e) pelayanan purna jual.
b Pelanggan Internal. Pelanggan internal adalah orang yang melakuakan proses selanjutnya dari suatu pekerjaan (“next process”) Pelanggan internal merupakan seluruh karyawan dari
suatu industri. Yang diperlukan pelanggan internal adalah
(a) kerja kelompok dan kerjasama,
(b) struktur dan sistem yang efisien,
(c) pekerjaan yang berkualitas dan
(d) pengiriman yang tepat waktu.
Pengertian diatas adalah dasar pemikiran yang berorientasi kepada pelanggan berasal dari sudut pandang pelanggan ,untuk itu keputusan penetapan program pemasaran perusahaan harus didasarkan kepada kebutuhan dan keinginan pelanggan yang dituju,baik yang menyangkut produk,harga, distribusi, dan promosi secara terpadu dalam kesatuan yang utuh.
Mempertahankan pelanggan lebih penting daripada memikat pelanggan baru ,sebab mempertahankan pelanggan melalui pemenuhan kepuasan pelanggan akan memberikan implikasi seperti:
• Membeli lagi
• Mengatakan hal hal yang baik tentang perusahaan kepada orang lain
• Kurang memperhatikan merk dan iklan produk pesaing
• Membeli produk lain dari perusahaan yang sama
Kepuasan pelanggan adalah ungkapan yang menyenangkan dari pelanggan berdasarkan penilaiannya (perception) terhadap apa yang telah dia terima dibandingkan harapannya. Kepuasan pelanggan dipengaruhi oleh pengalamannya terdahulu/ sebelumnya sedangkan harapan pelanggan berkembang seiring waktu & volume transaksi/interaksi

B. Konsep Pemasaran ( Marketing concept)

1. Kebutuhan, Keinginan dan Permintaan
Ada perbedaan antara kebutuhan, keinginan dan permintaan.
Kebutuhan manusia adalah keadaan dimana manusia merasa tidak memiliki kepuasan dasar. Kebutuhan tidak diciptakan oleh masyarakat atau pemasar, namun sudah ada dan terukir dalam hayati kondisi manusia. keinginan adalah hasrat akan pemuas tertentu dari kebutuhan tersebut. Keinginan manusia dibentuk oleh kekuatan dan institusi sosial.
Sedangkan Permintaan adalah keinginan akan sesuatu yang didukung dengan kemampuan serta kesediaan membelinya.keinginan menjadi permintaan bila didukung dengan daya beli. Perbedaan ini bisa menjelaskan bahwa pemasar tidak menciptakan kebutuhan; kebutuhan sudah ada sebelumnya. Pemasar mempengaruhi keinginan dan permintaan dengan membuat suatu produk yang cocok, menarik, terjangkau dan mudah didapatkan oleh pelanggan yang dituju.
a. Produk
Produk adalah sesuatu yang dapat ditawarkan untuk memenuhi kebutuhan atau keinginan pelanggan. Pentingnya suatu produk fisik bukan terletak pada kepelikannya tetapi pada jasa yang dapat diberikannya. Oleh karena itu dalam membuat produk harus memperhatikan produk fisik dan jasa yang diberikan produk tersebut.
b. Nilai, Biaya dan Kepuasan
Nilai adalah perkiraan pelanggan tentang kemampuan total suatu produk untuk memenuhi kebutuhannya. Setiap produk memiliki kemampuan berbeda untuk memenuhi kebutuhan tersebut, tetapi pelanggan akan memilih produk mana yang akan memberi kepuasan total paling tinggi. Nilai setiap produk sebenarnya tergantung dari seberapa jauh produk tersebut dapat mendekati produk ideal, dalam ini termasuk harga.
2. Pertukaran, Transaksi dan Hubungan
Kebutuhan dan keinginan manusia serta nilai suatu produk bagi manusia tidak cukup untuk menjelaskan pemasaran. Pemasaran timbul saat orang memutuskan untuk memenuhi kebutuhan serta keinginannya dengan pertukaran.pertukaran adalah salah satu cara mendapatkan suatu produk yang diinginkan dari seseorang dengan menawarkan sesuatu sebagai gantinya.pertukaran merupakan proses dan bukan kejadian sesaat.masing-masing pihak disebut berada dalam suatu pertukaran bila mereka berunding dan mengarah pada suatu persetujuan. Jika persetujuan tercapai maka disebut transaksi.transaksi merupakan pertukaran nilai antara dua pihak,untuk kelancaran dari transaksi maka hubungan yang baik dan saling percaya antara pelanggan, distributor, penyalur dan pemasok akan membangun suatu ikan ekonomi, teknis dan sosial yang kuat dengan mitranya.sehingga transaksi tidak perlu
dinegosiasikan setiap kali, tetapi sudah menjadi hal yang rutin,hal ini dapat dicapai dengan menjanjikan serta menyerahkan mutu produk, pelayanan dan harga yang wajar secara kesinambungan.
a. Pasar
Pasar terdiri dari semua pelanggan potensial yang memiliki kebutuhan atau keinginan tertentu serta mau dan mampu turut dalam pertukaran untuk memenuhi kebutuhan atau keinginan itu. Istilah pasar untuk menunjukan pada sejumlah pembeli dan penjual melakukan transaksi pada suatu produk.
b. Pemasaran dan Pemasar
Pemasaran adalah keinginan manusia dalam hubungannya dengan pasar, pemasaran maksudnya bekerja dengan pasar untuk mewujudkan transaksi yang mungkin terjadi dalam memenuhi kebutuhan dan keinginan manusia. Pemasar adalah orang yang mencari sumberdaya dari orang lain dan mau menawarkan sesuatu yang bernilai untuk itu. Kalau satu pihak lebih aktif mencari pertukaran daripada pihak lain, maka pihak pertama adalah pemasar dan pihak kedua adalah calon pembeli.
Pertama kali konsumen berhubungan dengan perusahaan tentu muncul lebih dulu perhatian (attention) misalnya pada saat konsumen lewat di depan toko,konsumen tersebut akan memperhatikan satu jenis barang yang dipajangkan di etalase depan toko, kemudian konsumen tersebut timbul minatnya (interest) lalu Dia akan masuk ke dalam toko,setelah masuk ke dalam toko Dia mencari pramuniaganya dan minta diambilkan barang yang dia inginkan,ini berarti keinginannya (desire) makin meningkat, kemudian dia akan menanyakan berapa harganya,lalu terjadi tawar menawar, cocok harga, langsung dibayar dikas (action) setelah barang tersebut dikosumsi maka akan muncul dua kemungkinan konsumen tersebut puas atau tidak. ada lima konsep pemasaran yang mendasari cara organisasi melakukan kegiatan pemasarannya yaitu konsep produksi (production conceps), konsep produk (product concept), konsep penjualan (selling concept), konsep pemasaran (marketing concept), dan konsep sosial atau konsep kemasyarakatan (societal concept). evolusi yang terdapat dalam perkembangan kehidupan manajemen pemasaran adalah :
1) Konsep produksi ( production concept)
Konsep produksi bertitik tolak dari anggapan ,bahwa konsumen ingin produk yang harga murah dan mudah dipakai dimana mana,produsen yang menganut konsep ini, akan membuat produksi secara masal menekankan biaya dengan efisiensi tinggi ,sehingga harga pokok pabrik bisa ditekan dan harga jual lebih rendah dari saingan.produsen tipe ini akan mendistribusikan hasil produksinya ke seluruh pelosok agar mudah diperoleh konsumen, konsep ini merupakan konsep awal dari produsen untuk menguasai pasar konsep ini akan berhasil jika memang belum banyak saingan dan konsumen belum memperhatikan kualitas,yang diutamakan konsumen ialah terpenuhi kebutuhannya (needs) masalah wants belum diperhatikan. Kesimpulannya Konsep ini berpendapat bahwa pelanggan akan memilih produk yang menawarkan mutu, kinerja terbaik dan inovatif dalam hal ini memuaskan perhatian untuk membuat produk yang lebih baik dan terus menyempurnakannya. Industri yang berwawasan ini cenderung tidak memperhatikan keinginan dan kebutuhan dari pelanggan, sehingga divisi pemasaran akan mengalami kesulitan dalam pemasaran.
2) Konsep produk ( product concept)
Konsep ini adalah salah satu konsep tertua, yaitu akan memilih produk yang mudah didapat dan murah harganya. Dalam hal ini memusatkan perhatiannya untuk mencapai efisiensi produksi yang tinggi serta cakupan distribusi yang luas. Pada saat barang masih langka di pasar, maka produsen memusatkan perhatian pada teknis pembuatan produk saja, produsen belum memperhatikan selera konsumen ,produsen hanya membuat barang dengan to please on self, hanya menuruti bagaimana selera produsen sendiri, mereka didasari pemikiran pada premis premis berikut :
(a). Konsumen akan lebih memperhatikan mutu berbagai macam barang sebelum mereka membeli.
(b). Konsumen mengetahui perbedaan mutu berbagai macam barang
(c). Konsumen selalu mencari barang dengan mutu baik
(d). Produsen harus selalu menjaga mutu untuk mempertahankan langganan.
Konsep ini dapat dijalankan apabila permintaan produk melebihi penawarannya dan dimana biaya produk tersebut sangat tingi. Kelemahan konsep pemasaran ini adalah pelayanan tidak ramah dan buruk.
3) Konsep penjualan ( selling concept )
Disini produsen membuat barang, kemudian harus menjual barang itu dengan berbagai teknik promosi, hal yang penting disini ialah adanya kegiatan promosi secara maksimal, paham dari konsep ini ialah konsumen pasti akan mau membeli barang, bila mereka dirangsang untuk membeli, promosi besar besaran adalah merupakan ciri khas dari selling concept, premis yang mendasari konsep penjualan ini adalah:
a). Kensumen cenderung menolak membeli barang yang tidak penting oleh sebab itu mereka harus didorong untuk membeli
b). Konsumen dapat dipengaruhi melalui stimulasi promosi
c). Tugas produsen ialah mendorong penjualan
Kesimpulannya Konsep ini beranggapan bahwa pelanggan enggan membeli dan harus didorong supaya membeli.
Konsep ini sering digunakan pada “ Produk yang tidak dicari” atau tidak terpikir untuk dibeli serta pada industri yang mengalami kelebihan kapasitas produksi.
4) Konsep Pemasaran .
Disini produsen tidak hanya sekedar membuat barang, tidak pula asal melancarkan promosi, akan tetapi produsen memusatkan perhatian pada selera konsumen, produsen memperhatikan needs dan wants dari konsumen,dalam hal ini produsen lebih memperhatikan kebutuhan konsumen dan keinginan konsumen, konsumen tidak hanya membeli fisik barang tetapi mengharapkan sesuatu dari barang itu, ini yang disebut dengan wants, yaitu ada sesuatu yang lain yang diharapkan setelah membeli barang tersebut, jika ini bisa dipuaskan maka kegiatan marketing perusahaan akan mencapai sukses,premis yang mendasari konsep pemasaran ini adalah ;
a. Konsumen selalu memilih barang yang dapat memuaskan needs dan wants nya
b. Konsumen dapat dikelompokan berdasar needs dan wantnya
c. Tugas organisasi adalah meneliti dan menetapkan segmentasi dan memilih pasar serta mengembangkanb program pemasaran yang efektif
• Komponen konsep pemasaran
Sasaran utama marketing Consep (konsep pemasaran) adalah Kepuasan konsumen, ada tiga komponen penting dalam marketing konsep yaitu customer needs and want, organizationally integreted marketing strategy and goals (Bygrave 1994 : 68). Inti dari marketing concept ini adalah bukan membuat konsumen mengikuti keinginan produsen,
tetapi sebaliknya mengharuskan produsen memahami dan berusaha mengikuti selera konsumen.Marketing mulai dengan pertanyaan apakah yang dibeli oleh konsumen ? jawabannya
adalah kepuasan.konsumen mencari nilai dan terpenuhi, komponen kedua yang membentuk marketing konsep ialah organisasi yang terigrentasi, yang utuh. Semua harus mempunyai saasaran yang sama yaitu customer focus, komponen ke tiga yaitu goal archievement, memang tujuan perusahaan ialah untuk meningkatkan volume penjualan, tetapi jangan hanya menekankan peningkatan volume, juga harus membuat kegiatan marketing lebih efektif yang menunjang terhadap penjualan yang menguntungkan, tujuan lainnya ialah meningkatkan image terhadap perusahaan dan memperluas market share.
a. Pemasaran terpadu
Pemasaran terpadu pada dasarnya bermakna ganda,Pertama, berbagai fungsi pemasaran, armada penjualan, periklanan dan riset pemasaran harus terkoordinasi secara baik dan benar. Kedua, pemasaran harus terkoordinasi secara baik dengan bagian bagian lain dari perusahaan,dengan demikian keberhasilan pemasaran harus ditentukan oleh seluruh karyawan yang selalu menyadari bagaimana kegiatan yang mereka lakukan mempunyai dampak terhadap kepuasaan pelanggan,disamping itu, konsep pemasaran juga menuntut perusahaan agar melaksanakan pemasaran intern dan pemasaran ekstern.
Pemasaran intern adalah tugas memperkerjakan, melatih dan memotivasi karyawan yang cakap secara berhasil untuk melayani pelanggaan dengan baik,bahkan pemasaran intern
harus dilakukan terlebih dahulu sebelum pemasaran ekstern.dalam pemasaran ekstern kegiatan yang dilakukan adalah menyiapkan ,memberi harga ,mendistribusikan dan mempromosikan produk ke konsumen
b. Kemampulabaan (Profitbility)
Konsep pemasaran bukan hanya diarahkan kepada usaha pemenuhan kebutuhan dan keinginan pelanggan, tetapi melalui kepuasaan pelanggan peruasahaan juga mendapatkan laba dan sekaligus menemukan cara yang menguntugkan untuk memuaskan beragm keinginan. Perbedaan tentang konsep penjualan dan konsep pemasaran dikemukakan oleh William J. Stanton antara lain sebagai berikut:
5). Konsep Pemasaran Kemasyarakatan
Konsep pemasaran kemasyarakatan atau sering disebut konsep pemasaran sosial mencoba untuk menyempurnakan konsep pemasaran.
Dasar pemikiran yang terkandung dalam konsep pemasaraan kemasyarakatan adalah:
a. Keinginan konsumen tiadak selalu segaris dengan kepentingan jangka panjang mereka maupun
b. kepentingan jangka panjang masyarakat.
c. Para konsumen akan bertambah yang memilih organisasi yang menunjukan minat terhadap
d. keinginan dan kepentingan jangka panjang masyarakat.
e. Tugas organisasi adalah melayani pasar yang menjadi sasaran dan cara membuahkan hasil tidak hanya terpuaskannya keinginan tetapisekaligus juga terpenuhinnya kesejahteraan
perorangaan maupun masyarakat dalam jangka panjang sebagai kunci untuk menarik langganan dan mempertahankannya.
Ada dua hal yang berbeda antara konsep pemasaran kemasyarakatan dengan konsep pemasaran, yakni:
a. Konsep pemasaraan menuntut agar pemasaran memusatkan perhatian pada kebutuhan dan kepentingan konsumen sekaligus keinginan mereka.
b. Konsep pemasaran kemasyarakatan mengkhendaki perlu adannya tekanan terhadap kesejahteraan masyarakat dalam jangka panjang.
Hal ini menuntut dilakukannya lebih banyak pihak yang ikut dalan pemasaran dan pengaruh yang lebih tahan lama.artinya konsep ini berusaha memenuhi kebutuhan dan keinginan serta minat pelanggan sehingga dapat memenuhi kepuasan konsumen secara efektif dan efisien dan membuat kehidupan masyarakat lebih baik.
Pemasaran kemasyarakatan menuntut dimasukannya empat hal untukk diperhatikan dalam pengembalian keputusan, yakni:
1. Kebutuhan dan keinginan konsumen.
2. Kepentingan konsumen.
3. Kepentingan perusahaan.
4. Kepentingan masyarakat.
Persoalan utama yang dihadapi oleh perusahaan adalah bagaimana pengaruh pemasaran kemasyarakatan terhadap kemungkinan mereka untuk mendapatkan keuntungan.

C. Klasfikasi Pelanggan

Kemampuan seorang penjual yang harus benar benar dipahami adalah mengetahui seluk beluk pelanggan, seperti:
a. Klasifikasi/ kelompok pelanggan
b. Pola kosumsi Pelanggan
c. Prilaku/watak pelanggan
d. Motif motif /alasan alasan pembelian
Tujuan dari Kemampuan kemapuan diatas untuk dapat menetapkan strategi untuk memperoleh dan meningkatkan jumlah pelanggan Pelanggan /pembeli dapat dikelompokan dalam berbagai golongan antara lain :
a. Didasarkan pada besarnya penghasilan, terdiri atas golongan atas(berpenghasilan tinggi), golongan menegah ( berpenghasilan menengah), dan golongan bawah (berpenghasilan kecil).
b. Didasarkan pada keteraturan penghasilan, terdiri atas golongan yang berpenghasilan tetap dan golongan yang berpenghasilan tidak tetap.
Penggolongan pelanggan didasarkan pada penghasilan ditas juga berarti mencerminkan pengelompokkan berdasarkan daya beli dari pelanggan/pembeli.
􀂉 Pola konsumsi pelanggan
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pola konsumsi ( patern of consumption). hal ini tergantung kepada:
a. Penghasilan yang diperoleh.
Jika penghasilan yang diperoleh kecil, maka pola konsumsinya kecil atau mungkin dibawah rata-rata. Tetapi yang penghasilannya besar kemungkinan pola kosumsinya lebih besar, mereka tidak hanya mencukupi kebutuhan primer (utama) saja bahkan mungkin juga dapat memenuhi kebutuhan sekundernya dengan sempurna atau lebih dari itu mereka dapat memperoleh hal-hal yang bersifat kemewahan.
b. Pendidikan.
Pendidikan seseorang juga akan mempengaruhi pola konsumsinya.
Orang yang hanya berpendidikan rendah jarang memikirkan hal-hal di luar kemampuannya, sedangkan orang yang berpendidikan lebih tinggi cenderung untuk memenuhi kebutuhan itu sesuai dengan tingkat atau macam pendidikannya.
Misalkan: Seseorang lulusan perguruan tinggi lebih banyak menginginkan buku daripada seseorang lulusan sekolah dasar.
c. Tempat tinggal dan iklim.
Tempat tinggal dan iklim sangat berpengaruh kepada pola konsumsi seseorang. Misalkan saja orang yang tinggal di daerah dingin akan banyak memerlukan makanan- makanan yang menghangatkan badan dan pakaian-pakaian hangat.
d. Agama/kepercayaan.
Agama dan kepercayaan yang dianut oleh seseorang juga mempengaruhi pola konsumsinya. Sebagai contoh, dalam pembelian makanan, mereka akan memilih jenis makanan yang
dihalalkan menurut agama atau kepercayaannya.
e. Umur
Umur seseorang sudah tentu banyak mempengaruhi pola konsumsi.
Misalnya: Orang dewasa membutuhkan makanan lebih banyak, butuh hiburan dan sebagainya. Sedangkan anak kecil makanannya relatif sedikit dari orang dewasa, kemudian mereka juga perlu barang mainan dan sebagainya.
f. Kebangsaan
Kebangsaan juga sangat mempengaruhi pola konsumsi. Hal ini karena adat-istiadat atau kebiasaan. Misalkan orang-orang di Asia lebih banyak yang bergantung pada beras dibandingkan dengan orang-orang di Eropa atau di Amerika.
g. Pekerjaan
Pekerjaan juga dapat mempengaruhi pola konsumsi seseorang.
Misal: petani tidak atau jarang yang memerlukan pakaian lengkap dengan dasi kecuali kalau pesta, tetapi pekerja kantoran lebih banyak memerlukan pakaian yang necis. Peralatan yang diperlukan pun masing- masing berbeda. Demikian pula dengan keperluan
rumah tangganya akan menunjukan pola yang berbeda.

D. Permintaan pelanggan

Permintaan suatu barang tergantung pada harga barang itu sendiri, harga barang lainnya, susunan penduduknya, penghasilannya, dan selera konsumen. Permintaan akan timbul, bilamana ada kebutuhan terhadap barang yang dibutuhkannya dan konsumen yang bersangkutan mampu untuk membayarnya.
Besar Kecilnya permintaan konsumen terhadap sesuatu barang tergantung dari beberapa determinan (penentu). Adapun penentu penentu yang dapat menentukan besar kecilnya permintaan konsumen, diantaranya:
1. Penghasilan konsumen
Jika penghasilan konsumen besar, maka banyaknya barang yang diminta akan banyak. Daya beli pelanggan sangat ditentukan oleh penghasilannya /pendapatannya, daya beli akan semakin naik jika pendapatan bertambah, dan sebaliknya daya beli akan rendah jika pendapatannya rendah pula
2. Harga barang yang ditawarkan
Jika harga barang yang ditawarkan relatif mahal, maka permintaan konsumen terhadap barang, akan sedikit jumlahnya. Sebaliknya jika harga barang relatif murah, maka permintaan konsumsen terhadap barang akan bertambah.
Tinggi rendahnya haraga barang yang ditawarkan akan berpengaruh terhadap permintaan, harga yang terlalu tinggi kemungkinan akan membuat barang tidak terbeli oleh pelanggan dan kalau terlalu rendah akan merugi atau pelanggan curiga menyangka mutu produk tidak berkualitas untuk itu faktor harga harus dipertimbangkan baik baik , karena akan mempengaruhi
faktor psikkologis pelanggan dalam menentukan pilihannya ,faktor hargapun sangat berkaitan dengan tingkat urgensi kebutuhan daya beli pelanggan dan pelayanan.
3. Selera konsumen
Adanya selera konsumen terhadap barang yang diinginkan adalah merupakan determinan permintaan. Kebutuhan dan selera seorang pelanggan dengan pelanggan yang lainnya pasti ada perbedaan, setiap waktu kebutuhan dan selera bisa saja berubah karena hal itu dinamis ,maka kepekaan dalam melakukan pengamatan dan analisa terhadap pelanggan dan kebutuhannya merupakan hal yang bermanfaat demi merebut kesempatan usaha.
4. Harga barang lainnya
Barang yang saling melengkapi (komplementer) dan barang pengganti ( subsitusi) dan barang saingannya, akan berpengaruh terhadap banyaknya barang yang ditawarkan produsen.
5. Perubahan susunan penduduk
Perubahan susunan penduduk baik umurnya, maupun jumlahnya, akan berpengaruh terhadap permintaan sesuatu barang. Begitu pula berkurangnya jumlah penduduk di suatu barang . Begitu pula berkurangnya jumlah penduduk di suatu wilayah, akan berpengaruh terhadap permintaan suatu barang.
Bila ditinjau dari segi kemampuan pelanggan dalam melakukan pembelian suatu barang, maka permintaan dapat dibedakaan menjadi tiga jenis :
a. Permintaan potensial
Permintaan yang menunjukkan intensitas pelanggan terhadap kegunaan suatu barang tanpa memikirkan daya beli terhadap barang tersebut.
b. Permintaan efektif
Permintaan yang menunjukkan intensitas pelanggan terhadap kegunaan suatu barang dengan memikirkan daya beli terhadap suatu barang tersebut ,istilah lainnya yaitu permintaan yang nyata dan permintaan efektif merupakan kebalikan dari permintaan potensial.
c. Permintaan tak terjamin
Permintaan yang dinyatakan di pasar dalam suatu penawaran harga barang barang dan jasa tetapi karena berdasarkan tingkatan harganya, permintaan tersebut tak dapat terpuaskan baik oleh penjual maupun pembeli.
• Elastisitas Permintaan
Elastisitas Permintaan adalah perbandingan antara perubahan jumlah permintaan barang dan jumlah perubahan harga yang mengakibatkannya, adapun sebab sebab yang mempengaruhi elastisitas permintaan yaitu:
1 Barang substitusi(barang pengganti)
Makin banyak barang substitusi ,maka elastisitas permintaan semakin besar contohnya permintaan gula putih dapat diganti dengan gula kelapa.
2 Jumlah pemakaian barang
Makin banyak pemakaian barang,maka semakin inelatis
permintaannya,contohnya permintaan gual lebih inelastis daripada
permintaan pemen.
3. Imbangan antara pendapatan dengan harga barang
Jika harga barang merupakan sebagian kecil pendapatannya maka permiontaan akan inelatis.contohnya pemakain akan garam,bumbu masak dan lain sebagainya.
4. Kebiasaan
Jika permintaan barang sudah menjadi kebiasaan konsumen maka permintaan terhadap barang itu akan inelatis,contohnya permintaan lilin pada hari raya natal,bungkus ketupat pada hari lebaran,pada umumnya tingkat harga yang lebih rendah akan mengakibatkan jumlah barang barang yang diminta semakin besar.perubahan harga barang sangat berpengaruh terhadap jumlah pemintaan.apabila ada harga barang yang ditawarkan ,maka akan mengakibatkan perubahan terhadap kualitas barang yang diminta Perhatikan kurva dibawah ini !
Angka yang menyatakan elastisitas disebut koefisien elastisitas dalam kurva elastisitas permintaan terlihat pada titik E, pada kurva DD 1
dan pada OH akan dibeli sejumlah barang barang, apabila harga turun, akan menjadi OH 1 maka jumlah barang yang akan dibeli sebanyak OK 1 Penyelidikan elastisitas permintaan sangat penting sekali untuk pemerintah,konsumen,maupun produsen bagi pemerintah berhubungan dengan pajak, bagi konsumen memelihara kehidupan sehari hari dan bagi produsen untuk menetapkan politik harga barang yang akan diproduksi.
Berdasarkan kurva diatas maka permintaan pelanggan dapat segera diketahui yaitu permintaan atas suatu barang semakin banyak bila harga barang tersebut turun/murah dan sebaliknya permintaan barang semakin menurun bila harga barang tersebut tidak terjangkau oleh pelanggan ,dengan demikian hal tersebut sangat erat kaitannya dengan hukum permintaan, yaitu Bila harga suatu barang turun, maka, jumlah barang yang diminta lebih banyak, makin tinggi harga maka makin sedikit jumlah barang yang diminta “
Hukum permintaan tersebut akan berlaku diseluruh kalangan masyarakat,apabila memenuhi syarat syarat sebagai berikut :
1 Barang yang sifatnya hanya untuk mendapat pujian misSelain permintaan potensial dan permintaan efektif ada juga permintaan individual dan permintaan kolektif (permintaan pasar/market demand) permintaan individual yaitu permintaan yang datang dari diri pelanggan sendiri tanpa tanpa ada pengaruh atau paksaan dari pihak lain.sedangkan permintaan lolektif yaiti permintaan permintaan dari pelanggan (kumpulan dari permintaan individu)a adanya perubahan pada harga barang yang dimaksud ,maka permintaan dapat berubah ,sebaliknya dengan adanya perubahan pada harga dan bersamaan dengan itu harga barang subtitusi dan komplementernya berubah maka permintaan akan tetap.
4 Pendapatan pelanggan tetap
Permintaan pelanggan terhadap barang barang akan berubah tanpa adanya penurunan harga pada barang barang terserbut, hal tersebut akan terjadi apabila pendapatan pelanggan berubah.
5 Selera (taste) pelanggan tetap
Jika selera pelanggan berubah maka permintaan terhadap suatu barang tidak akan meningkat walaupun adanya penurunan pada barang tersebut, sebaliknya jika selera pelanggan tidak berubah maka permintaan terhadap suatu barang akan meningkat meskipun tanpa adanya penurunan harga barang.
Kelebihan kesediaan pelanggan untukmembayar harga barang yang ada di pasar di sebut Surplus Pelanggan. Misalnya adaempat orang pelanggan yang datang ke toko daging untuk membeli daging sapi. Pelanggan A sanggup membayar daging dengan harga Rp. 60.000,00, tapi kenyataannya ia mampu membayar daging seharga Rp 55.000,00. pelanggan B yang agak kurang uangnya sanggup membayar daging 1 kg dengan harga Rp 59.000,00. Pelanggan C sanggup membayar daging 1 kg dengan harga Rp 58.000,00. Pelanggan D sanggup membayar daging 1 kg dengan harga Rp 57.000,00. Pelanggan E sanggup membayar daging 1 kg dengan harga 56.000,00. Dan Pelanggan F sanggup membayar daging dengan harga Rp 55.000,00. Jumlah kelebihan kesediaan membayar masing-masing pelanggan A, B, C, D, E dan F dibandingkan dengan harga pasar disebut surplus pelanggan.

E. Menganalisis/Mengevaluasi hasil hubungan yang telah dijalin dengan pelanggan

1. Informasi pemasaran
Informasi pemasaran adalah keterangan setiap data data atau fakta yang berguna untuk membantu perusahaan didalam menyusun program pemasaran, baik dalam jangka pendek maupun dalam jangka panjang ,selain itu informasi pemasaran juga selalu memuat tentang masalah harga, daya beli, konsumen, produk, distribusi segmentasi pasar, persaingan, sirkulasi masalah uang, perilaku dan kebiasaan para konsumen dan lain sebagainya.dengan perkataan lain, informasi pemasaran itu adalah keterangan berupa data data atau fakta, hasil analisis, pertimbangan dan pandangan didalam bidang pemasaran, informasi pemasaran itu sangat penting sekali bagi manager pemasaran, karena informasi pemasaran merupakan alat penentu didalam membuat suatu keputusan, agar informasi pemasaran yang dibutuhkan lengkap, teratur dan tepat,maka setiap perusahaan perlu mengatur sistim pengumpulannya, pengolahannya, penyampaiannya dan pengguanaannya, adapun tujuan perusahaan yang menyusun dan menyelenggarakan sistim informasi pemasaran (Marketing Information System) adalah untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas keputusan yang ditentukan perusahaan yang bersangkutan, didalam sistim informasi pemasaran ,biasanya menunjukkan suatu usaha formal untuk mengatur dan mengelola arus informasi yang dibutuhkan oleh manajer pemasaran.
2. Penelitian dengan menggunakan informasi pemasaran
Penelitian usaha kegiatan perusahaan dengan menggunakan Informasi pemasaran adalah merupakan alat utama yang didaya gunakan untuk membantu didalam memecahkan masalah masalah dalam mengambil suatu keputusan dan merupakan komponen utama didalam kegiatan sistim informasi pemasaran adapun tugas penelitian ini adalah :
1 Menentukan data data atau fakta yang dibutuhkan perusahaan
2 Mengumpulkan informasi pemasaran yang dapat dipertanggung jawabkan
3 Mengelola data data atau fakta informasi pemasaran dengan baik
Pelaksanana penelitian dengan menggunakan informasi pemasaran produk, sebaiknya para peneliti menentukan sumber sumber informasi pemasaran produk, penentuan sumber informasi pemasaran sangat penting sekali, mengingat berbagai data atau fakta yang diambil harus memenuhi persyaratan, menentukan sumber informasi pemasaran sangat diperlikan untuk mencapai tujuan penelitian dalam bidang pemasaran.adapun sumber informasi pemasaran yang diperlukan dalam rangka penelitian diantaranya :
a. langsung dari para konsumen /pembeli/para pelanggan
b. para pedagang perantara
c. para penjual
d. para pesaing
e. media reklame
f. organisasi dagang
Adapun yang mendasari dasar pemikiran penelitian melalui informasi pemasaran sealu bertindak dengan bertitik tolak kepada kepuasan para konsumen /para pelanggan /para pembeli diantaranya adalah:
1 Berusaha mendapatkan data data yang lengkap melalui penelitian pemasaran (marketing research)
2. Pengawasan pemasaran produk dititik beratkan kepada kegiatan untuk mempengaruhi para konsumen
3. Perusahaan harus memberikan rasa kepuasan kepada para konsumen
Dari penjelasan tersebut diatas dapat diambil kesimpulan bahwa penelitian dengan menggunakan informasi pemasaran ,diarahkan untuk menimbulkan rasa kepuasan para konsumen dan usaha untuk memcapai tujuan perusahaan yaitu suatu keuntungan yang diharapkan.
3. Stategi pemasaran
Strategi pemasaran adalah suatu rencana yang sudah ditentukan oleh perusahaan dalam bidang pemasaran untuk mencapai suatu tujuan, beberapa perusahaan mungkin mempunyai tujuan yang sama yaitu ingin mencari keuntungan, akan tetapi strategi pemasaran yang akan dijalankan mungkin berbeda beada,didalam menerapkan strategi pemasarannya sesuai dengan situasi dan kondisi pasar,penentuan pelaksanaan strategi pemasaran sebaiknya didasarkan atas analisa faktor lingkungan dan internal perusahaan melalui analisis keunggulan
dan kelemahan perusahaan perusahaan serta ancaman yang dihadapinya, mengenai lingkungan yang dianalisis adalah mengenai keadaan pasar, konsumen, saingan teknologi, keadaan perekonomian, peraturan pemerintah dan budaya bangsa, sedangkan faktor internal yang akan dianalisis adalah masalah keuangan pemasaran pembelanjaan, organisasi produksi dan sumber daya manusia.
Penentuan strategi pemasaran dapat dilaksanakan oleh manajemen pemasaran dengan cara
a. mencari para konsumen yang potensial
b. memberikan kepuasan pada para pembeli
c. melaksanakan marketing mix
d. melaksanakan segmentasi pasar
Sebaiknya strategi pemasaran yang akan dijalankan perusahaan mempertimbangkan faktor faktor yang dapat mempengaruhi, diantaranya adalah :
1. srategi perusahaan yang diterapakan oleh para pesaing
2 tujuan perusahaan yang bersangkutan
3 posisi persaingan perusahaan
4 prilaku pembelian konsumen dalam pasaran yang ditargetkan
5 sifat dan watak lingkungan ekonomi masyarakat konsumen
6 daur hidup produk (product life cycle)
Setiap perusahaan pada umumnya mempunyai tujuan untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya dan perkembangannya serta ingin memperoleh suatu keuntungan yan besar,karena iti tujuan dari strategi pemasaran yaitu:
a. meningkatkan keuntungan
b. meningkatkan kepuaasan konsumen
c. mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan
d. meningkatkan omzet penjualan
e. meningkatkan kondisi pemasaran yang jauh lebih baik
a. melaksanakan dan meningkatkan marketing mix dan segmentasi pasar
4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Strategi Pemasaran
Satu diantara berbagai tujuan perusahaan adalah untuk memperoleh laba yang optimal dari kegiatannya sehari-hari, khususnya kegiatan pemasaran. Untuk menjalankan kegiatan pemasaran tersebut dengan baik, dan sesuai dengan sasaran yang diharapkan, perusahaan harus menerapkan suatu strategi yang tepat sesuai dengan lingkungan pemasaran perusahaannya.
Lingkungan pemasaran suatu perusahaan terdiri dari para pelaku dan kekuatan-kekuatan yang berasal dari luar fungsi manajemen pemasaran perusahaan yang mempengaruhi kemampuan rnanajemen pemasaran untuk mengembangkan dan mempertahankan transaksi yang sukses dengan para pelanggan sasarannya.Keberhasilan strategi pemasaran yang diterapkan oleh perusahaan tergantung pada analisa dan pengamatan yang cermat oleh perusahaan terhadapfaktor-faktor yang dapat mempengaruhi strategi pemasaran perusahaan. Strategi pemasaran adalah logika pemasaran, dan berdasarkan itu, unit bisnis diharapkan untuk mencapai sasaran-sasaran pemasarannya.
Strategi pemasaran perusahaan terdiri dari pengambilan keputusan tentang biaya pemasaran dari perusahaan, bauran pemasaran, dan alokasi pemasaran dalam hubungannya dengan keadaan lingkungan yang diharapkan dalam kondisi persaingan. Strategi pemasaran menyeluruh perusahaan tercermin dalam rencana strategi pemasaran perusahaan (Corporate Marketing Plan) yang disusun. Rencana strategi pemasaran perusahaan adalah suatu rencana pemasaran jangka panjang yang bersifat menyeluruh dan strategis, yang merumuskan berbagai strategi dan program pokok dibidang pemasaran perusahaan pada suatu jangka waktu tertentu dalam jangka panjang dimasa depan. Ciri penting rencana strategis pemasaran
perusahaan ini adalah sebagai berikut:
a. Titik-tolak penyusunannya melihat perusahaan secara keseluruhan
b. Diusahakan dampak kegiatan yang direncanakan bersifat menyeluruh
c. Dalam penyusunannya diusahakan untuk memahami kekuatan yang mempengaruhi perkembangan perusahaan
d. Waktu yang ditentukan adalah yang sesuai dan mempertimbangkan fleksibilitas dalam menghadapi perubahan.
e. Penyusunan rencana dilakukan secara realistis dan relevan dengan lingkungan yang dihadapi.
Adapun faktor-faktor yang dapat mempengaruhi strategi pemasaran pada suatu perusahaan adalah :
a. Lingkungan mikro perusahaan
Lingkungan mikro perusahaan terdiri dari para pelaku dalam lingkungan yang langsung berkaitan dengan perusahaan yang mempengaruhi kemampuannya untuk melayani pasar, yaitu:
1. Perusahaan
Strategi pemasaran yang diterapkan oleh bagian manajemen pemasaran harus memperhitungkan kelompok lain di perusahaan dalam merumuskan rencana pemasarannya, seperti manajemen puncak, keuangan perusahaan, penelitian dan pengembangan, pembelian, produksi, dan akuntansi serta sumber daya manusia yang dimiliki perusahaan, karena manajer pemasaran juga harus bekerja sama dengan parastaff di bidang lainnya.
2. Pemasok (Supplier)
Para pemasok adalah perusahaan-perusahaan dan individu yang menyediakan sumber daya yang dibutuhkan oleh perusahaan dan para pesaing untuk memproduksi barang dan jasa tertentu. Kadang kala perusahaan juga harus memperoleh tenaga kerja, peralatan, bahan bakar dan faktor-faktor lain dari pemasok. Perkembangan dalam lingkungan pemasok dapat memberi pengaruh yang arnat berarti terhadap pelaksanaan pemasaran suatu perusahaan. Manajer pemasaran perlu mengamati kecenderungan harga dari masukan-masukan terpenting bagi kegiatan produksi perusahaan mereka. Kekurangan sumber-sumber bahan mentah, pemogokan tenaga kerja, dan berbagai kcjadian lainnya yang berhubungan dengan pemasok dapat mengganggu strategi pemasaran yang dilakukan dan dijalankan perusahaan.
3. Para Perantara Pemasaran Para perantara pemasaran adalah perusahaan-perusahaan yang membantu perusahaan dalam
promosi,penjualan dan distribusi barang/jasaepada para konsumen akhir. Para perantara pemasaran ini meliputi :
• Perantara, adalah perusahaan atau individu yang membantu perusahaan untuk menemukan konsumen. Mereka terbagi dua macam, yaitu agen perantara seperti agen, pialang dan perwakilan produsen yang mencaridan menemukan para pelanggan dan/atau mengadakan perjanjian dengan pihak lain, tetapi tidak memiliki barang atau jasa itu sendiri.
• Perusahaan Distribusi Fisik , perusahaan seperti ini membantu perusahaan dalam penyimpanan dan pemindahan produk dari tempat asalnya ketempat-tempat yang dituju.
• Para Agen Jasa Pemasaran,seperti perusahaan atau lembaga penelitian pemasaran,agen periklanan,perusahaan media, dan perusahaan konsultan pemasaran,kesemuanya membantu perusahaan dalam rangka mengarahkan dan mempromosikan produknya ke pasar yang tepat.
• Perantara Keuangan,seperti bank,perusahaan kredit, dan perusahaan lain yang membantu dalam segi keuangan.
4. Para Pelanggan
Yaitu pasar sasaran suatu perusahaan yang menjadi konsumen atas barang atau jasa yang ditawarkan perusahaan apakah individuindividu, Iembaga-lembaga, dan sebagainya.
5. Para Pesaing
Dalam usahanya melayani kelompok pasar pelanggan, perusahaan tidaklah sendiri. Usaha suatu perusahaan untuk membangun sebuah sistem pemasaran yang efisien guna melayani pasar gelati disaingi oleh perusahaan lain.Sistem pemasaran dan strategi yang diterapkan perusahaan dikelilingi dan dipengaruhi oleh sekelompok pesaing. Para pesaing ini perlu diidentifikasi dan dimonitor segala gerakan dan tindakannya didalam pasar.
6. Masyarakat Umum
Sebuah perusahaan juga harus memperhatikan sejumlah besar lapisan masyarakat yang tentu saja besar atau kecil menaruh perhatian terhadap kegiatan-kegiatan perusahaan, apakah mereka menerima atau menolak metode-metode dari perusahaan dalam menjalankan usahanya,karena kegiatan perusahaan pasti mempengaruhi minat kelompok lain,Kelompok-kelompok inilah yang menjadi masyarakai umum. Masyarakat umum dapat memperlancar atau sebaliknya dapat sebagai penghambat kemampuan perusahaan untuk mencapai sasarannya.
b. Lingkungan Makro
Lingkungan makro terdiri dari kekuatan-kekuatan yang bersifat kemasyarakatan yang lebih besar dan mempengaruhi semua pelaku dalam lingkungan mikro dalam perusahaan, yaitu:
1. Lingkungan Demografis/Kependudukan Lingkungan demografis / kependudukan menunjukkan keadaan dan permasalahan mengenai penduduk, seperti distribusi penduduk secara geografis,tingkat kepadatannya, kecenderungan perpindahan dari satu tempat ke tempat lain, distribusi usia, kelahiran, perkawinan, ras, suku bangsa dan struktur keagamaan. Ternyata hal diatas dapat mempengaruhi strategi pemasaran suatu perusahaan dalam memasarkan produknya karena publiklah yang membentuk suatu pasar 
2. Lingkungan Ekonomi.
Lingkungan ekonomi menunjukkan sistem ekonomi yang diterapkan kebijakan-kebijakan pemerintah yang berkenaan dengan ekonomi penurunan dalam pertumbuhan pendapatan nyata, tekanan inflasi yang berkelanjutan,perubahan pada pola belanja konsumen, dan sebagainya yang berkenaan dengan perkonomian.
3. Lingkungan Fisik
Lingkungan fisik menunjukkan kelangkaan bahan mentah tertentu yang dibutuhkan oleh perusahaan, peningkatan biaya energi, peningkatan angka pencemaran, dan peningkatan angka campur tangan pemerintah dalam pengelolaan dan penggunaan sumbersumber daya alam
4. Lingkungan Teknologi
Lingkungan teknologi rnenunjukkan peningkatan kecepatan pertumbuhan teknologi,kesempatan pembaharuan yang tak terbatas, biaya penelitian dan pengembangan yang tinggi, perhatian yang lebih besar tertuju kepada penyempurnaan bagian kecil produk daripada penemuan yang besar, dan semakin banyaknya peraturan yang berkenaan dengan perubahan teknologi.
5. Lingkungan sosial/budaya
Lingkungan ini menunjukkan keadaan suatu kelompok masyarakat mengenai aturan kehidupan,norma dan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat, pandangan masyarakat dan lain sebagainya yang merumuskan hubungan antar sesama dengan masyarakat lainnya serta lingkungan sekitarnya.
5. Starategi Bersaing
Pada saat sekarang ini maupun saat kedepan, strategi pemasaran yang diterapkan oleh suatu perusahaan harus disesuaikan tidak hanya pada sasaran konsumen semata, tetapi juga pada para pesaing yang mengincar pasar sasaran konsumen yang sama. Perusahaan sebelum menetapkan dan menjalankan strateginya hendaklah terlebih dahulu malakukan analisa SWOT (Strength,Weakness,Opportunity and Treath)
yaitu melihat dan menganalisa kekuatan,kelemahan,peluang dan ancaman yang dimilikinya sendiri dan juga yang dimilikioleh para pesaingnya.
Strategi bersaing bergantung pada besar dan posisi masing-masing perusahaan dalam pasar.Perusahaan besar mampu menerapkan strategi tertentu, yang jelas tidak bisa dilakukan oleh perusahaan kecil. Tetapi hanya dengan sekala besar saja tidaklah cukup,karena ada beberapa strategi bagi perusahaan besar yang mampu menjamin keberhasilannya, akan tatapi ada juga strategi yang dapat merugikan dirinya sendir dan bukanlah merupakan sesuatu hal yang jarang terjadi bahwa perusahaan kecil dengan strateginya sendiri mampu rnenghasilkan tingkat keuntungan yang sama atau bahkan lebih baikdaripada yang diperoleh perusahaan besar. Sehubungan dengan besarnya usaha maka dapat dibedakan menjadi empat kelompok usaha, yaitu:
a. Market Leader menguasai 40% pasar
b. Market Challanger menguasai 30% pasar
c. Market Follower menguasai 20% pasar
d. Market Nicher menguasai 10% pasar
a. Market Leader
Perusahaan seperti ini memegang bagian terbesar dalam pasar, biasanya perusahaan-perusahaan lain mengikuti tindakan-tindakan perusahaan dalam hal perubahan harga, pengenalan produk baru, pencakupan saluran distribusi, dan intensitas promosi. Perusahaan ini menjadi titik pusat orientasi para pesaing. Ia merupakan perusahaan yang ditantang, ditiru, atau dijauhi. Kehidupan pemimpin pasar sungguh tidaklah mudah, terkecuali bila perusahaan itu memang memiliki promosi resmi. Perusahaan tersebut senantiasa mempertinggi kewaspadaannya sebab para pesaingnya selalu mencari dan mencoba memanfaatkan kelemahannya, meski sekecil apapun. Perusahaan yang dominan selalu ingin tetap menjadi nomor satu, oleh sebab itu, perusahaan-perusahaan seperti ini biasanya mengembangkan strategi:
1. Mengembangkan pasar keseluruhan, hal ini dapat dilakukan dengan cara:
- Mencari konsumen baru dengan cara strategi penerobosan pasar, strategi pasar baru, dan strategi perluasan geografis
- Mencari dan mengenalkan kegunaan baru suatu produk
- Meyakinkan masyarakal konsumen agar menggunakan produk lebih banyak pada setiap kesempatan.
2. Melindungi bagian-bagian pasar yang telah dikuasai. Sementara mencoba memperkuat pasar. Perusahaan yang dominan tetap harus melindungi usahanya secara terus menerus dari serangan saingan-saingannya. Untuk itu yang harus dikerjakan oleh perusahaan pemimpin dalam mempertahankan daerah kekuasaannya adalah inovasi (Pembaharuan ) yang terus menerus.
3. Meningkatkan bagian pasar. Selain mencari konsumen baru pada pasar yang baru, perusahaan juga dapat meningkatkan jumlah konsumen pada bagian pasar yang sudah dikuasai.
b. Market Challanger
Perusahaan yang mempunyai urutan kedua atau lebih rendah lagi didalam pasar bisa disebut "runner up" atau "Penyusul". Mereka dapat menyerang Market leader dan pesaing-pesaing lainnya dalam suatu usaha yang gencar merebut bagian pasar, perusahaan inilah yang disebut Market Challanger. Dan mereka yang bersikap asal rnenerima tidak menggoncangkan pasar, disebut juga Market Follower.
Beberapa strategi penyerangan yang bisa digunakan oleh market challanger :
1. Menetapkan sasaran straregi lawan.
Pada dasarnya, market challanger dapat memilih salah satu dari tiga jenis perusahaan yang dapat diserang yaitu: pimpinan pasar, perusahaan-perusahaan yang sama besarnya tetapi kurang berhasil serta kekurangan dana, dan perusahaan regional yang lebih kecil.
2. Memilih strategi penyerangan.
Secara umum ada lima strategi penyerangan yang dapat dipilih dan dilakukan market challanger :
a Serangan Frontal. Serangan ini dilakukan dengan
mengerahkan seluruh kekuatan yang dimiliki tepat berhadapan dengan lawan. Serangan ini lebih bersifat menyerang kekuatan lawan ketimbang titik lemahnya.dalam serangan frontal ini, penyerang menandingi produk, iklan, barga,dari lawannya, sehingga apabila lawan tidak kuat maka akan kalah. biasanya yang memakai strategi ini adalah market challanger yang kuat.
b. Serangan melambung. Prinsip pokok dart serangan modern adalah Konsentrasi kekuatan untuk menyerang kelemahan .Market challanger berpura-pura akan menyerang bagian yang
kuat sehingga lawan mengerahkan seluruh kekuatan ke bagian tersebut, tetapi serangan yang sesungguhnya akan
diarahkan kebagian kelemahannya. Ada dua strategi yang dapat dilakukan oleh market challanger yaitu serangan geografis, yaitu serangan-serangan yang ditujukan pada daerah-daerah pemasaran dimana pesaing tidak menanganinya dengan baik. Dan kedua adalah serangan dengan menutup segmen pasar yang selama ini belum dipenuhi oleh market leader.
c Serangan mengepung. Serangan ini merupakan usaha menembus daerah pemasaran lawan, yaitu dengan mengadakan penyerangan secara besar-besaran terhadapseluruh pasar lawan dan pada saat bersamaan perusahaan penantang memasarkan segala apa saja yang dipasarkan oleh pesaing, dan melebihi apa yang dimiliki oleh pesaing, sehingga tawaran perusahaan ini tidak mungkin ditolak oleh konsumen.
d. Serangan lintas. Strategi ini adalah strategi yang paling tidak langsung,serta menjauhkan diri dari gerakan yang mengarah kepemasaran pesaing. Ada tiga pendekatan, yaitu:
diversifikasi ke produk-produk yang tidakberkaitan, diversifikasi kepasar geografis yang baru dan menciptakan produk yang lebih baik.
e. Serangan gerilya. Serangan ini dilakukan perusahaanperusahaan yang kekurangan modal dengan menyerang pada berbagai wilayah lawan dengan serangan kecil yang tiba-tiba
dan terputus-putus. Tujuannya adalah untuk mengganggu konsentrasi lawan. Serangan dapat dilakukan dengan tindakan memotong harga secara selektif, mengganggu persediaan, membajak eksekutif, kegiatan promosi intensif dan berbagai tindakan ilegal lainnya.
Selain ke lima strategi penyerangan secara umum tersebut, terdapat strategi yang lebih spesitik lagi bagi market challanger yaitu:
1). Strategi pemotongan harga
2). Strategi produk yang lebih murah
3). Strategi produk prestise
4). Strategi pengembang biakan produk
5). Strategi inovasi produk
6). Strategi penyempurnaan jasa pelayanan
7). Strategi inovasi distribusi
8). Strategi penekanan biaya
9). Strategi promosi yang intensif
c. Market Follower
Perusahaan seperti ini lebih suka menawarkan hal-hal yang serupa,biasanya dengan meniru produk perusahaan yang memimpin.
Setiap market follower selalu menonjolkan sifat khasnya kepada target pasar, misalnya lokasi, jasa pelayanan, atau keuangannya. Strategi umum yang biasa dilakukan oleh market follower yaitu:
1. Mengikuti dari dekat, Market follower berusaha menyamai perusahaan pemimpin pasar pada sebanyak mungkin segmen pasar dan wilayah bauran pemasaran.
2. Mengikuti dari jauh.Dalam strategi ini market follower membuat beberapa differensiasi, namun tetap mengikuti market leader dalam hal pembauran pasar.
3. Mengikuti secara selektif. Market follower mengikuti dengan dekat beberapa hal yang dilakukan market leader, namum pada hal-hal yang lain perusahaan berjalan dengan sendiri.
d. Market Nicher
Perusahaan seperti ini menyandang berbagai nama seperti;
penggarap relung pasar, spesialisasi pasar, perusahaan ambang pintu, atau perusahaan tumpuan. Market nicher menempati sebagian kecil dari seluruh pasar yang ada. Perusahaan jenis ini mencoba masuk kesatu atau lebih celah-celah pasar yang aman dan menguntungkan yang dilupakan atau terlewatkan oleh perusahaan besar.Umumnya market micher adalah perusahaan yang mempunyai spesialisasi tertentu dan keahlian yang khas didalam pasar, konsumen, produk atau lini-lini dalam bauran pemasaran.
Variabel Strategi
Dalam menyusun strategi pemasaran ada dua variabel utama yang perlu dipertimbangkan, yaitu:
1). Variabel yang dapat dikontrol
2) Variabel yang tidak dapat dikontrololeh perusahaan
1) Variabel yang dapat dikontrol adalah
• Market segmentation
• Market budget
• Timing
• Marketing mix
􀂉 Market segmentation
Disini perusahaan harus menetapakan sasaran arah pemasarannya ,apakah sasaran pemasarannya ditujukan keseluruh lapisan masyarakat konsumen ,atau hanya mnenetapkan segmen pasar tertentu saja.kedua jenis strategi ini mempunyai kebaikan dan kelemahan. Pengusaha yang menguasai seluruh segmen pasar, jika berhasil tentu akan memperoleh
keuntungan besar.
Namun sekarang ini para produsen sudah mulai memilih segmen tertentu, yang sifatnya lebih khusus. aasan kenapa harus diadakan market segmentation ini dinyatakan oleh Philip Kotler, (1997: 250) A company that practices segment marketing recognizes that buyer differ in their want, purchasing power, geographical locations, buying attitudes, and buying habits. (Artinya sebuah perusahaan melaksanakan market segmentation karena adanya perbedaan keinginan, daya beli, lokasi, sikap dan kebiasaan pembeli. Jadi dalam hal ini perusahaan tidak mau melayani semua konsumen dalam bentuk mass marketing atau melayani individu dalam bentuk individual marketing).
Ada berbagai cara untuk menyusun segmen pasar, antara lain:
a. Berdasarkan Geografis
Dalam hal ini pasar dapat dipilah-pilah berdasarkan kebangsaan, propinsi, kota, dan sebagainya. Produsen bisa masuk ke dalam semua pasar atau dibagi-bagi menurut kemauan produsen. Untuk mencapai sasaran geografis tersebut maka disusunlah iklan, promosi, dan usaha penjualan lainnya yang mengarah kepada lokalisasi tertentu.
b. Berdasarkan Demografis
Dalam hal ini pasar dibagi atas variabel-variabel jenis kelamin, umur, jumlah anggota keluarga, pendapatan, jabatan, pendidikan, agama, suku, dan sebagainya.faktor demografis ini sangat banyak digunakan dalam menyusun segmentasi pasar,alasan banyak digunakan segmentasi ini adalah kebutuhan dan keinginan konsumen sangat erat hubungannya dengan demografis. Lagi pula unsur demografis ini lebih mudah diukur jumlahnya.
c. Berdasarkan Psikografis
Dalam hal ini pasar dipilahpilah berdasarkan kelompok-kelompok kelas sosial, gaya hidup, kepribadian. Walaupun konsumen berasal dari unsur demografis yang sama namun dalam psikografis dapat berbeda. Kelas sosial akan membuat konsumen yang kuat dan yang lemah. Konsumen yang kuat akan berbeda dalam pemilihan mobil, pakaian, , kegiatan mengisi waktu senggang, kebiasaan membaca, dan tempat berbelanja.demikian pula gaya hidup membuat konsumen berbeda dalam mengkonsumsi barang misalnya konsumsi minuman dan makanan, dirangsang oleh berbagai bentuk advertising (iklan) yang membuat image-image tertentu kepada kelompok konsumen.mengenai bacaan juga ada perbedaan kecenderungan berlangganan surat kabar dan majalah-majalah tertentu. Segmentasi yang menyangkut kepribadian misalnya dilakukan oleh produk kosmetik, rokok, asuransi, dan minuman.
d. Berdasarkan Perilaku
Segmentasi ini berdasarkan atas pengetahuan, sikap, pemakaian atau tanggapan konsumen terhadap suatu produk untuk membentuk segmentasi perilaku ini maka perlu dipertimbangkan faktor-faktor berikut:
• Kejadian
Maksudnya kapan terjadi permintaan terhadap sesuatu misalnya permintaan terhadap rekreasi, transportasi akan meningkat kejadiannya pada saat liburan.
• Manfaat
Segmentasi dibuat berdasarkan suatu penelitian tentang manfaat masyarakat membeli suatu produk misalnya manfaatdari perjalanan bagi banyak orang berbeda-beda ada yang memanfaatkan perjalanan untuk berlibur, untuk bertualang atau untuk mencari kesenangan.
• Status pemakai
Di sini segmentasi dibuat berdasarkan pemakai pertama kali, pemakai tetap atau pemakai potensial dari suatu produk. Para produsen akan berusaha memusatkan perhatian pada pemakai potensial agar menjadi pemakai yang efektif.
• Tingkat pemakaian
Dalam hal ini pasar dapat disegmentasi menjadi kelompok pemakai ringan, sedang, dan pemakai berat.
• Kesetiaan
Pasar dapat disegmentasi menurut kesetiaan kelompok masyarakat tertentu terhadap merek tertentu. Sifat kesetiaan ini harus diciptakan oleh para pengusaha.
􀂉 Market Budget
Strategi penetapan jumlah dan untuk kegiatan marketing sangat mempengaruhi keberhasilan pemasaran. Pada umumnya bila dana bertambah untuk kegiatan marketing maka jumlah penjualan meningkat. Namun tidak selalu demikian, bahwa peningkatan dan kegiatan marketing tidak otomatis akan meningkatkan jumlah penjualan. Jika demikian halnya, maka seluruh produsen akan sukses, semua barang akan laku, hanya dengan menambah anggaran belanja marketing.
Berapa besarnya jumlah anggaran belanja marketing, sangat tergantung pada barang yang dipasarkan, dan sesuai pula dengan pengalaman pengusaha. Umumnya untuk barang-barang lux akan lebih banyak anggaran belanja pemasaran, dibadingkan dengan barang kebutuhan sehari-hari seperti beras, ikan daging, dan sebagainya.
Barang-barang lux membutuhkan banyak biaya marketing, untuk biaya promosi, berupa iklan di surat kabar, radio, spanduk, poster, hadiah, dan sebagainya. Juga biaya personal selling untuk melayani konsumen yang besarnya dapat mencapai 50-60% dari harga jual.
􀂉 Timing
Disini para pengusaha harus menjaga waktu, kapan ia harus mulai melancarkan pemasaran barang-barangnya, atau kapan sebuah toko atau restoran harus dibuka. waktu itu adalah uang, siapa dulu ia dapat. Jika kita sudah mulai, kita tidak boleh lengah terhadap kemungkinan masuknya saingan baru, dengan cara selalu menjaga mutu barang, pelayanan, dan sebagainya.
􀂉 Marketing Mix
Marketing Mix berarti bauran pemasaran yaitu kegiatan mengkombinasikan berbagai kegiatan marketing agar dicapai kombinasi maksimal dan hasil yang paling memuaskan ada empat elemen yang tercakup dalam bauran pemasaran ini yang dikenal dengan elemen 4P
P1 = Product P3 = Place
P2 = Price P4 = Promotion
2) Variabel yang tidak dapat dikontrol adalah
• Keadaan persaingan.
Adalah sulit bagi seorang pengusaha meramalkan kapan akan muncul saingan baru dalam produk yang sama. Oleh sebab itu pengusaha tidak boleh lengah dan harus selalu berusaha
memperbaiki produk atau pelayanan usahanya agar tidak tersingkir oleh saingan baru.
• Perkembangan teknologi.
Kapan akan muncul teknologi baru yang membuat proses produksi lebih efisien dan lebih bagus juga sulit diduga. Untuk mengatasi hal ini pengusaha harus mencoba menggunakan teknologi baru lebih cepat dari saingannya.
• Perubahan demografi.
Kecenderungan perubahan penduduk juga sulit diantisipasi karena data perubahan penduduk ini sulit diperoleh. Walaupun sebenarnya untuk generasi yang akan datang bisa juga dilihat kecenderungan perkembangannya berdasarkan usia generasi anak-anak sekarang ini.
• Kebijaksanaan politik dan ekonomi pemerintah.
Perubahan-perubahan peraturan pemerintah juga sulit diantyisipasi oleh para pengusaha. Terutama yang menyangkut masalah kredit bank naik turunnya suku bunga perubahan politik luar negeri,
penggantian pejabat dan sebagainya.
• Sumber daya alam.
Adalah sulit meramalkan kapan sumber daya alam akan habis atau kapan ditemukan sumber daya alam yang baru.
Walaupun variabel-variabel di atas dianggap sebagai variabel yang tidak dapat diawasi, namun dalam beberapa aspek sebenarnya bisa diramalkan atau dirasakan oleh pengusaha berdasarkan pengalamanpengalamannyadalam dunia bisnis selama ini.

F. Bauran pemasaran (Marketing Mix )

Definisi pemasaran , seperti yang kita ketahui bersama bahwa pemasaran menurut Phillip Kottler adalah kegiatan manusia (para individu dan organisasi) yang diarahkan untuk memenuhi dan memuaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan melalui proses pertukaran. dngan bantuan fungsi pemasaran, produk atau jasa yang ditawarkan diolah sedemikian rupa dengan menggunakan konsep bauran pemasaran atau yang lebih dikenal dengan marketing mix.
Marketing mix adalah merupakan strategi di bidang pemasaran yang difokuskan, pada menciptakan rasa kepuasan para konsumen/para pembeli terhadap produk, promosi dan distribusi produk. Sedangkan keputusan perusahaan di dalam membuat produk adalah menyangkut penentuan bentuknya, ukurannya, warnanya, modelnya, mereknya, pembungkusnya, kualitasnya, manfaatnya, garansinya, servisnya dan sebagainya.
Sedangkan faktor-faktor yang perlu dipertimbangkan di dalam menetapkan strategi harga adalah harus dapat menetapkan harga pokok, pembiayaannya, keuntungannya, saingannya, harga jualnya, jumlah potongannya, cara pembayarannya, dan sebagainya. di dalam penetapan promosi, perusahaan memikirkan periklanannya, personal sellingnya, promosi penjualan produk, publisitasnya dan lain sebagainya. Variabelvariabel dari marketing mix tersebut dapat dipakai sebagai dasar untuk mengambil suatu strategi pemasaran dalam usaha untuk mendapatkan posisi yang kuat di pasar. Masing-masing variabel marketing mix tersebut dapat di buat dalam beberapa tingkatan yaitu :
1. Kualitas produk dan harga yang tinggi
2. Kualitas produk dan harga yang sedang
3. Kualitas produk dan harga yang rendah
Masing-masing variable dengan tingkatan kualitas produk dan harganya ini, berhubungann dengan dasar-dasar segmentasi pasar dan marketing mix. Selain adanya hubungan yang erat antara segmentasi pasar dengan marketing mix, juga ada hubungan yang baik dengan penetapan pasar. Berdasarkan analisis dan ramalan permintaan, perusahaan harus mengertahui  adanya pasar tertentu yang dianggapnya paling baik, dan sangat potensial. Di sini, perusahaan harus mewawancarai sejumlah konsumen/para pembeli dan menanyakan sesuatu tentang atribut produk yang ditawarkannya.Atribut-atribut produk yang diinginkan para konsumen itu, menyangkut masalah kualitasnya, modelnya, manfaatnya, harganya, warnanya, bentuknya, dan lain sebagainya. Adapun pola dari atributatribut produk yang ditentukan perusahaan itu diantaranya :
1. Preferensi yang homogen
Preferensi yang homogen menunjukkan suatu pasar dimana para konsumen/para pembeli dasarnya mempunyai proferensi yang sama terhadap produk yang diinginkannya bai mengenai kualitasnya maupun harganya.
2. Preferensi yang menyebar
Proferensi yang menyebar di dalam produk tanpa adanya penunjukkan secara konsentrasi. Di sini para konsumen/para pembeli mempunyai preferensi yang berbeda-beda keinginannya
terhadap produk yang dibuat oleh perusahaan
3. Preferencsi yang berkelompok
Kelompok-kelompok yang terdapat di dalam produk disebut kelompok segmen pasar natural. Perusahaan yang memasuki pasar ini, mempunyai 3 (tiga) alternatif, di antaranya :
a. Undifferentiated marketing
Perusahaan di sini, menetapkan posisi merek produknya dengan harapan dapat menarik semua golongan, misalnya memasarkan produk dengan kualitas yang tinggi dengan harga
yang rendah.
b. Differentiated marketing
Perusahaan disini, membuat beberapa merek dan masingmasing merek produk itu ditempatkan pada segmen pasar yang berbeda-beda.
c. Concentrated marketing
Perusahaan di sisi, menetapkan posisinya pada segmen pasar yang terbesar, misalnya pada segmen produk yang kualitasnya tinggi dengan harganya yang tinggi pula atau produk yang kualitas rendah dengan harga rendah pula.
1. Mengembangkan marketing mix
Kalau perusahaan telah memutuskan dan menetapkan strategi penentuan posisinya, hendaknya perusahaan mempersiapkan perencanaan yang terperinci mengenai marketing mix.Hal itu disebabkan karena marketing mix merupakan salah satu konsep utama dalam pemasaran modern. Untuk mengetahui secara jelas mengenai arti marketing mix dapat diketahui dari definisi berikut :
• Marketing mix adalah perangkat variable-variabel pemasaran yang terkontrol yang digabungkan perusahaan untuk menghasilkan tanggapan yang diinginkan dalam pasar sasaran (target market).
• Konsep marketing mix merupakan segala usaha yang dapat perusahaan lakukan untuk mempengaruhi permintaan akan produknya.
Komponen-komponen pokok marketing mix yang dapat perusahaan gabungkan terdiri dari 4 (empat) variable yang dikenal dengan nama 4 P tradisional dan dan ada lagi sebagai tambahan untuk pemasaran jasa.yaitu 3 P, Empat P tradisional berlaku untuk pemasaran barang, rinciannya adalah sebagai berikut:
􀂉 Produk (Jasa)
Produk adalah merupakan titik sentral dari kegiatan marketing.
Semua kegiatan marketing lainnya digunakan untuk menunjang pemasaran produk.Kebijaksanaan mengenai produk atau jasa meliputi jumlah barang/jasa yang akan ditawarkan perusahaan, pelayanan khusus yang ditawarkan perusahaan guna mendukung penjualan barang dan jasa, dan bentuk barang ataupun jasa yang ditawarkan. Produk merupakan elemen yang paling penting.sebab dengan inilah perusahaan berusaha untuk memenuhi "kebutuhan dan keinginan" dari konsumen.
namun keputusan itu tidak berdiri sebab produk/jasa sangat erat hubungannya dengan target market yang dipilih. Sedangkan sifat dari produk/jasa tersebut adalah sebagai berikut:
1). Tidak berwujud
Jasa mempunyai sifat tidak berwujud, karena tidak bisa dilihat, dirasa, diraba, didengar atau dicium, sebelum ada transaksi pembelian.
2). Tidak dapat dipisahkan
Suatu produk jasa tidak dapat dipisahkan dari sumbernya, apakahsumber itu merupakan orang atau benda. Misalnya jasa yang diberikan oleh sebuah hotel tidak akan bisa terlepas dari bangunan hotel tersebut.
3). Berubah-ubah
Bidang jasa sesungguhnya sangat mudah berubah-ubah, sebab jasa ini sangat tergantung kepada siapa yang menyajikan, kapan disajikan dan dimana disajikan. Misalnya jasa yang diberikan oleh sebuah hotel berbintang satu akan berbeda dengan jasa yang diberiakan oleh hotel berbintan tiga.
4). Daya tahan
Jasa tidak dapat disimpan. Seorang pelanggan yang telah memesan sebuah kamar hotel akan dikenakan biaya sewa, walaupun pelanggan tersebut tidak menempati karnar yang ia sewa.
􀂉 P2 = Price
Masalah kebijaksanaan harga turut menentukan keberhasilan pemasaran produk. Kebijaksanaan harga dapat dilakukan pada setiap level lembaga yaitu kebijaksanaan harga oleh produsen, grosir dan retailer.
Harga di sini bukan berarti harga yang murah saja ataupun harga tinggi akan tetapi yang dimaksudkan adalah harga yang tepat.
Bagaimana menentukan harga yang tepat sangat tergantung kepada berbagai faktor misalnya faktor harga pokok barang, kualitas barang, daya beli masyarakat, keadaan persaingan, konsumen yang dituju dan sebagainya.
• Kaum produsen dapat menetapkan harga dalam dua bentuk:
- Harga setinggi mungkin (skiming price)
Harga tinggi ini dapat dilakukan karena belum ada saingan, produk ini dipasarkan untuk orang kaya. Juga produsen mengharapkan laba yang besar untuk menutup biaya-biaya laboratorium untuk menciptakan barang baru tersebut.
- Produsen juga bisa menetapkan harga serendah mungkin yang disebut dengan penetration price. Tujuan penetapan harga rendah ini ialah untuk meneroboskan produk masuk pasar.
• Kebijaksanaan harga grosir
Grosir atau pedagang besar dapat membuat kebijaksanaan harga dengan memberikan diskon. Diskon yang diberikan oleh grosir kepada retailer dapat berbentuk potongan pembayaran tunai, membeli dalam jumlah banyak atau melihat jauh dekatnya jarak lokasi pedagang eceran tersebut. Ini berarti grosir memperimbangkan biaya transportasi dalam pengangkutan barang.
• Kebijaksanaan harga retailer
Ada beberapa macam kebijaksanaan harga yang dilakukan oleh retailer yaitu sebagai berikut:
1. Margin Princing
Penetapan harga di sini berdasarkan kira-kira, asal sudah ada untung maka produknya langsung dijual. Kebijaksanaan harga ini banyak digunakan oleh pedagang kaki lima. Mereka
menawarkan harga tertentu, kemudian ditawar oleh pembeli, jika sudah ada untungnya maka barang tersebut langsung dijual.
2. Price Lining
Penetapan harga ini banyak dilakukan oleh toko yang menjual baju kaos, sepatu dan sandal. Contohnya kaos dari berbagai merek dan ukuran ditumpuk dalam suatu kotak dan diberi
harga sama. Para pembeli tinggal memilih barang yang dia sukai namun harganya sama.
3. Competitors Price
Untuk memperoleh reputasi sebagai toko murah adakalanya toko memasang harga murah untuk barang-barang yang dikenal oleh umum. Bahkan ada kalanya orang menjual rugi barang-barang yang dikenal umum ini sebagai cara menarik langganan.
4. Judgement Pricing
Dasar penetapan harga di sini berdasarkan perkiraan. Bisanya dalam satu kodi atau satu lusin barang ada satu – dua potong yang bagus. Barang yang bagus ini diberi harga lebih tinggi dari pada yang lainnya. Dan ditempatkan di pojok toko dekat barang-barang yang harganya mahal. Barang yang harga mahal ini kadang-kadang lebih cepat laku dibandingkan
dengan harga barang yang lebih murah.
5. Costumary Prices
Dalam jangka panjang harga suatu barang tetap stabil tidak ada perubahan. Apabila harga bahan baku meningkat maka harga pokok pun meningkat. Akan tetapi produsen tidak mau
menaikan harga jualnya. Mereka menetapkan harga jual tidak dinaikan, namun kuantitas atau kwalitas produk diturunkan.
Misalnya harga kertas satu rim isi 500 lembar harganya Rp20.000,- karena harga kertas naik, namun harga jual tetap Rp20.000,-/rim (tapi isinya hanya 400 lembar).
6. Odd Prices
Penetapan harga ini biasa dipakai di super market yaitu berupa harga ganjil. Misalnya harga Rp. 49.950,- atau harga Rp 2.975,-.
7. Combination Offers
Dalam hal ini diadakan penawaran kombinasi antara dua jenis barang misalnya penawaran sisir dengan minyak rambut, sikat gigi dengan odol. Harganya dipasang satu macam. konsumen yang membutuhkan barang tersebut merasa membeli murah karena membayar satu macam harga untuk dua macam barang.
􀂉 P3 = Place = saluran distribusi
Sebelum produsen memasarkan produknya, maka sudah ada perencanaan tentang pola distribusi yang akan dilakukan. Di sini penting sekali perantara dan pemilihan saluran distribusinya. Perantara ini adalah sangat penting karena dalam segala hal mereka berhubungan dengan konsumen.
􀂉 P4 = Promotion
Antara promosi dan produk, tidak dapat dipisahkan, ini dua sejoli yang saling berangkulan untuk suksesnya pemasaran. Di sini harus ada keseimbangan, produk baik, sesuai dengan selera konsumen, dibarengi dengan teknik promosi yang tepat akan sangat membantu suksesnya usaha marketing.
Termasuk di dalam kombinasi promosi ini adalah kegiatan-kegiatan advertising, personal selling, promosi penjualan, publicity, yang kesemuanya oleh perusahaan dipergunakan untuk meningkatkan penjualan.
Advertising berarti berita tentang barang dan jasa pengertian yang lebih lengkap tentang advertising ialah bentuk presentasi atau penyajian dan promosi mengenai ide, barang-barang, atau jasa yang dilakukan oleh sponsor tertentu. Dalam kegiatan ini termasuk bentuk-bentuk iklan dai mass media cetak atau elektronik, papan reklame, spanduk, poster dan sebagainya.tertentu.
Personal Selling adalah presentasi melalui percakapan satu atau dua orang penjual untuk tujuan melakukan penjualan. Personal Selling ini dapat terjadi di toko, di rumah-rumah atau di tempat-tempat perusahaan yang dikunjungi oleh agen agen-agen penjual. Sales Promotion berarti promosi penjualan yaitu memberi dorongan kepada pembeli hanya mau membeli suatu produk dengan imbalan akan mendapat hadiah atau bonus tertentu. Biasanya sales promotion dilakukan pada periode tertentu. Hadiah-hadiah yang diberikan dapat dilakukan melalui undian, korting, atau jual obral. Tujuan diadakan sales promotion:
- Menarik para pembeli baru
- Memberi penghargaan kepada pemakai yang lama
- Meningkatkan daya beli
- Menghindarkan konsumen lari ke merek lain
- Meningkatkan jumlah penjualan jangka pendek
Public Relations atau Publicity tujuan dari publicity ini adalah untuk memberikan citra yang baik dari masyarakat terhadapa perusahaan.
Melalui publicity dapat dibentuk pandangan baik dan menengah beritaberita negatif terhadap perusahaan. Contoh publicity ialah mengundang para wartawan berkunjung ke perusahaan, memberikan wawancara kemudian memuat berita-berita perusahaan di surat kabar tanpa pembayaran.
Tambahan lain untuk jasa yaitu :
􀂉 P5 = People
Adalah unsur orang/manusia yang melayani terutama dalam perusahaan yang menjual jasa. Termasuk ke dalam P5 ini unsur pimpinan, yang mengambil keputusan, dan unsur karyawan yang melayani konsumen. Karyawan ini perlu diberi pengarahan, dan pelatihan, agar dapat melayani konsumen sebaik-baiknya.
􀂉 P6 = Physical Evidence
Artinya bukti fisik yang dimiliki oleh perusahaan jasa. Misalnya untuk penjualan jasa transportasi, konsumen akan memperhatikan kondisi mobil yang digunakan, untuk jasa hotel konsumen akan melihat tampilan hotel, kamar, dan berbagai fasilitas yang terdapat di dalamnya.
􀂉 P7 = Process
Yaitu bagaimana proses dilakukan sampai jasa yang diminta oleh konsumen diterima secara memuaskan. Apakah cukup puas menerima jasa,cepat layanannya, bersih, rapih, akurat, tepat waktu dan sebagainya.
2. Menggunakan Marketing Mix untuk Mengambil Keputusan yang Efektif
Pengambilan keputusan di bidang pemasaran hampir selalu berkaitan dengan variabel-variabel marketing mix ini sangat penting dan dapat dipakai sebagai alat pemasaran praktis.
a. Pengenalan Faktor Pasar dalam Marketing Mix
Tekanan utama dari marketing mix adalah pasar karena yang pada akhirnya produk yang ditawarkan oleh perusahaan diarahkan ke situ,demikian pula keadaan pasar terhadap berbagai macam alternatif harga, promosi,dan distribusi Masalah ini menunjukkan kepada perusahaan untuk mengalokasikan kegiatan pemasarannya pada masing-masing variabel marketing mix. Karena pasar itu merupakan pusat perhatian untuk semua keputusan yang menyangkut marketing mix, maka dapat dikatakan bahwa produk itu sendiri dapat memberikan akibat
penting terhadap keputusan-keputusan mengenai harga, promosi, dan distribusi.
b. Pelaksanaan marketing mix
Omzet penjualan barang/jasa tergantung pada aktivitas yang dijalankan oleh perusahaan. Omzet penjualan suatu barang sebenarnya tergantung antara lain dari kualitas barangnya, harga jual aktivitas dari penjualnya, promosi penjualan dan masih banyak lagi.Faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi omzet penjualan yang tidak dapat dikuasai oleh perusahaan, misalnya peraturan pemerintah, tingkat persaingan, daya beli masyarakat.
c. Marketing Mix harus Seimbang
Dalam melaksanakan marketing mix secara umum haruslah diusahakan daoam keadaan yang seimbang. Perusahaan harus mengusahakan dalam keadaan seimbang. Meskipun advertensi adalah penting, tapi melaksanakan advertensi secara besar-besaran tanpa usaha memperbaiki kualitas produksinya, maka hasil yang dicapai akan kurang memuaskan.
d. Marketing Mix Tidak boleh Statis
Banyak nperusahaan yang telah menetapkan marketing mix tanpa pernah melakukan peninjauan kembali. Dengan demikian kemungkinan situasi dan kondisi sudah berubah, sehingga marketing mix yang ditetapkan sudah tidak cocok lagi. bila marketing mix tidak berubah, hal ini akan merugikan perusahaan. Oleh karena itulah marketing mix tidak boleh bersifat statis, tapi harus bersifat dinamis. Dengan memperhatikan perubahan situasi dan kondisi maka perusahaan dapat melakukan perubahan marketing mix yang ada sehingga tidak bersifat statis.
e. Marketing Mix Tidak Boleh Meniru
Dalam melaksanakan marketing mix tidak boleh meniru-niru perusahaan-perusahaan yang lain, sebab situasi dan kondisi dari perusahaan yang satu dengan yang lain tidaklah mesti sama. Apabila kita hanya meniru-niru, maka justru dapat merugikan perusahaan. 
f. Marketing Mix harus Bertujuan Jangka Panjang
Dalam melaksanakan marketing mix, maka sebaiknya diusahakan mencapai tujuan jangka panjang. Hal ini tidak berarti tujuan jangka pendek boleh diabaikan. tujuan jangka pendek ada juga yang dipakai untuk mencapai tujuan jangka panjang.Dengan mengarah pada tujuan jangka panjang dalam menetapkan marketing mix, maka kestabilan perusahaan akan lebih baik. Dengan ini pula maka perusahaan tidak membuang percuma semua pengorbanan yang ada.
g. Marketing Mix Harus Disesuaikan dengan Situasi dan Kondisi
Perusahaan
Dalam menetapkan marketing mix, maka perusahaan dapat terlebih dahulu menetapkan target omzet penjualan yang ingin dicapai. Akan tetapi dalam keadaan dana yang terbatas maka marketing mix ditetapkan terlebih dahulu dan baru kemudian menetapkan target omzet penjualan yang mungkin dicapai.Serlain itu marketing mix yang ditetapkan harus disesuaikan dengan situasi dan kondisi perusahaan.
h. Marketing Mix Harus Didasarkan Pengalaman
Ada ungkapan yang terkenal yaitu “Pengalaman adalah guru yang paling baik”. berdasarkan hal itu sebenarnya menetapkan marketing mix berdasarkan pengalaman-pengalaman yang lalu pada umumnya akan lebih sukses.pengalaman ini sangat penting, sebab berdasarkan pengalaman-pengalaman perusahaan dapat mengetahui kekurangan dan kelemahan advertensinya, sebab untuk jenis barang tersebut konsumen dapat langsung membedakan kualitasnya dengan mudah. dengan pengalaman ini marketing mix untuk selanjutnya perlu dirubah.
3. Faktor Penunjang Produk Campuran (Product Mix)
Salah satu aspek dalam marketing mix adalah produk campuran (product mix). Perencanaan Marketing mix yang efektif pada dasarnya harus berawal dari perumusan suatu konsep produk yang efektif dan efisien yang mengarah pada pemenuhan kebutuhan dan keinginan konsumen yang akan dituju.Mendasari pandangan tersebut tentu perlu diketahui apa yang dimaksud dengan produk.
Menurut Philip Kotler “Produk adalah setiap apa saja yang dapat ditawarkan di pasar untuk mendapatkan perhatian, pemakaian atau konsumsi yang dapat memenuhi kebutuhan atau keinginan. Ia meliputi benda fisik, jasa ortang, tempat, organisasi dan gagasan.’ Konsumen membeli tidak hanya sekedar kumpulan atribut fisik, tetapi pada sasarannya mereka membayar sesuatu untuk memuaskan keinginan. Dengan demikian, bagi suatu perusahan yang bijaksana bahwa menjual manfaat (benefit) produk tidak hanya produk saja (manfaat intinya) tetapi harus merupakan suatu system. Dalam mengembangkan suatu produk perencana produk harus membagi produk menjadi tiga tingkatan yaitu ;
a). Produk Inti (Core Product)
Adalah produk yang sesungguhnya yang harus dibeli oleh konsumen karena memiliki manfat yang sebenarnya.
b). Produk Berwujud (Product Formal)
Adalah produk yang ditawaarkan secara nyata dan lengkap kepada konsumen yang terdiri dari pembungkus , nama merek, mutu, corak dan cirri khas dari produk yang ditawarkan.
c). Produk Tambahan/Produk yang disempurnakan .
Adalah produk yang ditawarkan yang mencakupi keseluruhan manfaat yang diterima atau dinikmati oleh pembeli.
Semua produk dapat diklasifikasikan menurut ketahanannya (barang habis dipakai, barang tahan lama, dan jasa). Barang konsumsi biasanya diklasifikasikan menurut kebiasaan belanja pelanggan (Convinience, shopping, specialty dan insought goods). Barang industri diklasifikasikan menurut bagaimana masuknya dalam proses produksi (bahan baku dan suku cadang, barang modal, serta perlengkapan dan jasa).
4. Pengembangan Produk
Produk ialah seperangkat atribut baik berwujud maupun tidak berwujud, termasuk di dalamnya masalah warna, harga, nama baik pabrik, nama baik toko yang menjual (pengecer), dan pelayanan pabrik serta pelayanan pengecer, yang diterima oleh pembeli guna memuaskan keinginannya.
Jadi pabrik itu bukan hanya berbentuk sesuatau yang berwujud saja, seperti makanan, pakaian, dan sebagainya, namun juga sesuatu yang tidak berwujud seperti pelayanan jasa. Semua diperuntukan bagi pemuasan kebutuhan dan keinginan (need dan wants) dari konsumen. Konsumen tidak hanya membeli produk sekedar memuaskan kebutuhan (need), tetapi juga bertujuan memuaskan keinginan (wants). Misalnya membeli sepatu, tidak hanya asal sepatu saja, tetapi juga dipentingkan bentuk sepatu, gaya, warna, merek, dan harga yang menimbulkan /mengangkat prestise.
Jika digambarkan suatu produk maka akan dijumpai beberapas lapis produk:
• Lapis yang apaling inti dari produk disebut manfaat. Konsumen membeli produk ini karena mengharapkan manfaat atau keguanaan dari produk tersebut untuk memenuhi kebutuhannya.
• Lapis kedua adalah bentuk produk formal yaitu produk yang ditampilkan oleh berbagai ciri warna, merek, pembungkus, model, mutu ini disebut produk formal. Konsumen memperimbangkan produk formal ini guna mengambil keputusan membeli atau tidak.
• Lapis yang ketiga adalah kelengkapan produk yaitu tersedianya suku cadang, keringanan pembayaran, garansi, pengiriman barang sampai ke rumah, dan pelayanan yang memuaskan. Lapis yang ketiga ini bahan pendorong konsumen untuk memutuskan membeli suatu produk.
Pengembangan produk pada suatu perusahaan dapat dilakukan melalui berbagai tahap. Tahap-tahap yang biasanya diikuti dalam pengembangan produk adalah suatu ide, penyaringan ide, pengembangan ide, pembuatan percobaan, analisis usaha, percobaan penjualan di pasar. jika ini berhasil baru di produksi secara massal. Tujuan mengadakan pengembangan produk antara lain, ialah:
• Memenuhi keinginan konsumen
• Memenangkan persaingan
• Meningkatkan jumlah penjualan
• Mendayagunakan sumber-sumber produksi
• Mencegah kebosanan konsumen
5. Siklus Kehidupan Produk dan Strategi Pemasarannya
Siklus kehidupan produk berarti tahap kehidupan produk mulai sejak produk diciptakan, diperkenalkan sampai produk tersebut mengalami kejenuhan.
Siklus kehidupan ini terdiri atas 5 tingkatan.
a). Tahap introduksi (introduction)
b). Tahap pengembangan (growth)
c). Tahap kematangan (maturity)
d). Tahap menurun (decline)
e). Tahap ditinggalkan (abandonment)
Jangka waktu tiap tahap ini berbeda-beda pada setiap macam barang, dapat diukur dengan mingguan, ataupun bulanan, tahunan atau puluhan tahun. Seperti model pakaian, yang dinamakan fad (model yang tidak tahan lama) dengan cepat akan hilang dari pasar. tapi model mobil ada yang sanggup bertahan lama.
Pada permulaan produk diperkenalkan ke pasar, penjulan masih rendah karena pasar belum mengenal barang tersebut. Di sini perlu dilancarkan promosi. Lebih rinci pada tahap introduksi ini dapat dilakukan strategi antara lain:
a). Berusaha selalu memperbaiki penampilan produknya.
b). Menyebarkan barang sebanyak-banyaknya ke seluruh toko di seluruh daerah. Tindakan ini disebut melakukan sell-in ke sebanyak mungkin toko jika perlu dilakukan perlombaan di antara para penjual siapa yang terbanyak mengunjungi toko untuk diisi maka tenaga penjual ini diberi hadiah.
c). Kemudian dilakukan sell-out dengan cara melancarkan promosi di mass media secara gencar.
Kemudian setelah konsumen kenal maka akan banyak orang membeli, pasaran makin luas, omzet meningkat cepat sekali (growth).
Dalam keadaan ini, pengusaha harus menyebar luaskan barangbarangnya, dan mengisi semua toko yang mungkin dapat menjual produknya. Strategi yang digunakan dalam masa pertumbuhan ini adalah:
a). Usahakan terus mencari segmen baru, menambah jumlah tenaga penjual, menambah armada pengangkutan.
b). Selalu memperbaiki mutu produk dengan penampilan dan kualitas yang prima.
c). Pertimbangkan strategi menurunkan harga untuk barang-barang yang harganya tinggi.
Namun kemudian pasar menjadijenuh dan timbul masa maturity.
Konsumen mulai merasa bosan, dan menunggu produk baru lagi. Dalam keadaan ini, strategi yang dapat dilancarkan adalah:
1. Berusaha mencari segmen-segmen kecil yang belum terisi dengan harapan dapat menarik konsumen baru.
2. Menciptakan produk dengan kemasan besar sehingga jumlah penjualan tetap meningkat seperti minuman coca cola menciptakan botol isi 1 liter, minyak goreng menciptakan kemasan 5 kilogram, odol menciptakan ukuran besar.
3. Memperbaiki penampilan produk dengan sesuatau yang baru dengan sedikit perbaikan pengusaha harus mencoba merubah product design (gatra produk), dan merubah desain pembungkus atau memperbaiki mutu produk menjadi produk yang lebih super, lebih putih, lebih bermutu, agar konsumen tidak jenuh. Jika strategi ini tidak berhasil, maka akan timbul masa penurunan (decline), omzet penjualan mulai menurun. Strategi yang digunakan dalam masa decline ini adalah:
a). Jika gejalanya sudah parah anggaran promosi harus di stop.
b). Pusatkan perhatian pada pasar yang masih ada harapan sedangkan pasar lainnya dihentikan.
c). Strategi terakhir ialah menghentikan pasaran produk secara menyeluruh dan menciptakan produk baru untuk memulai masa introduksi kembali.
Akhirnya jika semua tidak dapat diatasi maka produk tersebut akan ditinggalkan oleh konsumen dan produknya hilang dari pasaran.
6. Market Intelegent
Market intelegent ini termasuk dalam rangka pengumpulan informasi pemasaran. Perusahaan harus mempunyai data yang merupakan informasi pemasaran yang sangat dibutuhkan oleh manajer pemasaran. Sistem informasi pemasaran merupakan kegiatan orangorang, peralatan dan prosedur untuk mengumpoulkan, menganalisa, mengevaluasi dan mendistribusikan informasi secara tepat, akurat yang dibutuhkan oleh pembuat keputusan pemasaran. Informasi pemasaran ini dapat diperoleh dari dalam perusahaan (internal) maupun luar perusahaan (eksternal).
Informasi internal dapat diperoleh dari karyawan, dokumen, catatan, penjualan pada periode tertentu. Sedangkan informasi dari luar dapat diperoleh dari berbagai sumbe agen, tenaga penjual, toko pengecer, konsumen dan lain-lain, Ada empat langkah yang dapat dilakukan untuk meningkatkan kualitas dan kuatitas inteljen pemasaran.
a. Melatih dan mendorong staf penjualan untuk menemukan dan melaporkan perkembangan baru di pasar. para penjual ini merupakan mata dan telinga dari perusahaan. Mereka dapat
menampung segala bentuk informasi berupa saran dan kritik terhadap produk yang ia pasarkan.
b. Perusahaan mengirim spesialis untuk mengumpulkan intelejen pemasaran ke toko lain sebagai mystery shoppers (pembelanja siluman) yang berperan seperti pembeli sesungguhnya membeli berbagai jenis barang. Pembeli siluman ini dapat mengetahui harga barang dan cara bagaimanan pramuniaga memperlakukan pelanggannya.
c. Beberapa perusahaan membentuksuatu pusat pemasaran dan mengumpulkan informasi dengan cara menyebarkan intelejen pemasaran.
d. Bagi perusahaan-perusahaan yang mengadakan pengumpulan informasi pemasaran melalui riset pemasaran. Riset pemasaran ini dapat dilakukan sendiri dengan biaya besar dan juga dapat dilakukan secara sederhana dengan biaya ringan.
7. Riset pasar
Pengusaha/perusahaan sebelum memasuki pasar atau menciptakan pasar bagi produknya perlu melaksanakan riset pasar Perusahaan meneliti dan mengidentifikasi kesempatan pasar, untuk kemudian menentukan kesempatan mana yang paling cocok untuk ditempuh oleh perusahaanya. Riset / penelitian pasar sifatnya mutlak harus dilaksanakan, karena hanya dari penelitian pasar inilah perusahaan dapat mengidentifikasi kesemapatan pemasaran, menentukan segmentasi pasar yang dipilih, mengetahui banyaknya permintaan dan sebagainya.
􀂉 Sasaran dan Riset Pasar
Sasaran utama dari riset pasar adalah masyarakat konsumen dan industri, karena segala kebutuhan dan keinginan merekalah yang kemudian menjadi pendorong terciptanya permintaan di pasar. Tujuan riset pasar yang paling utama adalah untuk memperoleh informasi, antara lain mengenai:
1. Peluang/kesempatan yang mungkin dapat digunakan perusahaan untuk memasarkan produk tertentu;
2. Perkiraan besarnya permintaan akan produk yang dipasarkan;
3. Segmentasi/lapisan pasar yang dapat dipilih;
4. Keadaan perusahaan pesaing;
5. Prospek pemasaran dalam jangka panjang.
Sebagai contoh, misalkan sebuah perusahaan pakaian jadi, PT Puspa Indonesia, akan memasuki pasar pakaian jadi di beberapa wilayah pemasaran Indonesia.Manajemen perusahaan tentunya harus melakukan riset pasar yang baik, meneliti masyarakat konsumen dari berbagai lapisan, karena di pasaran telah banyak perusahaan pakaian jadi yang membanjiri pasar dengan berbagai jenis produk yang menarik.
Berdasarkan uraian di atas secara umum dapat dikatakan bahwa suatu riset pasar sebenarnya merupakan suatu riset pemasaran yang pada pokoknya bertujuan untuk memahami masyarakat konsumen, perusahaan pesaing, saluran distribusi dan sebagainya. Dalam pelaksanaannya, proses riset pemasaran adalah meliputi tahapan sebagai berikut:
1. Merumuskan masalah dan tujuan riset;
2. Mengembangkan sumber-sumber informasi;
3. Mengumpulkan informasi;
4. Menganalisis informasi;
5. Menyajikan penemuan-penemuan.
a. Langsung dari konsumen sendiri
Untuk mendapatkan informasi yang tepat dan sesuai dengan kenyataan, umpamanya tentang selera konsumen terhadap sesuatu produk, lebih baik informasinya langsung datangnya
dari konsumen sendiri. Sudah barang tentu tidak semua konsumen harus didatangi, akan tetapi cukup dengan mendapatkan sampel-sampel tertentu saja.
b. Pedagang perantara
Dalam hal ini yang dihubungi adalah parapedagang perantara, seperti grosir, agen-agen, makelar dan lain sebagainya.
Semuanya ini adalah untuk memperoleh data-data yang bisa dipertanggungjawabkan.
c. Para penjual
Di samping pengecer, penjual yang berhubungan langsung dengan konsumen adalah merupakan sumber data primer.
Para penjual biasanya akan mendapat pujian atau keluhan bahkan cacian dari para pelanggannya tentang barang-barang yang dijualnya. Semua pujian, keluhan bahkan cacian dari
para langganan untuk kepentingan riset pemasaran.
􀂉 Sumber-sumber Informasi Data Skunder
Sumber-sumber informasi data skunder dapat diperoleh dari:
a. Catatan Intern perusahaan sendiri
Perusahaan yang sudah berjalan lebih lama, tentu sudah banyak menyimpan berbagai pengalaman dalam hubungan dengan masalah produksi, penjualan, pemasaran finansial, konsumen, langganan, distribusi, periklanan, dan sebagainya.
Semuanya itu selalau dicatat dan merupakan sumber informasi data yang berharga dalam proses pengambilan keputusan.
b. Pemerintah
Peraturan-peraturan dan kebijakan-kebijakan pemerintah di dalam pemasaran, perdagangan, perpajakan, periklanan, pendistribusian, penjualan, pembelian dan lain sebagainya
adalah merupakan sumber informasi data sekunder. Sumber informasi data dari pemerintah itu adalah merupakan sumber yang diperlukan dalam rangka riset.
c. Data statistik
Berbagai data statistik yang dilakukan oleh Biro Statistik yang menyangkut masalah kegiatan perdagangan dan lain sebagainya, merupakan sumber informasi data yang sangat penting. Data-data itu misalnya dapat juga diperoleh dari data jumlah kelahiran, jumlah kematian, perkembangan penduduk, data ekspor, impor dan lain sebagainya.
d. Perkumpulan-perkumpulan dagang
Perkumpulan-perkumpulan dagang adalah merupakan sumber informasi data yang sangat berguna untuk riset.
e. Media reklame
Banyak majalah, surat-surat kabar, radio, televisi yang mempublikasikan informasi-informasi data tentang perdagangan, pemasaran, penjualan, perpajakan dan lain sebagainya. Informasi-informasi data itu sangat diperlukan untuk riset.
8. Mempersiapkan Formulir Pengumpulan Data
Pelaksana riset pemasaran harus menggunakan atau merancang alat-alat yang dapat dipercaya untuk mengumpulkan informasi. Salah satu cara untuk mengumpulkan informasi data adalah dengan menyediakan formulir yang sudah memuat pertanyaan-pertanyaan. Formulir yang berisikan pertanyaan-pertanyaan tersebut disebut kuisioner.Bentuk pertanyaan yang sudah dimuat dalam formulir bisa dibuat secara open ended atau secara close ended. Pertanyaan open ended (open quetsions) adalah suatu pertanyaan yang dapat dijawab secara bebas oleh para konsumen (reponden). Sedangkan pertanyaan close ended adalah suatu pertanyaan yang sudah dipersiapkan di dalam formulir yang menyediakan, jawabannya mungkin pasti dan sesuai dengan riset.Ada pula tipe pertanyaan berbentuk pilihan berganda (Multiple choise quetsion). Tipe pertanyaan pilihan ganda, mengajak responden dan memilih satu atau mungkin lebih dari pilihan yang tersedia. Contohnya pertanyaan: Alasan apakah yang mendorong Anda tidak membeli barang-barang keperluan sehari-hari di toko koperasi?
a. Harganya terlalu mahal
b. Jauh dari tempat tinggal
c. Belum menjadi anggota koperasi
d. Pelyanannya tidak memuaskan
e. Mutu barangnya jelek
Begitu pula Anda boleh membuat formulir yang membuat pertanyaan dua pilihan (dichotomous quetsions).
Contoh pertanyannya:
1. Apakah ibu suka mempergunakan sabun merek “Rinso”? Ya Tidak
2. Apakah ibu di dalam pembelian sabun merek Rinso selalu di toko Hero? Ya Tidak
3. Setujukah,jika sabun merek “Rinso” mutunya ditingkatkan?Ya Tidak Agar lebih jelas, coba pelajari langkah-langkah penyusunan formulir kuisioner, dalam gambar di bawah ini.
􀂾 Menentukan Sampel
Rancangan untuk menentukan sampel, dalam pelaksanaan riset akan menjawab tiga masalah yaitu:
1. Siapa yang menjadi objek survai?
2. Berapa banyak sampel yang diperlukan?
3. Bagaimana cara memilih sampelnya?
Masalah yang paling sulit di dalam menentukan sampel, sebenarnya adalah bagaimana caranya untuk menemukan objek yang akan diteliti, karena tidak selalu nampak jelas sifat informasi yang diinginkan si pembeli.
Sedangkan banyaknya sampel yang dipilih harus representatif, agar dapat memberikan hasil yang lebih baik. Di dalam menentukan sampel, sangat memerlukan keterangan data yang sangat teliti, karena data-data yang diperlukan sangat banyak dan sangat luas sekali.
Akan tetapi tidaklah ekonomis, apabila semua keterangan data yang banyak itu harus terkumpul semuanya. Karena di dalam hal ini terlalu memakan waktu, sampelnya terlalu banyak dan biayanya juga sangat besar. Oleh karena itu petugas riset pemasaran dapat menentukan dari siapa dan dari pihak mana keterangan-keterangan itu dapat dikumpulkan.
Teknis di dalam menentukan sampel, adalah sebagai berikut:
a. Dengan cara Random Sampel
Dalam random sampel, setiap unit yang terdapat dalam suatu bagian diambil dan dipilih yang sama besarnya atau jumlahnya.
Misalnya dari 5 karung beras Cianjur, akan ditentukan kualitasnya secara umum. Dari isi 5 karung itu, masing-masing diambil contohnya (sampel), karena contoh (sampel) itu dianggap dapat mewakili kelima karung beras Cianjur tersebut. Dengan perkataan lain random sampel itu adalah pelaksanaan pengumpulan data tentang selera konsumen terhadap sesuatu barang dengan cukup mengambil contohnya dari beberapa konsumen.
b. Dengan cara Area Sampel
Sampel cara ini, tidak diambil atau dipilih dari setiap karung beras Cianjur, karena adakalanya contoh dari kelima karung beras tersebut terlalu banyak. Dengan menggunakan area sampel, cukup diambil contoh (sampel) dari satu karung saja, karena dapat mewakili kelima karung beras Cianjur tersebut.
c. Dengan cara Kuota Sampel
Sampel cara ini, dasar pengambilannya adalah dengan perbandingan jumlah yang membentuk dari bagian keseluruhan. Di dalam cara sampel ini tidak ada ketentuan untuk mengambil setiap contoh dari kelima karung beras Cianjur tersebut. Oleh karena itu, cara sampel kuota ini kurang memiliki keseimbangan. Misalnya konsumen dari pasar Baru yang ada di kota Bandung, banyak yang membutuhkan beras dari Cianjur. Dari data-data konsumen yang membutuhkan beras Cianjur dapat dijaring keterangan-keterangan, apa sebabnya para konsumen di pasar Baru tersebut ingin membeli beras itu.
d. Dengan cara Undian
Cara undian langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
1) Elemen-elemen dalam populasi di daftar dan diberi nomor urut.
2) Membuat lembar kertas kecil sebanyak elemen dalam populasi dan diberi nomor urut, kemudian digulung.
3) Gulungan kertas kecil tersebut dimasukan ke dalam kotak karton, kemudian dikocok.
4) Ambil kertas gulungan dalam kotak tersebut sebanyak sampel yang dibutuhkan.
e. Dengan cara Ordinal
Cara ordinal langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
1) Mendaftarkan semua anggota populasi.
2) Menentukan bilangan kelipatan (BK).
3) BK = P/S, P = Populasi (N), S = Sampel (n).
Contohnya: N = 1000, sedangkan yang diambil sebanyak 200 (n = 200) BK = 1000: 200 = 5, maka sampel pertama adalah nomor 5 dan disusul dengan kelipatan 5 yaitu (5, 10, 15, dan . . . 1000)
f. Dengan cara Accidential Sampel
Cara ini adalah pengambilan anggota sampel dengan sesuka hati.
Misalnya menghitung peresentase jenis keperluan yang dibeli dari pusat belanja (Shoping Centre) berdasarkan sampel pengunjung / pembeli di Jalan Nusantara Raya Bogor .
9. Mengumpulkan Informasi di Lapangan
Dalam tahap merencanakan dan melaksanakan penelitian formal dapat dimulai dengan cara menentukan sumber-sumber informasi data, kemudian diteruskan dengan cara menentukan sumber-sumber informasi data, kemudian diteruskan dengan cara menentukan metode pengumpulan data primer. Selanjutnya si peneliti menyiapkan daftar pertanyaan (kuisioner) dan mencoba pertanyannya, menentukan sampelnya, terakhir mengumpulkan data-data yang ada di lapangan.
 Dengan metode yang sudah ditetapkan, serta dibekali daftar pertanyaan-pertanyaan, para petugas riset dapat bekerja dengan baik mengumpulkan data-data yang diperlukan. Tahap pengumpulan informasi data di lapangan pada umumnya sangat mahal biayanya dan besar kemungkinan banyak kesalahannya.
Adapun kesulitan-kesulitan dai dalam mengumpulkan informasi data di lapangan, diantaranya:
a. Adanya penolakan untuk bekerja sama
Setelah pelaksana riset menjumpai orang (responden) yang di maksud untuk diwawancarai, akhirnya responden tersebut menolak
untuk diwawancarai.
b. Bias dari responden sendiri
Untuk menghidari bias (penyimpangan) dari para responden, maka pewawancara harus menganjurkan atau mengarahkan cara menjawab yang baik, tepat, teliti dan benar kepada para responden agar tujuan riset yang diinginkan dapat berhasil.
c. Bias dari pewawancara sendiri
Para pwawancara mungkin saja melakukan bias (penyimpangan), sehingga dapat menimbulkan prasangka di dalam proses wawancara dengan para responden. Dalam hal ini, mungkin saja disebabkan faktor usia, jenis kelamin atau lagu bicara di dalam wawancara tidak sedap didengar dan lain sebagainya.
􀂉 Strategi Pengumpulan Informasi Data di Lapangan
Seorang peneliti riset pemasaran harus memiliki pengetahuan tentang cara-cara di dalam mengumpulkan data. Sumber data itu tentang cara-cara di dalam mengumpulkan data. Sumber data itu mungkin saja didapatkan dari data primer dan data sekunder. Data primer adalah merupakan yang harus dikumpulkan oleh seorang pelaksana riset langsung dari konsumen sendiri, sedangkan data sekunder adalah data yang perlu disusun kembali, karena data tersebut tersedia dari perusahaan sendiri, pemerintah dan lain sebagainya.
Pengumpulan data primer yang dibutuhkan, dapat dilakukan dengan 4 macam cara yaitu:
1. Pengumpulan informasi data dengan observasi
Pelaksana riset pemasaran harus aktif di dalam mengumpulkan data-data dari para langganan, para pembeli, para pesaing dan lain sebagainya. Pengamatannya dapat dilakukan dengan cara observasi. Pengamatan dengan cara observasi harus dilakukan dengan menyelidiki proses pemasaran secara khusus, sehingga dapat diketahui dan dipelajari teknik penjualannya, pembeliannya, tingkah laku para langgannnya, jumlahnya para pembeli dan lain sebagainya. Cara observasi ini sering dipergunakan di dalam penelitian bidang sosial dan ekonomi, dimana objeknya tidak bisa diajak wawancara. Observasi dapat dilakuakn kepda para pelayan toko, terhadap jenis barang yang dibeli dan disukai pembeli dan lain sebagainya.
2. Pengumpulan informasi data dengan eksperimen
Metode eksperimen sudah terpilih ke dalam lingkungan yang terkontrol, sehingga secara sistematis dapat memperlihatkan hubungan sebab akibat. Dengan terkontrolnya berbagai variabel, maka metode eksperimen dapat mengetahui berbagai sikap atau gerak-gerik para responden yang sekiranya dapat mempengaruhi kegiatan pemasaran.
3. Pengumpulan informasi data dengan survai
Cara umum untuk mendapatkan informasi data yang baru di lapangan adalah dengan cara survai. Pengumpulan data dengan melalui survai dapat menghasilkan informasi tentang sikap, opini, tingkah laku konsumen dan lain sebagainya. Cara pengumpulan informasi data melalui survai dapat digunakan untuk merencanakan bentuk produk, periklanan, promosi, penjualan, saluran distribusi dan variabel-variabel pemasaran lainnya.
4. Pengumpulan informasi dengan interview/wawancara
Wawancara adalah tanya jawab antara petugas riset dengan para responden, para langganan, pimpinan perusahaan dan lain sebagainya. Biasanya, para petugas riset membawa daftar
pertanyaan (kuisioner) untuk diisi dengan keterangan-keterangan.
􀂉 Pelaporan Hasil Riset Pasar
Hasil riset pasar dari berbagai sumber dituangkan dalam suatu laporan yang sistematis dan diajukan kepada pimpinan divisi pemasaran atau kepada pimpinan perusahaan sebagai suatu informasi pasar. dari laporan riset pasar tersebut pimpinan/manajemen perusahaan dapat memperoleh masukan sebagai bahan perimbangan untuk menentukan kebijakan pemasaran yang akan di tempuh.
Laporan hasil riset pasar tersebut diolah dan didiskusikan oleh manajemen perusahaan dalam rangka membauat keputusan untuk:
1. menetapkan rencana pemasaran suatu produk (termasuk di dalamnya penetapan mengenai jenis produk, harga, tempat, dan pola pemasaran);
2. merumuskan pengorganisasian pemasaran;
3. menganggarkan biaya pemasaran;
4. menetapkan sistem pengendalian pemasaran;
5. menetapkan strategi pertahanan terhadap perusahaan pesaing dan sebagainya.

G. Mencatat umpan balik tentang permintaan baru dari pelanggan

Suatu barang betapaun bermanfaat atau berguna, ada kemungkinan tidak akan dibeli jika barang tersebut tidak dikenal oleh para konsumen.oleh karena itu perusahaan harus cepat mempromosikan barang-barang yang dibuatnya agar dapat mempengaruhi para konsumen, serta agar dapat menciptakan permintaan. jadi kegiatan promosi yang dijalankan oleh perusahaan adalah merupakan salah satu acuan pemasaran yang apaling baik di dalam memperkenalkan barangbarangnya.
Berdasarkan analisa menggiatkan penjualan barang, cara terbaik memperkenalkan barang-barang yang dibuat perusahaan adalah melalui jalur promosi dan pelaksanannya dimulai melalui pemasangan iklan. Pemasangan iklan dapat dilakukan melalui surat kabar, majalah, TV, Radio, pameran dan lain sebagainya.dengan menggiatkan penjualan barang melalui promosi, diharapkan perusahaan yang bersangkutan dapat meningkatkan penjualan barangnya, serta dapat meningkatkan omzet penjualannya. Jika berdasarkan analisis mengiatkan penjualan barang yang dibuat perusahaan itu berhasil, maka dengan sendirinya perusahaan tersebut dapat mempertahankan kontinuitasnya.
􀂾 Persyratan Analisis Meningkatkan Penjualan Barang
Dalam melaksanakan promosi dari hasil analisis menggiatkan penjualan barang, diperlukan unsur-unsur yang dapat meningkatkan dalam penjualan barang. Adapun persyaratan yang harus dipenuhi di dalam melaksanakan menggiatkan penjualan barang, sebagai berikut:
1. Menganalis merek/Cap/Brand
Di dalam meningkatkan omzet penjualan barang, seorang manajer pemasaran harus berusaha dan mengarahkan agar para konsumen dapat memilih merek/cap/brand barang dari perusahaan yang bersangkutan. Di sini, perusahaan harus berusaha meningkatkan kesetiaan, rasa kepercayaan, kemantapan dan persaan bangga terhadap merek/cap/brand dari perusahaan yang bersangkutan. Akan tetapi jangan lupa, jika akan memperkenalkan merek, perusahaan harus berusaha meningkatkan mutunya barang yang dipromosikan.
2. Menganalis modal yang dibutuhkan
Sebelummelaksanakan promosi penjualan barang, perusahaan yang bersangkutan perlu mempertimbangkan modal yang disediakan.
Modal tidak saja dipergunakan untuk biaya promosi, akan tetapi dipergunakan pula untuk modal kerja di dalam memproduksi barangbarang.
3. Mengadakan analisis kualitas barang
Kualitas barang yang dapat diterima oleh para konsumen, diharapkan bisa meningkatkan omzet penjualan. Maka dari tiu, kualitas barang perlu daianalisis, karena batapapun hebatnya promosi yang dijalankan perusahaan, akan tetapi jika kualitas barang sangat mengecewakan para konsumen, akhirnya barang tersebut tidak akan dibeli oleh para konsumen.
4. Mengadakan analisis harga barang
Masalah harga barang, perlu dipertimbangkan secara matang, sebab jika harga barang terlalu tinggi (mahal) dan tidak sesuai dengan kualitasnya, akibatnya akan menimbulkan rasa kekecewaan para konsumen. Maka dari itu, sebelum barang yang dibuat oleh perusahaan dipasarkan ke pasaran, terlebih dahulu perusahaan yang bersangkutan mengadakan analisis terhadap barang yang akan dijualnya. Perusahaan perlu menganalisis, apakah harga barang yang ditetapkannya itu sudah tepat dan sesuai dengan daya beli para konsumen atau belum, apakah harga barang itu sudah sesuai dengan kualitasnya atau belum.
Adapun keuntungan perusahaan melaksanakan analisis di dalam rangka mengigatkan penjualan barang-barangnya adalah sebagai berikut:
1. Perusahaan akan dapat meningkatkan omzet penjualan barangnya.
2. Perusahaan akan memperoleh keuntungan yang diharapkannya.
3. perusahan dapat meningkatkan produksinya.
4. Efisiensi modal perusahaan dapat ditingkatkan.
5. Piutang-piutang perusahaan waktunya dapat diperpendek.
6. barang-barang perusahaan yang bersangkutan akan menjadi terkenal.
7. Hasil produksi perusahaan yang bersangkutan sangat digemari konsumen.
8. Perusahaan akan dapat mempertahankan kelangsungan hidupnya.
Mengapa perusahaan perlu melaksanakan analisis di dalam rangka menggiatkan penjualan barang-barangnya? Dalam hal ini, karena perusahaan tersebut menginginkan adanya sasaran tertentu di dalam rangka menerapkan strategi pemasaran. Adapun sasaran dari analisis di dalam rangka menggiatkan penjualan barang-barang perusahaan adalah sebagai berikut:
a. Sasaran program pemasaran
Di sisni, seorang manajer pemasaran harus dapat menentukan sasara program pemasaran secara spesifik, guna memberikan pedoman di dalam menentukan promosi penjualan yang paling tepat. Begitu pula perusahaan harus dapat menentukan sasaran program yang baik.
Dengan adanya program penjualan yang baik, perusahaan yang bersangkutan dapat merangsang permintaan dari para pembeli atau dari para distributor.
b. Merangsang pertanyaan para pembeli Dengan adanya analisis pasar. seorang manajer pemasaran dapat memotivasi pertanyaan-pertanyaan para pembeli. Cara untuk merangsang pertanyaan para pembeli adalah dengan menawarkan sesuatu barang dengancara demonstrasi, pemberian katalog gratis, dengan adanya pemberian hadiah dan lain sebagainya. Maka dari itu, jika perusahaan ingin maju dan lebih efektif di dalam kegiatan usahanya, harus dapat merangsang pertanyaan para pembeli.
c. Meningkatkan dalam mencoba produk baru
Perusahaan yang akan memasarkan produk barunya, sebaiknya menggunakan teknik promosi dengan menggunakan kupon silang. Teknik promosi dengan menggunakan kupon silang dapat mendorong para konsumen untuk mau mencoba membeli produk baru yang dibuat oleh perusahaan tersebut.
d. Mendorong pembelian ulang
Analisis di dalam rangka menggiatkan penjualan barang yang baik dan terpadu akan menyebabkan dan menamakan rasa kesetiaan konsumen terhadap merek barang yang dibuat oleh perusahaan. Cara menggiatkan penjualan barang yang terarah dan terpadu, akan mendorong pembelian ulang terhadap barang-barang yang dihasilkan oleh perusahaan yang bersangkutan.
Adapun tujuan analisis di dalam rangka menggiatkan penjualan barang-barang yang dibuatoleh perusahaan adalah sebagai berikut:
a. Memodifikasi tingkah laku para konsumen
Dengan adanya promosi penjualan yang terarah, akan merubah tingkah laku dan menghasilkan pendapat para konsumen terhadap barang-barang dibelinya. Di sini seorang manajer pemasaran harus berusaha menciptakan kesan yang baik dan mendorong agar para konsumen mau melaksanakan pembelian ulang terhadap barang-barang yang diproduksi oleh perusahaan tersebut.
b. Memberitahukan pasar
Kegiatan promosi penjualan yang tepat dapat ditujukan untuk memberitahukan pasar relevan. Kegiatan promosi penjualan di sini, akan menawarkan barang yang diproduksi oleh perusahaan yang bersangkutan.
c. Membujuk para konsumen
Kegiatan promosi penjualan barang yang sifatnya membujuk para konsumen sangat disenangi oleh para perusahaan. Caranya membujuk para konsumen adalah dengan mengarahkan  dan mendorong terhadap para konsumen agar mau membeli barang-barang yang dibuatperusahaan tersebut.

2 Mendorong Pelanggan meningkatkan volume pembelian atau frekuensi pembelian

A. Seni Menjual
Pengetahuan menjual dapat dikatakan sebagai ilmu, karena mendidik kita secara teoritis dan melaksanakan dalam praktek. Jadi, antara teori dan praktek merupakan suatu hal yang tidak bisa kita pisahkan, sebab praktek tanpa teori akan mengalami berbagai kesulitan, dan bahkan mungkin akan gagal. Demikian pula teori tanpa praktek tak akan ada manfaatnya. Beberapa ahli mengatakannya sebagai ilmu dan beberapa yang lain mengatakannya sebagaj seni. Pada pokoknya, istilah ilmu menjual dapat diartikan sebagai berikut :
“Ilmu menjual adalah ilmu dan seni mempengaruhi pribadi yang dilakukan oleh penjual untuk mengajak orang lain agar sedia membeli barang atau jasa yang ditawarkan “.
J.S Konox memberikan batasan ilmu menjual adalah :
“Ilmu menjual adalah suatu kemampuan atau kecakapan untuk mempengaruhi orang lain untuk mempengaruhi orang supaya merasa mau membeli barang-barang yang kita tawarkan dengan cara saling menguntungkan, meski sebelumnya tak terpikirkan oleh calon pembeli untuk membeli barang itu tetapi akhirnya tertarik untuk membelinya“.
Dengan adanya orang-orang yang mempunyai bakat istimewa dalam berjualan, sehingga ia berhasil, timbul suatu pendapat bahwa “ salesman are born not mode “. Artinya, seorang penjual yang berhasil karena ia telah dikaruniai bakat istimewa sejak lahir untuk menjadi penjual yang berhasil.
Peranan penjual dalam membantu calon pembeli dalam memenuhi kebutuhannya adalah sebagai berikut :
a. Membantu calon pembeli dalam mengenali kebutuhankebutuhannya dan memberikan alternatif-alternatif produk yang dapat dibeli dalam memenuhi kebutuhannya
b. Menjelaskan kepada calon pembeli secara terperinci tentang produk yang ditawarkan seperti, kelebihan, syarat, ketentuan penggunaan produk, syarat pembayaran, dan sebagainya.
c. Memberikan nasihat-nasihat yang behubungan dengan kebutuhan calon pembeli seperti efek samping penggunaan produk, hal yang harus dihindari ketika menggunakan produk, hal-hal yang harus
dilakukan ketika muncul masalah dalam menggunakan produk, dan
sebagainya.
d. Memberikan service (membantu memecahkan masalah yang dihadapi pembeli yang berhubungan dengan produk yang dijual).
Memberikan service merupakan layananpurnajual yang dapat diberikan oleh penjual dalam rangka meningkatkan kepuasan pembeli. Pelayanan purnajual akan memicu terjadinya penjualan yang berkelanjutan, pembeli sangat mungkin akan menjadi pelanggan.
e. Bertindak sebagai perantara komunikasi antara pembeli dan produsenkepada konsumen. Pada sisi lain penjual juiga membantumenyampaikan tanggapan yang disampaikan konsumen kepada produsen tentang produk yang mereka gunakan
1. Sifat-sifat dasar yang harus dimiliki seorang penjual.
Penjual yang berhasil dalam penjualan barang dan jasa adalah yang disenangi pembeli dan pelanggan, sifat-sifat dasar tersebut adalah :
a. Pengetahuan akan diri sendiri.
Maksudnya, seorang penjual sebelum mengenal langganan langganannya harus lebih dahulu mengenal dirinya sendiri .
b. Pengetahuan tentang barang yang akan dijual.
Seorang penjual harus mengenal barang dan jasa yang dijualnyadilihat dari kepentingan cxalon pembeli.
c. Pengetahuan tentang langganan-langganan atau calon pembeli.
Hal yang paling penting sekali ialah kita harus mengetahui siapakah calon pembeli kita, dari golongan apakah,bagaimanakah sifatnya, tabiatnya, dan sebagainya.
2. Teknik-Teknik Penjualan.
Untuk meyakinkan langganan supaya mau membeli, tak dapat dipisahkan dari cara menawarkan. Dalam usaha meyakinkan pmbeli, penjual harus berusaha memperkecil kekurangan-kekurangan yang terdapat pada barang dagangannya. Sebaliknya tunjukkan sikap kelebihan yang terdapat dalam barangnya, tetapi jangan lupa semua keterangan tersebut harus dapat dibuktikan. Dalam proses penjualan, saat-saat klimaks ialah pad saat pembeli akan mengambil keputusan untuk membeli . Kemudian baru hal-hal yang menyangkut soal harga, penyerahan dan berakhirlah suatu proses penjualan.
3. Prilaku Pelanggan
Orang mengenal tiga cara pendekatan pokok terhadap pengembangan teori psikologi tentang perilaku pembeli/ pelanggan, yaitu cara pendekatan eksperimental, klinikal,dan gestalt.
a. Eksperimental.
Psikologi eksperimental telah memusatkan perhatian pada eksistensi fisiologikal atau kebutuhan-kebutuhan tubuh sebagai kekuatan kekuatan motivasional eksperimen-eksperimen dilakukan terhadap manusia dan hewan.
b. Klinikal.
Pada psikologi klinikal, rangsangan-rangsangan dimuali dari analisis dasar karena sewaktu-waktu mereka dimodifikasi oleh kekuatankekuatan sosial.
c. Gestalt.
Psikologi gestalt yang sering pula dinamakan psikologi sosial, menganggap individu dan lingkungannya sebagai suatu keseluruhan yang tidak dapat dibagi. Dan perilakuindividual ditujukan ke arah berbagai macam tujuan. Masing-masimg “approach” membantu pemahaman kita tentang perilaku manusia, tetapi hingga kini belum ada teori psikologikal tunggal tentang motivasi konsumen yang cukup memuaskan dalam hal menerangkan perilaku pembeli.
Beberapa Tipe Pembeli
Selanjutnya mengenai langganan atau para konsumen ada beberapa golongan sebagai berikut:
a) The decided costumer.
Mereka ini telah mengetahui dan memutuskan apa yang akan dibeli dan pejual harus cepat melayani dan mengambilkan barangnya.
Dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan dan memberi keterangan harus merupakan keterangan yang bersifat khusus tidak usah memberikan keterangan yang bersifat umum. Kalau langganan ini tidak terlalu tergesa-gesa, maka kemungkinan penjual juga bisa menjual barang-barang yang lain.
b) The know it all costumers.
Ini adalah tipe pembeli yang mengetahui segalanya, daialah yang bercarita kepada penjual. Walaupun apa yang diceritakannya itu tidak seluruhnya benar, tetapi penjual tidak usah membantahnya.
Penjual dapat memberi keterangan-keeterangan yang tepat secara bijaksana dengan menempuh cara yang tidak langsung dan ini bisa mempengaruhi sikap langganan tersebut.
c) The delibrate costumers.
Langgan ini menghendaki fakta-fakta yang kadang-kadang advis tentang konstruksi dan cara-cara penggunaan barang yang akan dibelinya. Langgan ini banyak mengambil waktu untuk
mempertimbangkan setiap pembeliannya.
d) The undecided costumers.
Costumer ini tidak dapat memutuskan ukuran, warna dari barang yang akan dibelinya. Tugas penjual di sisni ialah mencoba menentukan apa sebenarnya yang dibutuhkan langganan. Penjual harus berusaha mengarahkan attensi langganan dan membantu si langganan mengambil keputusan. Setelah penjual menunjukan berbagai macam barang, harus pula dengan cepat menyingkirkan barang-barang yang tidak menarik perhatian langganan.
e) The talkative costummers.
Langganan ini senang ngobrol, tetapi tidak mengarah kepada pembelian. Jika pada saat itu tuidak banyak langganan yang lain maka penjual bisa melayani obrolan itu dan mengarahkan sedikit ke arah pembelian. Jika pembelian sudah terjadi, segera barangbarangnya dibungkus dan bersiap menghadapi langganan lain.
f) The silint timid costumers.
Langganan ini merasa canggung di dalam toko dan merasa takut kalau kalau kekurangan pengetahuannya tentang suatu barang akan diketahui jika ia bertanya-tanya. Salesman harus pandai melayani langganan ini, jangan sekali-kali menunjukan kesan bahwa langganan itu memang tidak mengerti apa-apa tentang barang-barang yang dilihatnya.
g) The decided but mistaken costumers.
Costumer ini mendatangi toko dengan suatu keputusan dalam pikirannnya untuk membeli barang tertentu. Akan tetapi, menurut penjual pilihannya itu tidak sesuai dengan maksud penjualannya. Dalam hali ini, salesman tidak perlu berdebat dengan langganan tetapi cukup memberitahukan manfaat dan keguanaan dari barangbarang itu.
4. Mengukur kepuasan pelanggan
Kepuasan pelanggan adalah suatu keadaan dimana keinginan, harapan dan kebutuhan pelanggan dipenuhi. Suatu pelayanan dinilai memuaskan bila pelayanan tersebut dapat memenuhi kebutuhan dan harapan pelanggan. Pengukuran kepuasan pelanggan merupakan elemen penting dalam menyediakan pelayanan yang lebih baik, lebih efisien dan lebih efektif. Apabila pelanggan merasa tidak puas terhadap suatu pelayanan yang disediakan, maka pelayanan tersebut dapat dipastikan tidak efektif dan tidak efisien. Hal ini terutama sangat penting bagi pelayanan publik.
Tingkat kepuasan pelanggan terhadap pelayanan merupakan faktor yang penting dalam mengembangkan suatu sistim penyediaan pelayanan yang tanggap terhadap kebutuhan pelanggan, meminimalkan biaya dan waktu serta memaksimalkan dampak pelayanan terhadap populasi sasaran.
Oleh karena pendekatan partisipatif diperlukan didalam mengumpulkan data, maka sangat direkomendasikan agar enumerator yang akan mengumpulkan data dibekali terlebih dahulu pengetahuan tentang pelayanan pelanggan.
Mengukur Kepuasan Pelanggan .
Cara sederhana yang digunakan untuk mengukur kepuasan pelanggan, yaitu :
a. Sistem Keluhan dan Saran
Industri yang berwawasan pelanggan akan menyediakan formulir bagi pelanggan untuk melaporkan kesukaan dan keluhannya.
Selain itu dapat berupa kotak saran dan telepon pengaduan bagi pelanggan. Alur informassi ini memberikan banyak gagasan baik dan industri dapat bergerak lebih cepat untuk menyelesaikan masalah.
b. Survei Kepuasan Pelanggan
Industri tidak dapat menggunakan tingkat keluhan sebagai ukuran kepuasan pelanggan. Industri yang responsif mengukur kepuasan pelanggan dengan mengadakan survei berkala, yaitu dengan mengirimkan daftar pertanyaan atau menelpon secara acak dari pelanggan untuk mengetahui perasaan mereka terhadap berbagai kinerja industri. Selain itu juga ditanyakan tentang kinerja industri saingannya.
c. Ghost Shopping (Pelanggan Bayangan)
Pelanggan bayangan adalah menyuruh orang berpura-pura menjadi pelanggan dan melaporkan titik-titik kuat maupun titik-titik lemah yang dialami waktu membeli produk dari industri sendiri maupun industri saingannya. Selain itu pelanggan bayangan melaporkan apakah wiraniaga yang menangani produk dari industri.
d. Analisa Pelanggan yang Beralih.
Industri dapat menghubungi pelanggan yang tidak membeli lagi atau berganti pemasok untuk mengetahui penyebabnya (apakah harganya tinggi, pelayanan kurang baik, produknya kurang dapat diandalkan dan seterusnya, sehingga dapat diketahui tingkat kehilangan pelanggan.
5. Memotivikasi Pelanggan dalam Penggunaan Produk
Dalam menentukan sasaran pasar yang tepat terhadap produk yang dihasilkan, perlu dipelajari motifnya, perilaku dan kebiasaannya para konsumen di dalam membeli produk.di dalam membicarakan motif pembelian konsumen perlu diketahui terlebih dahulu pengertian tentang pembeli dan langganan.
Pembeli adalah seorang yang akan melakukan transaksi pembelian terhdap barang dan jasa. Sedangkan langganan adalah para pembeli yang terus menerus membeli barang dan jasa.jika sudah mengetahui pengertiannya, maka motif pembelian perlu diketahui oleh setiap manajer penjualan dan manajer pemasaran, agar dapat ditetapkan strategi pemasarannya.
Selain para manajer diharuskan mengatahui tantang motif pembelian konsumen,juga harus mengetahui pengenalan macam pasar, perilaku dan kebiasaan cara pembeliannya. Adapun yang dimaksud dengan motif pembelian, adalah pertimbangan-pertimbangan dan pengaruh yang mendorong konsumen, untuk emlakukan pembelian terhadap barang dan jasa.
Di dalam mempelajari tentang motif pembelian, setiap manajer pemasaran dan manajer penjualan perlu mengetahui proses terjadinya penjualan dan proses pembelian. Dengan mempelajari motif pembelian, diharapkan strategi pemasaran dan strategi produk dapat dilaksanakan dengan tepat dan terarah kepada para pembeli. Setiap manajer pemasaran dan manajer penjualan harus berusaha mengenal para pembeli. Pengenalan para pembeli adalah merupakan usaha pengumpulan, pengolahan dan penganalisaan profil para pembeli.
Di dalam pengenalan profil para pembeli harus mencakup tentang informasi mengenai siapa pembelinya, apa yang akan dibeli, mengapa membeli, bagaimana cara membelinya, dan lain sebagainya.
Seperti kita ketahui bahwa motif pembelian itu dapat dibedakan antara motif pembelian terhadap barangnya dan motif pembelian terhadap tempatnya atau tokonya. Motif pembelian  terhadap barangbarangnya disebut product motives, sedangkan motif terhadap tempattampatnyaatau yokonya disebut patronage motives.
Motif terhadap barangnya (product motives) dibagi menjadi 2 (dua) golongan yaitu:
1. Emotional Product Motives
Emotional product motives adalah sesuatu yang mendorong orang membeli barang atau jasa tanpa mempertimbangkan dan alasan secara rasional. Pembeli barang ini, ingin berbeda dari pembeli lainnya, rasa kebanggaanya, status sosialnya dan lain sebagainya.Adapun yang menjadi dasar motif emosional, adalah:
a. Pembeli ingin nampak berbeda dari pembeli lainnya(distinctiveness)
b. Pembeli ingin merasa bangga, karena penampilan pribadinya (pride of personal appearance)
c. Pembeli ingin merasa pencapaian status sosial yang lebih baik (social acheievement)
d. Pembeli ingin merasa terhindar dari keadaan bahaya (security from danger)
2. Rational Product Motives
Rational product motives adalah pertimbangan yang mendorong orang melakukan pembelian di temapat tertentu atau toko tertentu, karena ada pertimbangan ekonomis, harga barangnya murah, barangnya tahan lama (awet) mutu barangnya baik, barangnya bermanfaat, servisnya baik dan lain sebagainya. Adapun guananya mempelajari motifmotif pembelian adalah agar perusahaan mengetahui alasan-alasan apa konsumen melakukan pembelian terhadap barang dan jasa. Adapun yang menjadi dasar dalam motif secara rasional, antara lain:
a. Adanya kemudian dan efisien dalam penggunaan barang yang dibelinya (handiness and efisiency in operation use)
b. Barangnya tahan lama (durability)
c. Barangnya dapat membantu bertambahnya pendapatan (enhancement of earing)
d. Barangnya lebih hemat dalam pemakaiannya (economy in use)
e. Barangnya dengan harga murah (economy in purchase)
Beberapa motif pembelian konsumen yang perlu diketahui setiap manajer pemasaran dan manajer penjualan, antara lain:
a. Motif manfaat
Segala kegiatannya setiap pembeli selalu berusaha ingin memperoleh faedahnya, keuntungannya dan kebahagiannya dari produk yang dibelinya.tugas manajer pemasaran dan manajer penjualan untuk meningkatkan motif manfaat adalah dengan cara memberi penjelasan tentang ciri-ciri khusus barang kepada para pembeli. Setiap pembicaraan harus berdasarkan kepda sikap para pembeli.
b. Motif rasa bangga
Motif rasa bangga adalah merupakan alasan pembelian barang dan jasa. Beberapa petunjuk yang dapat dilakukan oleh seorang penjual atau
manajer pemasaran yaitu:
1) Hargailah pendapat atau pandangan para pembeli
2) Pujilah dan snjunglah para pembeli
3) Senangilah para pembeli
4) Sebut nama pembeli
5) Ajukan banyak pertanyaan tentang diri pembeli
6) Mintalah nasehat pada para pembeli, sebab ia akan merasa bangga.
c. Motif ingin meniru
Motif ingin meniru merupakan alasan terjadinya pembelian terhadap sesuatu barang atau jasa. Pada umumnya setiap orang ingin menilai orang lain. Di dalam kehidupan sehari-hari, kita banyak meniru mode pakaian, mode rumah, mode potongan rambut dan lain sebagainya.
d. Motif perasaan kuatir dan rasa takut
Perasaan kuatir dan rasa takut adalah merupakan alasan pembelian terhadap barang atau jasa. Semua orang merasa takut akan terjadinya kecelekaan, kebakaran, kebanjiran, sakit dan lain sebaiknya. Rasa kuatir dan rasa takut ini merupakan gejala seseorang untuk membeli bermacam-macam barang keperluannya. Contohnya seseorang membeli obat nyamuk karen takut digigit nyamuk, seseorang membeli alat pemdam kebakaran karena takut rumahnya kebakaran, seseorang membeli jas hujan karena takut kehujanan dan lain sebagainya.
e. Motif ingin mengetahui lebih mendalam
Ingin mengetahui lebih mendalam terhadapsesuatu barng adalah merupakan alasan membeli barang. Contohnya orang akan membeli buku Novel, karena ingin mengetahui ceritanya.
f. Motif ingin bersaing
Motif ingin bersaing adalah merupakan alasan untuk membeli barang, hanya tidak sekuat motif manfaat dan rasa bangga. Contohnya seorang ibu mau membeli alat-alat kecantikan karena ia tidak mau kalah
oleh para ibu yang lainnya.
g. Motif iri hati
Motif iri hati lebih bersifat individual, tidak seperti motif manfaat atau rasa bangga. Seorang ibu membeli TV baru, padahal ia di rumahnya sudah punya TV. Dalam hal ini ibu tersebut merasa iri hati, karena tetangganya baru saja membeli TV baru yang ukurannya jauh lebih besar.
6. Motif Pembelian Barang Industri
Motif pembelian barang-barang industri pada umumnya adalah motif ekonomis, rasional dan sangat mengutamakan prestasi, perhitungan biaya dan menentukan kecepatan pengambilan modal (rate of invesment). Klasifikasi motif pembelian barang-barang industri adalah sebagai berikut:
1) Motif pembelian (buying motives) produk tertentu
Perimbangan dalam motif ini adalah:
a. Hemat dalam penggunaanya (economical in use)
b. Peningkatan atas produktivitas (improved plant productivity)
c. Ketahanan waktu penggunannnya (durable)
d. Keamanan dalam penggunaannya (safe guarding employee welfare)
e. Menguntungkan penggunannya (flexible)
2) Motif pelangganan (partonage motives)
Pertimbangan dalam motif ini adalah:
a) Dipercayainya penyalur (reability of supplier)
b) Ketetapan waktu penyerahan produk (punctuality in delivery)
c) Spesifikasi dari produk (exoct fulfilment of spesification requested)
d) Pelayanan si penyalur (dependebility of repair service)
e) Pilihan atas produk (variety of selection)
7. Kebiasaan Membeli (Buying Habits)
Kebiasaan membeli (buying habits) akan menjawab pertanyaan bagaimana, kapan dan dimana konsumen melakukan pembelian barangbarangnya.
Kebiasaan membeli para konsumen selalu berubah-ubah setiap saat. Oleh sebab itu setiap penjual atau manajer pemasaran perlu mengikuti perkembangan dan mempelajarinya kebiasaan membeli barang dan jasa.
Keberthasilan kegiatan pemasaran suatu perusahaan sangat ditentukan oleh kemampuan di dalam melayani persepsi para pembeli.
Perilaku konsumen selalu berkaitan dengan proses pemilihan produk yang dibelinya.
Perilaku para pembeli merupakan tindakan yang langsung menyangkut pencapaian dan penggunaan produk termasuk keputusan di dalam pembelian, sesuatu produk yang dibutuhkan dan yang diinginkannya. Adapun faktor yang mepangaruhi kebiasaan dan perilaku konsumen di dalam membeli sesuatu produk adalah faktor budaya, faktor sosial, faktor pribadi dan faktor psikologi. Pembelian yang dilakukan oleh para pembeli dipengaruhi pula oleh kebiasaan di dalam pembeliannya.
Di dalam kebiasaan membeli sesuatu produk tercakup kapan waktunya pembelian, jumlahnya berapa, dan di mana pembelian itu akan dilakukan. Apabila dilihat daribidang pekerjaan, dapat dinyatakan bahwa para karyawan melakukan pembelian produk dalam jumlah yang besar biasanya pada waktu gajian.
Begitu pula masyarakat yang berpendapatan tinggi, pada umumnya membeli barang dalam jumlah yang besar dan biasanya membeli barang dari pedagang besar atau toko tertentu. Kegagalan dalam penjualan barang dan jasa biasanya terletak pada “tidak dapat menyelami jiwa pembeli / konsumen / pelanggan” Setelah diketahui motif dan perilaku pembelian, setiap produsen harus pula mempelajari dan mengerti tentang proses dan keputusan pembelian konsumen terhadap barang yang akan dibelinya. Pengambilan keputusan membeli mencakup penentuan apa yang akan dibeli atau tidak membeli tergantung dari aktivitas sebelum dilakukan pembelian.
Tahapan proses pembelian konsumen terhadap sesuatu barang adalah sebagai berikut:
• Timbulnya kebutuhan terhadap barang dan jasa
• Pencarian informasi terhadap barang dan jasa yang dibeli
• Evaluasi perilaku konsumen
• Keputusan konsumen untuk membeli barang dan jasa
• Perilaku konsumen setelah membeli barang dan jasa
Keputusan konsumen untuk membeli barang dan jasa, biasanya menyangkut masalah harga, merek, toko yang akan dituju, model barang, warna barang, ukuran barang, manfaat barang, pelayanannya dan lain sebagainya.
Melalui proses yang logis, sewaktu-waktu konsumen akan mengambil suatu ekputusan untuk membeli barang dan jasa yaitu:
1. Menyadari adanya kebutuhan yang belum terpuaskan
2. Beberapa pilihan yang nalar diidentifikasi dan dievaluasi
3. Keputusan membeli barang dan jasa harus ditentukan
8. Struktur Keputusan Pembelian
Struktur keputusan dalam pembelian sebenarnya merupakan kumpulan dari sejumlah keputusan. Keputusan membeli dalam strutur pembelian sesuatu produk, adalah sebagai berikut:
􀂉 Keputusan tentang jenis produk
Pembeli dapat mengambil keputusan untuk membeli barang atau jasa. Setiap pembeli, dapat memutuskan untuk membeli jenis produk yang dibutuhkan dan diinginkan yang sesuai dengan seleranya.
􀂉 Keputusan tentang merek
Pembeli harus mengambil suatu keputusan tentang merek mana yang diinginkan. Dalam hal ini, perusahan harus mengetahui tentang keinginan pembeli di dalam meutuskan meilih sebuah merek barang yang disukainya.
􀂉 Keputusan tentang bentuk pruduk
Pembeli dapat mengambil keputusan untuk membeli bentuk produk yang diinginkannya sesuai dengan seleranya. Keputusan pembeli terhadap barang dengan bentuk tertentu menyangkut masalah ukurannya, kualitasnya, coraknya dan lain sebagainya. Di dalam hal ini, setiap perusahaan harus melaksanakan riset pemasaran untuk mengetahui kesukaan/keinginan pembeli tentang bentuk produk.
􀂉 Keputusan tentang tempat penjualan
Pembeli harus mengambil keputusan dimana produk itu akan dibelinya. Dalam hal ini, manajer pemasaran harus mempersiapkan, produk yang diinginkan para pembeli.
􀂉 Keputusan tentang jumlah produk yang dibelinya
Pembeli dapat mengambil keputusan tentang berapa banyak produk yang akan dibelinya. Dalam hal ini, manajer pemasaran harus mempersiapkan, produk yang diinginkan para pembeli.
􀂉 Keputusan tentang waktu pembelian
Pembeli dapat mengambil keputusan tentang kapan, ia harus melakukan pembelian produk. Oleh karen itu, manajer pemasaran harus mengetahui faktor-faktor apa yang dapat mempengaruhi keputusan para pembeli di dalam menentukan waktu pembeliannya. Dengan demikian perusahaan dapat mengatur di dalam memproduksi barang.
􀂉 Keputusan tentang cara pembayarannya
Pembeli harus mengambil keputusan tentang cara cara pembayaran terhadap suatu produk yang dibelinya. Apakah pembayarannya tunai atau dengan kredit. Dalam hal ini, perusahaan harus mengetahui keinginan para pembeli terhadap cara pembayaran barangnya.
􀂉 Hukum Pembelian.
Cara-cara kita melaksanakan penjualan barang-barang / jasa, diatur dalam “ Hukum Perdagangan “, yaitu :
a. Melihat atau Mendengar.
Yang dimaksud melihat ialah melihat langsung contohnya secara langsung yang dibawa oleh penjualatau yang dipajang di toko.
Sedangkan yang dimaksud mendengar ialah mendengar langsung dari penjual, iklan, dari kawan,dan sebagainya.
b. Tertarik.
Setelah melihat atau mendengar, orang mulai tertarik karena warnanya, bentuknya, hadiahnya, atau kepandaian penjual dalam menawarkan barang tersebut.
c. Ingin memiliki.
Setelah tertarik timbullah seseorang ingin memiliki yang telah dilihat atau didengarnya. Seseorang dikatakan sudah ada minat untuk memiliki, apabila calon pembeli sudah menanyakan harga suatu barang yang dilihat atau didengarnya. Itu sudah tanda bahwa calon pembeli sudah timbul minat membelinya.
d. Mengambil keputusan untuk membeli.
Setelah pembeli berminat untuk membeli, sat itulah penjual membicarakan rangsangan dengan membicarakan hal-hal menguntungkan bilamana seseorang itu telah jadi membeli.Yang penting bagi penjual ialah mengusahakan dengan memanfaatkan kesempatan yang ada, agar cepat mengambilkeputusan untuk membeli.
e. Merasa puas dengan apa yang trelah dibelinya.
Jika keputusan membeli telah diambil, penjual harus menepati janjinya. misalnya, dengan mengirimkan barang sesuai contohnya,waktunya, diusahakan pengiriman selekas mungkin,
pembungkusan harus rapih,serta service yang memuaskan. Dengan jalan demikian, tidak ada alasan bagi pembeli untuk merasa kurang puas.Maka seseorang yang pernah membeli pada penjual itu, selamanya akan merasa senang menjadi langganannya karena pelayanan dari penjual cukup baik.
􀂉 Alasan pembelian.
Alasan mengapa orang mau membeli sangat beraneka ragam coraknya dan sebagian kecil yang bersifat tetap.
Dibawah ini beberapa alasan pembelian.
a. Manfaat.
Dalam segala kegiatannya manusia selalu berusaha memperoleh manfaat, keuntungan, dan kebahagiaan. Dari setiap pembelian manfaatlah yang diharapkan. Oleh sebab itu, penjual harus memberikan penjelasan tentang ciri-ciri khusus akan barang tersebut karena penjelasan secara umum kurang menarik.
b. Kebanggaan.
Kebanggaan sering menjadi alasan seseorang dalam membeli sesuatu barang. Orang akan merasa bangga bilamemiliki suatu barang yang mahal harganya atau jarang orang memilikinya.
Karena ada sebagian orang berpendapat atau lebih terhormat, bila memiliki barang-barang yang mahal harganya.
c. Meniru.
Kebanyakan ingin memiliki apa yang telah dimiliki oleh orang lain, atau ingin meniru kepunyaan orang lain. Misalnya, meniru pakaian tetangganya, meniru tindak tanduk pemimpinnya, dan sebagainya.
d. Perasaan Khawatir dan Takut.
Semua orang takut akan terjadi kebakaran, kecelakaan, sakit atau mati mendadak. Rasa takut dan khawatir merupakan gejala seseorang untuk membeli bermacam-macam keperluan,misalnya alat pemadam kebakaran,pasta gigi, obat nyamuk, alat-alat kecantikan, dan lain-lain.
e. Ingin Tahu Lebih Mendalam.
Keinginan ini terdapat pada setiap orang lebih-lebih lagi bila merasa kurang puas.Misalnya, seseorang senang membaca cerita bersambung. Selesai satu jilid, ingin melanjutkan jilid berikutnya.
f. Bersaing.
Ada segolongan orang yang ingin selalu bersaing dengan rivalnya, malu rasanya bila dikalahkan oleh saingannya. Baik mengenai pakaian, alat-alat kecantikan, maupun perabot rumah tangga.
g. Iri Hati.
Irihati, ingin meniru, dan bersaing hampir sama kuatnya. Wanita biasanya tergolong pembeli dengan motif tersebut.
B. Mendorong pelanggan meningkatkan volume pembelian atau frekuensi pembelian
Untuk dapat mendorong pelanggan agar meningkatkan volume pembeliannya seorang penjual harus mampu memotivikasi pelanggannya, untuk itu diperlukan beberapa pengetahuan dan ketrampilan tentang bagaimana prilaku pelanggan dan motiv pembelian para pelanggan, hal tersebut sudah diuraikan diatas kemudian dalam meningkatkan volume pembelian pelanggan, penjual dapat mencoba untuk
• Merangsang konsumen agar mau mereka mau meningkatkan pembelian atas barang yang dibutuhkannya, dengan,strategi promosi, harga, iklan publisitas dan peningkatan saluran distribusi ( pengiriman barang ) dapat membantu merangsang konsumen untuk membeli barang dan jasa
• Mempengaruhi konsumen saingan, yaitu mencoba mempengaruhi konsumen saingan ,cara untuk mempengaruhinya adalah dengan promosi, harga,iklan, publisitas dan peningkatan saluran distribusi
• Menarik yang bukan pemakai, disini target yang akan dicapai perusahaan adalah para calon konsumen atau pembeli yang bukan pemakai,untuk membantu merangsang para konsumen agar mau membeli barang adalah dengan promosi, harga,iklan,publisitas, dan peningkatan saluran distribusi.
Dalam meningkatkan meningkatkan volume pembelian konsumen perusahaan harus bisa memenuhi kebutuhan konsumen ,strategi ini adalah yang paling sulit karena perusahaan harus berhadapan langsung dengan para pesaing, karena itu perusahaan didalam pelaksanaannya perlu menerapkan strategi sebagai berikut :
• Rapid skiming
Strategi ini dijalankan dengan menetapkan tingkat harga penjualan produk yang tinggi dengan kegiatan promosi yang tinggi pula,mengapa perusahaan menetapkan harga yang tinggi ? dalam hal ini karena perusahaan mempunyai tujuan ingin memperoleh laba per unit, sebelum para pesaing memasuki pasar dengan menawarkan barang barang yang sama, mengapa perusahaan melaksanakan kegiatan promosi yang tinggi pula ? dalam hal ini karena perusahaan mempunyai tujuan untuk menarik calon pembeli sebanyak banyaknya, sebelum para pesaing memasuki pasar kegiatan promosi yang tinggi ditujukan untuk mempercepat penerobosan pasar, strategi rapid skimming dapat dilaksanakan dengan menggunakan :
a). Calon konsumen yang sudah mengenal barang dan jasa dari buatan perusahaan yang bersangkutan
b). Calon konsumen yang mempunyai kesanggupan untuk membayar harga produk yang diminta.
c). Perusahaan yang mau membangun freferensi merk barang
d). Perusahaan yang bersangkutan menghadapi persaingan yang sangat potensial
• Slow skimming
Strategi perusahaan ini dijalankan dengan menetapkan harga penjualan yang tinggi,sedangkan kegiatan promosinya adalah rendah, adapun tujuan dari strategi Slow skimming ini adalah untuk memperoleh laba perunit setinggi tingginya,sebelum pesaing memasuki pasar dengan menawarkan barang barang yang sama, mengapa perusahaan didalam strategi slow skimming menetapkan kegiatan promosi rendah ? dalam hal ini karena perusahaan ingin mencapai efisiensi kegiatan pemasaran barang dan jasa secara khusus dan perusahaan pada umumnya
• Rapid Penetration,
Strategi Rapid penetration dapat dijalankan dengan menetapkan harga barang yang rendah,sedangkan kegiatan promosinya tinggi, adapun tujuan dari rapid penetration adalah agar perusahaan dapat menyusup dan memasuki pasar secepat cepatnya, strategi rapid penetration dapat dilaksanakan dengan menggunakan :
a). Jika umumnya pasar itu mengenal barang dan jasa dari perusahaan yang bersangkutan
b). Jika luas pasar cukup besar
c). Jika biaya produksi barang per unit cenderung menurun
d). Jika calon konsumen pada umumnya peka terhadap harga
barang
e). Jika ancaman para pesaing cukup besar
• Slow penetration
Strategi Slow penetration dapat dijalankan dengan menetapkan harga jual barang yang rendah,sedangkan kegiatan promosi rendah,dengan harga jual barang dan jasa rendah dapat
merangsang p-asar untuk menyerap barang dengan cepat, adapun kegiatan promosi yang rendah bertujuan untuk meningkatkan laba bersih penjualan.strategi Slow penetration dapat dilaksanakan dengan menggunakan :
a). Jika luas pasar cukup besar
b). Jika umumnya pasar itu sensitif terhadap barang dan jasa
c). Jika umumnya pasar itu sangat mengenal barang dan jasa tersebut
d). Jika ada ancaman dari para pesaing.
Latihan
Buatlah kliping tentang barang-barang kebutuhan konsumen !
Rangkuman
􀂉 Beberapa golongan mengenai langganan atau para konsumen :
• The decided costumer .* The talkative costummers
• The know it all costumers *The silint timid costumers
• The delibrate costumers * The decided but mistaken costumers
• The undecided costumers
􀂉 Kepuasan pelanggan adalah suatu keadaan dimana keinginan, harapan dan kebutuhan pelanggan dipenuhi
􀂉 beberapa faktor yang dapat dipertimbangkan oleh pelanggan dalam menilai suatu pelayanan, yaitu: ketepatan waktu, dapat dipercaya, kemampuan teknis, diharapkan, berkualitas dan harga yang sepadan.
􀂉 Tujuan seorang penjual mengenal konsumen:
• Mendorong mengambil keputusan membeli
• Mengarahkan kegiatan pemasaran
• Menetapkan penggunaan sumber-sumber dana
• Memperoleh laba yang diharapkan
􀂉 Tahapan proses pembelian konsumen terhadap sesuatu barang adalah:
• Timbulnya kebutuhan terhadap barang dan jasa
• Pencarian informasi terhadap barang dan jasa yang dibeli
• Evaluasi perilaku konsumen
• Keputusan konsumen untuk membeli barang dan jasa





Beri Penilaian

Rating : 4.7/5 (3 votes cast)


Peralatan pribadi